memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Warna alam Indonesia untuk desain tekstil membantu hutan pantai

Padik adalah sistem pewarnaan tradisional Indonesia yang biasa digunakan untuk membuat kain dan desain dan gambar jadi. Tekstil. Untuk membuat desain warna-warni, binaragawan menggunakan pewarna – warna yang ditambahkan ke kain dan bahan lainnya.

Di Indonesia bagian tengah, banyak binaragawan menggunakan pewarna alami daripada pewarna buatan. Pewarna alami yang digunakan berasal dari hutan mangrove pesisir. Pohon tumbuh di air asin dalam sistem yang kompleks dengan akar yang tinggi.

Hutan mangrove memiliki tujuan yang penting. Mereka memberikan penghalang terhadap gelombang laut yang merusak yang dikenal sebagai tsunami. Mereka sama pentingnya dengan kehidupan akuatik seperti ikan dan kepiting. Hutan lebih efektif dalam menangkap karbon dioksida, gas yang terkait dengan perubahan iklim, daripada di hutan hujan atau lingkungan serupa.

Erwin Artley adalah rawa Ahli ekologi Di Universitas Jenderal Soderman di Indonesia. Dia mengatakan pewarna alami tidak seterang yang diproduksi. Tapi mereka baik untuk lingkungan.

Pada tanggal 4 November 2021, seorang pekerja rawa sedang mengeringkan roti di desa Klaas, Silakap, di provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Gambar diambil pada 4 November 2021. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Artley mengatakan, “Kami melihat minat yang meningkat pada pewarna alami, terutama di kalangan masyarakat menengah dan atas yang bangga mengenakan pakaian dengan pewarna alami ini. Palsu Satu. “

Iding Pudiardi, pemilik galeri seni yang memamerkan desain bodi, sependapat dengan Artley. Produk dengan pewarna alami dua sampai tiga kali lebih mahal dari bahan sintetis, kata Pudiardi.

Sodikin yang berusia empat puluh delapan tahun adalah seorang binaragawan. Dia hanya menggunakan satu nama. Selama empat tahun terakhir, ia dan tim binaragawannya telah beralih dari menggunakan bahan kimia ke pewarna ke produk berbasis rawa. Perubahan ini membantu lingkungan mengurangi biaya mereka.

Pemanenan melibatkan pengumpulan beberapa biji, seperti kacang panjang, ke dalam amplop. Ia membawa pulang pewarna alami dari buah rawa Sodik.

“Kami hanya menggunakan bahan-bahan alami Untuk melindungi Sekaligus hutan mangrove,” kata Sodikin yang mengolah buah kering sebelum direbus. Jus Warna yang akan digunakan sebagai pewarna.

“Kami tidak menebang pohon, kami hanya memetik buah atau daun yang tumbang,” katanya.

Saya Mario Ritter Jr.

Tommy Ardiansyah menceritakan kisah ini kepada Reuters. Mario Ritter Jr. mengubahnya menjadi VOA Learning English. Ashley Thompson adalah gurunya.

________________________________________________

Kata-kata dalam cerita ini

Tekstil -N. Kain, linen atau bahan semacam itu; Sesuatu yang terbuat dari kain

Palsu -adj. Tidak alami, tidak dibuat atau dibuat oleh orang

Untuk melindungi –V Untuk disimpan dalam kondisi baik seperti semula

Jus –V Untuk mengambil objek dari objek yang lebih kompleks menggunakan mesin, bahan kimia, atau panas

Kami akan senang mendengar dari Anda. Tulis kepada kami di bagian komentar, dan Kunjungi halaman Facebook kami.

READ  Indonesia Memperkenalkan Alat Uji Covit-19 Berbasis Saliva