memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

WADAD, IOI Corp., Pharmaniaga, Pecca, Inari, Alam Maritim, JAKS Resources, ATA IMS

Kuala Lumpur (21 Mei): Berdasarkan pengumuman perusahaan dan arus berita hari ini, perusahaan yang menjadi fokus pada Senin (24 Mei) antara lain Widad Group Bhd, IOI Corp Bhd, Pharmaniaga Bhd, Pecca Group Bhd, Inari Amerton Bhd dan Alam Maritim Resources Bhd , JAKS Resources Bhd, dan ATA IMS Bhd.

Grup Widad BhdAnak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki perusahaan, Widad Builders Sdn Bhd, telah mendapatkan kontrak senilai RM129,4 juta dari pemerintah negara bagian Kedah untuk memodernisasi instalasi pengolahan air di Bukit Silambau di Kuala Moda, Keda. Widad Group mengatakan, proyek tersebut diharapkan dapat memberikan kontribusi positif terhadap laba dan kekayaan bersih Grup Widad dan anak perusahaan selama masa proyek berlangsung.

IOI Corp. BhdLaba bersihnya naik menjadi RM401,3 juta pada kuartal fiskal terakhir yang berakhir pada 31 Maret 2021, dari RM100,000 pada kuartal fiskal yang sama tahun lalu. Pendapatan kuartalannya tumbuh 41% menjadi RM2,86 miliar dari RM2,03 miliar tahun lalu.

Pharmaniaga BhdLaba bersih untuk kuartal pertama yang berakhir pada 31 Maret 2021 meningkat 3,3% menjadi RM23,14 juta dari RM22,4 juta pada tahun sebelumnya, didukung oleh biaya pembiayaan yang lebih rendah. Laba per saham meningkat menjadi 8,84 tahun dari 8,57 tahun. Namun, pendapatan turun 3,22% menjadi RM793,5 juta dari RM819,92 juta sebelumnya, karena permintaan yang lebih rendah dari bisnis Indonesia di tengah pandemi Covid-19. Perusahaan farmasi itu mengumumkan dividen sementara sebesar empat sen per saham, yang akan dibayarkan pada 6 Juli.

BEKA PHD GROUPLaba bersih untuk kuartal ketiga yang berakhir pada 31 Maret 2021 melonjak hampir 24 kali lipat menjadi RM8,05 juta, dari RM341.000 pada tahun sebelumnya, karena kontribusi yang lebih kuat dari penjualan penutup jok mobil dari kulit dan sektor perawatan kesehatan yang berkembang. EPS membengkak menjadi 4,39 tahun dari 0,19 tahun. Pendapatan kuartalan melonjak ke rekor tertinggi RM 42,5 juta, naik 83,22% tahun ke tahun dari RM23,2 juta.

READ  Volatility in US stocks jumps as investors prepare for a "blue sweep" in the Senate

Inari Amerton B. Laba bersih untuk kuartal ketiga yang berakhir pada 31 Maret 2021 meningkat 33,72% menjadi RM81,95 juta dari RM35,06 juta pada tahun sebelumnya, sebagai hasil dari pendapatan yang lebih tinggi dan pengakuan aset pajak tangguhan. Pembuat semikonduktor tersebut mengatakan pendapatan kuartalannya meningkat 41,38% menjadi RM342,93 juta dari sebelumnya RM242,57 juta, sebagian besar karena peningkatan kontribusi dari sektor bisnis RF. Grup mengumumkan dividen interim ketiga sebesar 2,2 sen per saham, dan dividen khusus 1,8 sen per saham, yang akan dibayarkan pada 8 Juli.

Alam Maritim Resources Bhd Anak perusahaan yang sepenuhnya dimilikinya, Alam Maritim (M) Sdn Bhd, hari ini mendapatkan perintah pengadilan yang diperlukan untuk memfasilitasi rencana restrukturisasi grup melalui skema pengaturan dengan para krediturnya. Perintah tersebut diberikan sesuai dengan Pasal 366 Undang-Undang Perusahaan 2016, sebuah mekanisme hukum yang memberikan keringanan kepada perusahaan untuk mengajukan kompromi dengan kreditornya daripada memberhentikannya.

JAKS Resources Bhd Itu membukukan laba bersih RM19,75 juta untuk kuartal pertama yang berakhir 31 Maret 2021 melawan kerugian bersih RM6,22 juta pada kuartal yang sama tahun lalu. Namun, pendapatan kuartalan turun 76,8% menjadi RM17,45 juta dari RM75,22 juta pada tahun sebelumnya karena tidak adanya kontribusi pendapatan dari pekerjaan teknik, pengadaan dan konstruksi di Vietnam, yang mencapai akhir proyek, di Selain penegakan kembali perintah kontrol pergerakan pada Januari 2021, yang mengakibatkan penundaan bisnis dan gangguan rantai pasokan.

ATA IMS Bhd Hari ini mereka menegaskan kembali klaimnya bahwa mereka tidak terlibat dalam bentuk kerja paksa apa pun dalam operasinya, setelah seorang spesialis terkemuka dalam hak-hak pekerja migran mengatakan bahwa pihak berwenang AS akan menyelidiki perusahaan tersebut atas masalah tersebut. Penyedia layanan manufaktur elektronik mengatakan bahwa hingga saat ini, mereka belum menerima komunikasi apa pun dari Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS, atau otoritas pemerintah serupa lainnya, tentang tuduhan kerja paksa.

READ  Evermos, platform perdagangan sosial Indonesia, berupaya menambahkan diskusi ekonomi yang lebih adil ke dalam agenda Davos 2021