memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Waste4Change pemula Indonesia dalam misi menyelamatkan Jakarta dari krisis sampah yang tidak dapat diselesaikan oleh larangan plastik – Mothership.SG

Jakarta, ibu kota Indonesia, sebelumnya telah mengeluarkan larangan kantong plastik sekali pakai pada Juni 2020, dengan semua tas seperti itu keluar dari pasar tradisional, supermarket modern, dan mini market.

Peraturan tersebut mengatur bahwa pemilik toko dan pemilik kios wajib menyediakan tas jinjing yang ramah lingkungan.

sebagai tambahannya, Hukuman Denda dan teguran tertulis tersebut akan dikenakan kepada perusahaan yang tidak mematuhi aturan baru tersebut.

Terlepas dari kemajuan besar ini, tampaknya negara ini masih memiliki masalah sampah yang sangat besar.

berdasarkan Bank DuniaIndonesia menghasilkan sekitar 7,8 juta ton sampah plastik setiap tahun, dan 4,9 juta ton sampah ini tidak dikelola dengan baik – artinya sampah plastik tidak dikumpulkan atau dibuang secara tidak semestinya di tempat pembuangan akhir atau tempat pembuangan sampah terbuka.

Jika angka ini hanya untuk sampah plastik, bayangkan skala masalah pengelolaan sampah publik di Indonesia.

Dijelaskan oleh Rufi Al-Hanaif, Asisten Deputi Bidang Pengelolaan Sampah Kementerian Kelautan dan Investasi RI, Jakarta Globe‘Tantangan terbesar’ negara ini adalah ‘bagaimana kita memilah sampah kita’.

Di sinilah startup lokal Waste4Change membantu memulihkan kelemahan tersebut.

Mengubah kemarahan menjadi motivator untuk perubahan

Waste4Change didirikan pada tahun 2014 oleh Mohamed Bejaksana Junerosano, alias Sano, yang lulus dengan gelar di bidang Teknik Lingkungan.

Dia adalah CEO dari perusahaan sosial Greeneration Indonesia (GI), yang mendorong orang untuk mengadopsi gaya hidup ramah lingkungan. Waste4Change adalah unit bisnis di bawah GI.

Mengklarifikasi motivasinya untuk memulai Waste4Change, Sano Dia berkata Dia sangat marah dengan masalah sampah yang “tidak pernah berakhir” di Indonesia sehingga dia memutuskan untuk mengubah kemarahannya menjadi sesuatu yang positif.

READ  Tinvio berbicara tentang pembayaran B2B, kemajuan bisnis

Empat layanan dasar

Waste4Change menawarkan empat layanan dasar:

  1. Pengumpulan sampah melalui pemisahan sampah
  2. Membuat bahan daur ulang dengan mengolah sampah yang terkumpul
  3. Konsultasikan dengan perusahaan untuk membantu mereka mengurangi limbah yang mereka hasilkan
  4. Menyelenggarakan kampanye dengan sekolah dan warga untuk meningkatkan kesadaran pengelolaan sampah

Berbicara kepada Rasa sakitHana Nur Uliana, Head of Communications and Engagement di Waste4Change berbagi bahwa perusahaan sedang mencoba untuk mengatasi masalah sampah dari sumbernya — dan itu berarti mendidik masyarakat Indonesia untuk memisahkan sampah mereka ke aliran sampah yang sesuai.

Sampah dapat dipisahkan menjadi bahan yang dapat didaur ulang, sampah organik dan sisa (sampah yang tidak dapat dikomposkan atau didaur ulang).

Itu dikumpulkan dari area perumahan atau entitas komersial seperti mal, hotel, dan toko ritel.

Material yang dapat didaur ulang diangkut ke fasilitas pemulihan material Waste4Change, sedangkan sampah organik dipecah oleh Black Fly Soldier Army.

Foto oleh Waste4Change

Berikut adalah contoh cara kerja lalat tentara hitam, seperti yang digunakan oleh perusahaan rintisan Singapura yang menangani limbah makanan.

Sementara itu, sisa sampah akan diubah menjadi energi atau dikirim ke tempat pembuangan akhir.

Foto oleh Waste4Change

memisahkan diri

Yang membedakan Waste4Change dari perusahaan pengelolaan sampah lainnya adalah semua layanan yang diberikan secara komprehensif.

Hannah mengatakan semakin banyak perusahaan rintisan yang berfokus pada pengelolaan sampah muncul, tetapi mereka biasanya menangani daur ulang karena mereka “lebih mudah.”

“Kami tidak hanya mengumpulkan atau mengelola bahan yang dapat didaur ulang, tetapi juga [managing] Sampah rumah tangga lainnya. [Additionally] Konsultasi dan Kampanye Kami [aspects] juga”.

Saat bekerja dengan bisnis, Waste4Change selangkah lebih maju dengan menawarkan paket berjenjang kepada pelanggan.

READ  Kekayaan Musk mengalir secepat yang bisa digunakan Twitter

Untuk harga yang lebih tinggi, pelanggan menerima laporan terperinci tentang komposisi limbah yang mereka hasilkan.

Memotivasi masyarakat untuk mengelola sampahnya

Semua sampah Singapura mungkin dipilah dengan cermat di Pulau Semakau, tetapi untuk Indonesia, tempat pembuangan sampah dan tempat sampah ilegal berlimpah.

Dengan jumlah penduduk sekitar 274 juta, Hannah mengatakan Waste4Change sudah pasti memangkas bisnisnya di Tanah Air.

Daur ulang di negara ini juga masih dalam tahap awal, meskipun ada upaya pemerintah untuk melarang plastik.

Meskipun peraturan ditegakkan oleh pemerintah pusat, peraturan tersebut hampir tidak menjangkau pemerintah daerah dan sulit untuk ditegakkan di negara-negara kecil, terutama jika peraturan tersebut tidak ditegakkan.

Membuang sampah di sembarang tempat masih ‘gratis’, kata Hana dari sedikit konsekuensi yang dihadapi masyarakat dan mudahnya membuang sampah sembarangan.

Program Waste4Change ini berjuang dengan penciptaan “bank sampah”.

Bank sampah memungkinkan warga untuk menukar sampah rumah tangga mereka dengan imbalan dan insentif finansial, yang membantu meningkatkan kesadaran dan memotivasi orang untuk membuang sampah mereka dengan benar.

Foto oleh Waste4Change

Dukungan dari DBS

Waste4Change telah didukung oleh DBS sejak awal, dan telah Penerima DBS Foundation Social Enterprise Grant tahun lalu.

Pada tahun 2018, Waste4Change bekerjasama dengan DBS Bank Indonesia sebagai pemasok pengelolaan sampah, selama ini sampah yang dihasilkan oleh kantor-kantor DBS di Indonesia dikelola oleh Waste4Change.

Hingga saat ini, Waste4Change telah bekerja sama dengan 253 pelanggan dan mengelola 8,8 juta kilogram sampah.

Pada akhirnya, ini bertujuan untuk mencapai pengurangan sampah 30 persen di sumbernya dan pemulihan sampah 70 persen pada tahun 2025.

Foto oleh Waste4Change

Artikel ini disiapkan dengan dukungan Bank DBS.

Melalui kemitraan ini, kami berharap dapat menginspirasi lebih banyak orang untuk mengambil langkah kecil namun signifikan menuju gaya hidup yang berkelanjutan, dan untuk meningkatkan kesadaran bisnis dan individu yang menjadi target yang memimpin dalam mendorong perubahan positif.

Cari tahu lebih lanjut tentang inisiatif keberlanjutan Bank DBS di sini.

Foto teratas dari Waste4Change