memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ulasan Onyx Boox Nova Air C: Tinta warna pada tablet yang ambisius

Beberapa orang menggunakan teh chamomile, yang lain menggunakan latihan pernapasan, tetapi bagi saya, pendekatan yang paling dapat diandalkan untuk tertidur dengan cepat adalah menghindari layar sebelum tidur. Namun, melakukannya sebenarnya membutuhkan kreativitas jika saya ingin mengikuti berita online. Sistem saya saat ini termasuk menyimpan artikel di Baca Nanti Instapaper, yang mengirimkan ringkasan harian ke Kindle saya setiap malam. Tapi ini adalah cara ekstrim dimana seringkali artikel tidak diformat dengan benar dan terkadang tidak muncul sama sekali.

Saya dapat beralih ke Kobo, yang menawarkan Integrasi asli dengan aplikasi Saku Baca Nanti saingantetapi Onyx Box Nova Air C Ini menawarkan alternatif yang lebih menarik. Tidak seperti Kindle atau Kobo, layar E Ink dapat diwarnai, dan menjalankan versi Android yang dimodifikasi yang memungkinkan Anda mengunduh dan menjalankan berbagai aplikasi yang lebih dari sekadar membaca e-book. Ini membuka pintu ke banyak aplikasi membaca nanti serta pengolah kata lengkap dan perangkat lunak pencatat pihak ketiga. Bahkan termasuk pena untuk catatan tulisan tangan.

di $420Ini cukup mahal dibandingkan dengan Kindle Amazon, yang seringkali berharga kurang dari $200. Tapi harga itu membawa Anda lebih dekat ke tablet Android daripada e-reader. Sayang sekali paket lengkap tidak memenuhi janji penuh.

Onyx Boox Nova Air C adalah perangkat sederhana, dengan bezel besar di sekitar layar 7,8 inci dan keseluruhan bodi plastik. Tombol power ada di kiri atas, sedangkan port USB-C ada di bawah bersama sepasang speaker menghadap ke bawah. Ini hampir seburuk yang saya harapkan, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali. (Tidak termasuk dalam Kindles Amazon selama bertahun-tahun.) Secara internal, Nova Air C ditenagai oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 662 yang dipadukan dengan RAM 3GB dan penyimpanan 32GB.

READ  Google mengumumkan akan menutup studio game Stadia, dan tetap berkomitmen untuk cloud gaming

Daya tarik utama di sini adalah layar warna E Ink. Nova Air C dilengkapi dengan layar Kaleido Plus E Ink, yang menggunakan lapisan filter warna di atas panel E Ink untuk menghasilkan 4.096 warna. Pendekatan ini datang dengan beberapa kelemahan yang jelas. Sebagai permulaan, monitor tidak dapat menampilkan konten warna pada resolusi hitam putih yang sama, jadi saat layar naik hingga 1404 x 1872 hitam putih (300 dpi), dibatasi hingga 468 x 624 (100 dpi) saat menampilkan warna. Meski begitu, warna lebih redup daripada yang Anda dapatkan bahkan dari panel LCD murah, yang gamut warnanya dapat dihitung dalam jutaan – bukan ribuan. Mantan kolega saya Sam Byford menggambarkan warna pada kaleidoskop yang serupa warna buku saku Seperti “surat kabar yang menghilang selama beberapa hari”, yang sepertinya merupakan deskripsi yang sangat tepat tentang Nova Air C.

Sampul buku (ditampilkan di sini di aplikasi Kindle) terutama mendapat manfaat dari warna tambahan.

Monitor mungkin mengalami kesulitan menangani gambar berwarna yang kompleks.

Namun, bahkan warna dasar lebih baik daripada tidak ada warna sama sekali. Warna Nova Air C mungkin terlihat pudar dan beresolusi rendah, tetapi inti gambar tetap ada – tidak seperti Kindle, di mana foto berwarna terlihat rusak. Saya hampir seperti menggunakan layar kaleidoskopik untuk menonton film asing dengan subtitle; Anda kehilangan banyak kehalusan, tetapi pada dasarnya Anda masih dapat memahami apa yang Anda lihat.

