memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Wabah virus corona terbesar di Indonesia bisa menjadi tempat berkembang biak yang sempurna untuk varian dunia berikutnya

Dianggap sebagai salah satu hub COVID-19 di dunia, Indonesia kini ditakuti para ahli sebagai “hotspot” berisiko tinggi munculnya virus corona baru “super strain”.

Gelombang ancaman kedua di India sebagian besar dipicu oleh tipe delta yang sangat menular, yang pertama kali diidentifikasi dalam letusan tak terkendali di India.

Sekarang para ahli khawatir bahwa situasi serupa dapat terjadi di Indonesia, di mana penyebaran virus yang meluas dapat menciptakan reproduksi yang tepat dari kekhawatiran lain.

“Infeksi yang tidak terkontrol adalah tempat terburuk untuk evolusi varian,” kata Aris Katzorakis, seorang profesor evolusi dan genetika di Universitas Oxford di Inggris.

“Dua varian menantang yang kita hadapi – alfa dan delta – terkait dengan intervensi kesehatan masyarakat yang lebih buruk [in the UK and India].

“Mengendalikan Infeksi [in Indonesia] Mengurangi risiko varian baru tentu menjadi prioritas utama. “

Sistem rumah sakit mendapat tekanan dari datangnya tuntutan hukum seiring gelombang kedua virus corona yang melanda pulau Jawa dan Bali yang padat penduduk di Indonesia dalam beberapa bulan terakhir.

Ketika sumber daya medis diperluas ke batas mereka, kerabat yang tidak percaya berjuang untuk mendapatkan tangki oksigen bagi anggota keluarga yang berjuang untuk bernapas di rumah sakit.

Orang lain yang dites positif COVID dipulangkan dari rumah sakit, terkadang meminta isolasi diri di rumah kecil yang sering penuh sesak.

Hasilnya adalah korban jiwa yang tragis karena jumlah kematian di Indonesia telah melampaui 100.000 sejak wabah tersebut. Sekitar 40 persen dari mereka telah dalam lima minggu terakhir saja.

Negara terpadat keempat di dunia memiliki total epidemi lebih dari 3,5 juta.

READ  Indonesia: Orang Kanada dideportasi dari Bali karena menawarkan kelas yoga 'orgasmik'

Melihat lebih dekat pada ‘varian kecemasan’ Indonesia

Sudah satu ‘Variasi keprihatinan’ Indonesia telah menyebar ke negara tetangga Malaysia, Yang saat ini COVID-19 memiliki tingkat infeksi tercepat di dunia.

Pejabat kesehatan di negara bagian Sarawak Malaysia bulan lalu mengidentifikasi tujuh kasus baru tipe B.1.466.2, yang pertama kali diidentifikasi di Jakarta November lalu.

Seorang wanita berhijab dan bertopeng meraih tangan seorang pria yang memalingkan muka.
Hingga saat ini, hanya sebagian kecil orang di Indonesia yang telah divaksinasi lengkap terhadap COVID-19.(

Reuters: Foto Andara dan Raison Al Farisi

)

“Dua kasus variasi beta dan empat ‘variasi kecemasan’ Indonesia telah diidentifikasi di Kuching, satu kasus di Sibu (2) dan satu di Bindulu,” kata Dr. David Perera, direktur Institute of Health and Community Medicine di Sarawak. Universitas, Malaysia.

Varian Indonesia diawasi ketat oleh kepala Institut Biologi Molekuler Ezgman di Jakarta.

Tetapi dia menyangkal bahwa ini adalah “varian kecemasan” dalam kata-kata Organisasi Kesehatan Dunia.

“Bukan VOC atau VOI (varian kepentingan),” kata Profesor Amin Sobandrio kepada ABC.

“Namun, kita harus melihatnya dengan hati-hati.”

Bisakah kita melihat ‘super strain’ muncul dari Indonesia?

Meskipun saat ini ada ribuan versi berbeda dari virus corona yang menyebar di seluruh dunia, banyak dari mereka tidak naik ke tingkat varian delta atau berdampak besar pada wabah.

Semakin cepat mereka muncul, semakin cepat mereka memudar.

Tetapi saat ini virus telah membaik, dan jika itu terjadi, itu akan mengubah arah infeksi.

Sebuah tim paramedis yang mengenakan peralatan keselamatan dan masker membungkuk di atas seseorang yang terperangkap dalam tangki oksigen.
Banyak pasien telah meninggal di rumah mereka atau di luar rumah sakit setelah sistem rumah sakit negara mencapai kapasitas.(

Reuters: Willie Kourniavan

)

“[Mutations] Mereka telah menjadi virus hari ini karena dapat dengan mudah menginfeksi orang,” kata Dr. Emma Miller, ahli epidemiologi kesehatan masyarakat di University of Flinders.

“Anda dapat melihat bahwa ada orang lain yang datang sebelum Delta – jelas dari alfa ke alfabet Delta – tetapi karena kemampuan Delta untuk melarikan diri, itu akan mempengaruhi sebanyak mungkin orang.

“Dan itu adalah penyebab virus dalam suatu populasi.”

Epidemiolog Tiki Putiman mengatakan tingginya angka positif di Indonesia, atau persentase orang yang dites positif COVID-19, dan tidak terkendalinya penyakit itu adalah tanda-tanda munculnya “strain super” baru di Indonesia.

“Ini hanya periode waktu,” kata Putiman, menasihati pemerintah Indonesia tentang strategi epideminya.

