memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Vietnam membuktikan bahwa mereka layak mendapatkan tahta sepakbola Asia Tenggara

Vietnam, Thailand, Indonesia, Singapura, dan Malaysia sering dianggap sebagai tim terkuat di Asia Tenggara selama 20 tahun terakhir. Kemenangan 4-0 atas Indonesia di kualifikasi Piala Dunia pada hari Senin menonjol sebagai kemenangan terbesar Vietnam atas salah satu tim ini.

Posisi Vietnam saat ini sama dengan Thailand pada putaran kedua Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2018, dengan Thailand menjadi satu-satunya tim dari Asia Tenggara yang lolos ke babak penyisihan akhir. Semua tim regional yang tersisa tersingkir. Kemungkinannya sama bahwa pola ini akan terulang tahun ini, karena mungkin hanya ada satu tim dari Asia Tenggara yang lolos setelah putaran kedua kualifikasi Piala Dunia.

Kekalahan 0-10 Myanmar dari Jepang, kekalahan 0-5 Singapura dari Uzbekistan, dan kekalahan 0-4 Malaysia dari UEA menunjukkan bahwa sepak bola di Asia Tenggara tidak berjalan terlalu cepat. Thailand, setelah bermain imbang 2-2 dengan Indonesia pada 3 Juni, menderita kekalahan 1-3 dari UEA empat hari kemudian. Ini jelas menunjukkan bahwa Indonesia tidak semakin kuat, tetapi Thailand semakin lemah dan tidak bisa lagi mengklaim posisi regional pertamanya.

Tempat pertama pasti milik Vietnam. Kemenangan 4-0 mereka atas Indonesia membuat Naga Emas naik ke level yang berbeda dibandingkan dengan lawan mereka. Pertandingan tersebut terbukti sangat kontras dengan beberapa tahun lalu ketika Vietnam kalah dari Indonesia di Piala Asia AFC 2016 dan SEA 2017.

Vietnam benar-benar menguasai permainan pada hari Senin. Dari empat target mereka, tiga di antaranya dimulai atau diselesaikan dari jarak jauh. Gol lainnya datang dari salah satu dari 15 sepak pojok yang dinikmati tim selama pertandingan, dengan Indonesia tidak memenangkan apa pun.

Pada awal pertandingan, gelandang Nguyen Tuan Anh berusaha mencetak gol dari luar kotak penalti, sehingga upaya tersebut diblok oleh kiper Indonesia. Di awal babak kedua, Long Xuan Trung yang memimpin Tuan Anh melakukan percobaan tembakan dari jarak yang sama, kali ini mengenai mistar gawang. Dari posisi yang sama, Nguyen Quang Hai akhirnya mencetak gol indah untuk membuat skor menjadi 2-0.

READ  Brasil, Jerman, Spanyol, dan lainnya - K-League 2021 akan disiarkan di 34 negara di luar Korea

Dari tiga gol tersisa, Nguyen Cong Phuong mencetak gol dari tendangan sudut, sementara Nguyen Tien Linh dan Vo Van Thanh mengandalkan umpan dari jarak 30 meter untuk memasukkan bola ke gawang. Singkatnya, empat gol dan 90 persen peluang Vietnam dalam sebuah pertandingan berasal dari permainan bola panjang yang dipadukan dengan tingkat akurasi yang luar biasa.

Untuk waktu yang lama, Vietnam dan tim regional lainnya menyukai umpan pendek dan teknik individu, yang sangat cocok untuk pemain muda dan fleksibel Asia Tenggara. Tetapi karena gaya sepak bola ini tidak dapat meningkatkan level tim tingkat rendah, pelatih Park mendorong Vietnam untuk mengandalkan permainan bola panjang terus menerus sepanjang pertandingan, yang dirusak oleh campur tangan agresif Indonesia.

Statistik pertandingan menunjukkan Vietnam mendominasi pertandingan, meski hanya menyumbang 43 persen, berbanding 57 persen untuk Indonesia. Artinya, pemain Vietnam terus-menerus membagikan bola dan tidak berusaha mengejarnya untuk menghindari benturan yang tidak diinginkan. Sebaliknya, mereka tidak meninggalkan ruang untuk dieksploitasi lawan.

Para pemain juga tidak berusaha menggiring bola di area penalti. Sebaliknya, mereka memukul bola kapan pun mereka bisa mencari gol atau tendangan sudut.

Di Piala Dunia 2018, Prancis mengangkat trofi menggunakan taktik sederhana yang sama, hanya merebut 48 persen sepanjang turnamen. Prancis berada di peringkat ke-25 dari 32 tim dalam hal jumlah gol yang dicetak dari dalam kotak penalti, dan peringkat ke-28 dalam hal operan dan total jarak yang ditempuh selama pertandingan mereka. Mereka juga menikmati rata-rata enam tembakan tepat sasaran per game, terendah kedua dalam acara tersebut.

Indonesia tetap menjadi yang terlemah di grup, dengan sepak bola terdegradasi ke Asia Tenggara.

READ  Melakukan olahraga di dua provinsi tambahan setelah sebutan "kuning"

Dengan berlanjutnya dua laga krusial (melawan Malaysia dan Uni Emirat Arab), kemenangan Vietnam atas Indonesia tidak akan berarti apa-apa jika kedua tim kalah. Dalam pertandingan berikutnya melawan Malaysia, Golden Dragons akan bermain tanpa gelandang kunci seperti Nguyen Quang Hai dan Nguyen Tuan Anh, waktu yang tepat untuk membuktikan nilai mereka sebagai juara Asia Tenggara.