memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Wuling EV Diungkapkan untuk Indonesia: Mini EV versi CKD dengan desain futuristik baru, 68 PS, jangkauan 300 km

Produsen mobil China Wuling serius untuk membawa Hongguang Mini EV yang sangat populer ke pasar Indonesia, meskipun bukan tanpa beberapa perubahan. Perusahaan telah mengungkapkan versi tur listrik kecil, yang disebut Wuling EV, yang menampilkan desain eksterior yang benar-benar baru untuk nusantara.

Pertama, beberapa informasi latar belakang. Setelah meluncurkan sejumlah besar MPV sejak memasuki pasar pada tahun 2017, usaha patungan SAIC-GM-Wuling mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan menawarkan EV kecil berdasarkan platform Global Small Electric Vehicle (GSEV), untuk memanfaatkan secara menguntungkan. Insentif pemerintah untuk memproduksi mobil listrik. Wuling EV akan dibangun di pabrik Cikarang di Bekasi, Jawa Barat, bersama saudara-saudaranya.

Versi pasar Indonesia terlihat sangat berbeda dengan Hongguang Mini EV, meski siluet kotaknya tetap familiar. Ujung depan yang futuristik dilengkapi dengan bilah lampu lebar penuh yang terhubung secara optik melalui bilah krom ke kaca spion samping, yang dipasang pada batang di badan pintu sebagai pengganti dasar pilar A. Di bawah bilah ini adalah port pengisian daya pintu, di mana juga terdapat logo berlian Wuling berujung lima.

Selanjutnya, Anda akan menemukan lampu depan dua lapis, ditempatkan tepat di atas bumper depan berwarna hitam. Sisi bodi juga menarik, dengan atap hitam dan jendela samping belakang berbentuk persegi panjang vertikal, di belakang pilar B dan gagang pintu yang rata. Permukaan samping yang bersih hanya terdiri dari satu garis bahu yang menghubungkan jendela samping besar dengan lampu depan, serta bagian bawah yang bergigi.

Wuling Indonesia belum merilis gambar bagian belakang, tetapi mitra China-nya menunjukkan bagian belakang mobil, yang akan dijual di Kerajaan Tengah sebagai Air ev. Di sini, desain ujung depan telah disalin di bawah kaca depan belakang yang melingkar secara vertikal. Semuanya mengendarai roda kecil 12 inci (ukuran Kancil, pada dasarnya), seperti Mini EV, meskipun terbuat dari baja dengan penutup plastik palang empat.

READ  Putra penguasa Indonesia hilang setelah berenang di sungai Swiss

Air ev jelas akan sedikit lebih besar dari Mini EV, meskipun “lebih besar” di sini relatif, yang masih merupakan Little Tikes menurut standar modern. Menurut rincian yang diterbitkan oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) China, Wuling memiliki panjang 2.974 mm, lebar 1.505 mm, dan tinggi 1.631 mm dengan jarak sumbu roda 2.010 mm. Model dua kursi yang lebih pendek hanya memiliki panjang 2.599mm (yang berarti cocok dengan jarak sumbu roda Honda City), dengan jarak sumbu roda tipis 1.635mm.

Area lain di mana mobil listrik empat tempat duduk unggul di atas Mini EV adalah powertrain. Ini akan dipasok dengan output daya 30 kW (41 hp) atau 50 kW (68 hp), yang lebih dari 20 kW (27 hp) yang ditawarkan dibandingkan saudara kandungnya yang potensial lebih murah. Keduanya dikutip untuk menawarkan jangkauan 300 km pada siklus CLTC Cina dengan baterai lithium-ion 26,5 dan 28,4 kWh masing-masing.

Air ev harus berbagi sasis aluminium yang sama dengan Mini EV, tetapi dengan lebih banyak teknologi yang ditawarkan. Walling mengatakan platform GSEV mampu mendukung konektivitas internet, sistem bantuan pengemudi, bantuan parkir, dan kontrol suara. Itu tidak mengherankan, mengingat bahwa perusahaan menghadapi beberapa persaingan ketat dari Chery dan QQ Wujie Pro baru, yang menampilkan sebagian besar elemen ini. Mobil ini dijadwalkan untuk rilis global (kemungkinan termasuk Indonesia) pada paruh kedua tahun ini.