Mr Boodiman menunjuk pengalaman flu burung Indonesia pada tahun 2007 dan 2008 – negara itu memiliki “strain paling berbahaya di dunia pada saat itu” – sebagai contoh.

“Tidak mungkin. Itu bisa terjadi di Indonesia,” katanya.

Profesor Katsorakis setuju bahwa “adalah tepat untuk memilih Indonesia sebagai hotspot potensial” dan mengatakan “sangat masuk akal” untuk mengharapkan lebih banyak variasi di tahun mendatang.

“Jika ada strain virus baru di Indonesia, atau jika datang ke Indonesia, itu bisa menjadi tantangan bagi Delta,” katanya.

Tempat untuk memutar atau menjeda, menonaktifkan M, mencari panah kiri dan kanan, panah atas dan bawah blok.

Putar videonya.  Durasi: 4 menit 45 detik

Apakah ada obat untuk Covid-19?

Bagaimana vaksin menantang mutasi virus corona

Ahli epidemiologi dan ahli kesehatan sepakat bahwa semakin banyak virus menyebar dalam populasi, semakin banyak mutasi yang terjadi dan semakin besar risiko mengembangkan varian baru.

Ini terjadi sepanjang waktu dan sebagian besar “tidak berarti,” kata Dr. Peter Trobach, pakar kesehatan masyarakat global dan direktur Pusat Kewirausahaan Sosial di Inggris.

Tetapi hanya ketika itu memberikan keunggulan kompetitif pada virus mutasi melawan mutasi, ia akan bertahan dalam populasi dan menjadi tekanan yang lebih dominan seperti yang dilakukan varian delta, katanya.

Seorang wanita mengenakan kemeja ungu dan jilbab membungkuk di atas kuburan.
Krisis Kovit-19 telah meletus di Indonesia dalam beberapa bulan terakhir.(

Reuters: Willie Kourniavan

)

Manfaat tersebut mungkin merupakan varian dengan resistensi yang lebih tinggi terhadap vaksin.

Dengan semakin banyak orang di suatu negara yang terinfeksi atau pulih dari COVID-19, sangat menguntungkan bagi virus untuk berkembang dan menemukan cara untuk mengatasi kekebalan itu.

Diketahui bahwa sistem kekebalan lolos.

Tetapi agar itu terjadi, para ahli mengatakan, populasi tingkat tinggi perlu divaksinasi. Indonesia, di mana hanya 7,9 persen penduduknya yang divaksinasi lengkap, tidak memenuhi batas ini.

“Jika Anda memiliki sebagian besar populasi yang divaksinasi, virus menyebar seperti api di antara orang-orang yang tidak divaksinasi, dan kedua hal itu bersama-sama menciptakan kondisi terbaik untuk munculnya variasi anti-vaksin,” kata Dr. Trobak.

“Jika kami secara khusus memilih varian anti-vaksin, sebagian besar populasi kemungkinan berada di daerah yang divaksinasi, tetapi banyak orang yang tidak divaksinasi masih terpengaruh.

“Apa yang terjadi di Inggris saat ini bisa menjadi kondisi yang jauh lebih baik.”

‘Situasi buruk’ adalah varian yang kebal vaksin

Menurut Profesor Seshadri Vasan, kepala proyek Pemerintah – 19 CSIRO, setidaknya satu kekhawatiran lagi akan diumumkan pada akhir tahun 2021, “itu bisa muncul di mana saja”.

Dalam pandangan Dr. Trobak, “skenario kasus terburuk” adalah ketika varian yang kebal vaksin menyerang.

“Ini tidak berarti bahwa itu 100 persen resisten terhadap vaksin, tetapi lebih menghindari vaksin atau perlindungan kekebalan daripada Delta.

“Jika demikian, setiap orang yang divaksinasi relatif terlindungi dari jenis lain dan kemudian akan menjadi inang yang rentan terhadap varian baru.”

Namun menurut perkiraan Dr. Trobak, varian baru ini relatif lebih kecil kemungkinannya untuk menular dibandingkan delta.

“Saat ini Delta sangat menyebar, sehingga sulit untuk bersaing dengan Delta dalam menyebarkan delta varian baru dengan mudah,” katanya.

“Ini mungkin harus menjadi manfaat lain.”

Menurut Profesor Wasson, vaksin baru telah menanggung beban keempat kekhawatiran dalam tes untuk Pusat Pencegahan Penyakit Australia.

“Kami belum memiliki efek pada SARS-CoV-2, yang secara signifikan mengurangi efektivitas pencegahan atau penanggulangan klinis,” katanya.

“Harapan saya adalah sebelum saya menghadapi situasi itu, sebagian besar penduduk dunia akan divaksinasi sepenuhnya.

Pada 3 Agustus 2021, kerumunan meletus di sebuah pusat vaksinasi di provinsi Sumatera Utara.
Indonesia adalah salah satu negara yang paling terpengaruh di Asia Tenggara oleh Pemerintah-19.(

Reuters: Foto Andara / Francisco Carolio

)

Satu hal yang sebagian besar ahli kesehatan sepakati adalah bahwa virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 tidak akan hilang.

“Ini berpotensi menjadi epidemi, artinya menyebar ke seluruh dunia sepanjang waktu, seperti halnya influenza yang menyebar sepanjang waktu,” kata Dr. Trobak.

“Setiap tahun ada strain baru yang harus kami pikirkan. Saya tidak mengatakan ini akan terjadi pada COVID-19, tetapi kami akan terus menjalaninya.

“Itu terus berubah.

Memuat formulir…