memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Zelensky mendesak para pemimpin G7 untuk membantu mengakhiri perang sebelum 2023

Diperbarui 4 jam yang lalu

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan kepada para pemimpin dunia pada pertemuan puncak Kelompok Tujuh hari ini bahwa Ukraina membutuhkan lebih banyak dukungan dalam perjuangan mereka melawan Rusia, karena kondisi medan perang menjadi lebih sulit.

Perang melewati musim dingin, katanya, berisiko meletus lebih jauh.

Sebuah sumber AFP mengatakan bahwa dia mendesak para pemimpin G7 untuk melakukan yang terbaik untuk mengakhiri perang pada akhir tahun, termasuk dengan memperketat sanksi terhadap Rusia.

Zelensky berbicara kepada para pemimpin Inggris, Amerika Serikat, Kanada, Jepang, Prancis, Jerman, dan Italia melalui tautan video dari Kyiv saat mereka bertemu di resor mewah Schloss Elmau di Pegunungan Alpen Bavaria.

Kepresidenan Prancis mengatakan setelah pertemuan bahwa Zelensky percaya bahwa ini belum waktunya untuk membuka negosiasi dengan Rusia, karena Kyiv masih berusaha untuk memperkuat posisinya.

Presiden Zelensky telah memberikan tanggapan yang sangat jelas bahwa sekarang bukan waktunya untuk negosiasi. Kepresidenan Prancis telah menyatakan bahwa Ukraina akan bernegosiasi ketika berada dalam posisi untuk melakukannya, yaitu, ketika secara fundamental membangun kembali posisi kekuasaan.

Setelah pidatonya, Zelensky meminta para pemimpin G7 untuk meningkatkan tekanan pada Rusia atas invasinya ke Ukraina dengan “mengurangi harga minyak” yang diekspor Moskow.

Bagi kami, sikap konsisten negara-negara G7 terhadap sanksi itu penting. “Seharusnya lebih diperkuat dengan membatasi harga minyak yang diekspor oleh agresor,” tulis Zelensky di akun Telegramnya.

Para pemimpin G7 mengeluarkan pernyataan kepada Rusia yang mengatakan bahwa warga Ukraina yang telah dipindahkan ke Rusia di luar kehendak mereka harus diizinkan untuk pulang sekaligus, dan menyatakan “keprihatinan besar” tentang rencana Rusia untuk mengirimkan rudal yang mampu membawa hulu ledak nuklir ke Belarus di masa mendatang. bulan.

READ  Jumlah korban Covid di NI melebihi 2.950

Mereka juga menuntut agar Rusia mengizinkan pengiriman biji-bijian meninggalkan Ukraina untuk menghindari memburuknya krisis pangan global.

“Kami mendesak Rusia untuk menghentikan, tanpa syarat, serangannya terhadap infrastruktur pertanian dan transportasi dan untuk memungkinkan jalur bebas angkutan pertanian dari pelabuhan Ukraina di Laut Hitam,” bunyi pernyataan itu.

Menurut sumber AFP, pemerintah AS berencana untuk mengumumkan segera setelah minggu ini pembelian sistem pertahanan rudal permukaan-ke-udara Norwegia yang canggih untuk Ukraina yang akan digunakan dalam pertahanannya.

Sumber itu mengatakan Presiden Joe Biden “telah menjadikan pembelian sistem pertahanan udara canggih untuk Ukraina sebagai prioritas.”

Ini akan memenuhi salah satu tuntutan utama Zelensky, yang memperingatkan bahwa kota-kota besarnya tidak berdaya menghadapi serangan rudal Rusia termasuk yang mengguncang wilayah tersebut. Ibukota negara tadi malammembunuh satu.

Dia menekankan perlunya untuk terus menumpuk tindakan hukuman “berat” di Rusia, dan “tidak mengurangi tekanan” meskipun ada beberapa putaran sanksi yang dijatuhkan oleh sekutu Barat di Moskow.

Zelensky juga mendesak mereka untuk menjadi “mitra, bukan pengamat” dan menyediakan peralatan militer yang dibutuhkan negaranya.

Pertemuannya dengan para pemimpin G7 tidak diperlihatkan kepada publik, tetapi dalam pidatonya tadi malam kepada rakyat Ukraina, dia mengatakan bahwa negara itu membutuhkan sistem pertahanan udara yang kuat, modern, dan sepenuhnya efektif yang dapat memastikan perlindungan penuh terhadap rudal.

“Kami membicarakan hal ini setiap hari dengan mitra kami. Sudah ada beberapa kesepakatan,” katanya.

Kanselir Jerman dan pemimpin tuan rumah G7 tahun ini, Olaf Schulz, mentweet setelah pidato Zelensky bahwa G7 “akan terus meningkatkan tekanan pada Putin. Perang ini harus diakhiri.”

Putaran terakhir sanksi Uni Eropa terhadap Rusia mulai berlaku pada 3 Juni, dan termasuk larangan impor minyak mentah Rusia dan produk minyak olahan (dengan pengecualian terbatas), larangan tiga stasiun TV yang berafiliasi dengan Rusia dan sanksi terhadap 18 entitas dan 65 individu.

READ  Diplomat top AS, Rusia mengadakan pembicaraan tentang Ukraina di tengah 'momen kritis'

Hari ini, Kremlin bersikeras bahwa “tidak ada alasan” untuk mengatakan bahwa Rusia telah gagal membayar utang negaranya dalam mata uang asing.

# Buka pers

Tidak ada berita adalah berita buruk
dukungan majalah

untukmu kontribusi Anda akan membantu kami terus menyampaikan cerita yang penting bagi Anda

Dukung kami sekarang

Bloomberg News melaporkan sebelumnya hari ini bahwa Rusia gagal membayar utang mata uang asingnya untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu abad, setelah masa tenggang pembayaran bunga sekitar $100 juta (€95 juta) yang jatuh tempo kemarin.

Sanksi Barat sebagian besar telah memisahkan negara itu dari sistem keuangan internasional, sehingga menyulitkan Moskow untuk membayar utangnya.

Dengan pelaporan tambahan oleh Jimmy McCarron