Saya sempat mencoba menonton video di layar Nova Air C melalui YouTube, tetapi saya tidak merekomendasikannya. Konten terlihat sangat berombak berkat kecepatan refresh layar yang rendah, warna terlihat pudar, dan ada banyak bayangan. Anda dapat melihat apa yang terjadi dalam keadaan darurat, tetapi saya lebih suka menonton video secara harfiah di layar lain mana pun.

Meski berwarna, tablet ini tetap mempertahankan keunggulan layar E Ink. Saya tidak kesulitan membaca Nova Air C di bawah sinar matahari yang cerah, dan dengan sedikit peningkatan kecerahan layar, saya juga dapat membacanya dalam cahaya redup sebelum tidur tanpa ketegangan mata. Masa pakai baterai sama mengesankannya dengan e-reader lainnya. Saya telah menggunakan dan mematikan tablet selama 2 bulan lebih baik, dan tingkat baterainya masih 55 persen.

Namun, sebagian alasan untuk masa pakai yang mengesankan kemungkinan karena pengaturan manajemen daya Nova Air C yang kuat, yang, secara default, membuat tablet mati total jika Anda tidak menggunakannya hanya selama 15 menit. Ini bisa berarti menunggu sekitar 27 detik agar tablet menyala setiap kali Anda ingin menggunakannya. Saya sarankan untuk menyesuaikan “batas waktu kegagalan daya” dalam pengaturan selama satu hari atau bahkan dua hari, yang akan memungkinkan laptop untuk bangun dalam beberapa detik ketika Anda ingin menggunakannya. Namun bersiaplah untuk mengorbankan sedikit masa pakai baterai untuk peningkatan responsivitas ini.

Membuat catatan mudah di aplikasi bawaan.

Booting dari shutdown penuh dapat memakan waktu.

Sorotan dari Onyx Boox Nova Air C adalah aplikasi pencatat bawaan. Catatan tulisan tangan tampak hebat dengan stylus yang disertakan, dengan goresan pena muncul di layar hampir secara instan dan 4.096 tingkat sensitivitas tekanan memberikan banyak keserbagunaan. Ada berbagai gaya dan warna kuas yang berbeda, dan program ini dapat mencoba menyalin tulisan tangan Anda ke dalam teks yang diketik dan bahkan emoji.

Pengenalan karakter bekerja dengan baik dalam kasus-kasus terbatas tetapi berjuang dengan bagian-bagian yang panjang. Setelah ditulis, mudah untuk mengekspor catatan ke file PDF atau PNG hanya dengan memindai kode QR dengan ponsel cerdas Anda atau membagikannya ke aplikasi lain di tablet Anda. Semua ini menjadikan Nova Air C perangkat pencatat yang sangat berguna.

Tetapi mencoba menggunakan tablet seperti e-reader tradisional lebih rumit, dan Anda harus melewati lebih banyak loop daripada perangkat pesaing seperti Kindle. Meskipun Nova Air C secara teknis dilengkapi dengan “toko” bawaan, dalam praktiknya tampaknya dipenuhi dengan pekerjaan domain publik, dan saya tidak dapat menemukan buku terbaru yang ingin saya baca.

Ini memberi Anda beberapa opsi lain. Anda dapat mengunduh e-book dari mana saja di internet dan kemudian Transfer ke tablet AndaIni mendukung berbagai jenis file yang baik, termasuk PDF, ePub, TXT, RTF, dan MOBI. Tetapi ketika saya benar-benar membeli ePUB dari eBooks.com dan mencoba mengunggahnya ke Nova Air C, saya menemukan bahwa itu tidak mendukung Adobe DRM yang digunakan toko. (Satu-satunya DRM yang didukung e-reader adalah JD DRM yang berfokus pada China.)

Untungnya, Onyx menggunakan versi Android 11 yang sangat dimodifikasi sebagai perangkat lunak di Nova Air C, yang berarti Anda tidak terbatas pada penggunaan perangkat lunak bawaan. Anda dapat mengunduh dan menginstal sebagian besar aplikasi dari Play Store seolah-olah Anda menggunakan tablet Android lainnya, termasuk, pada dasarnya, aplikasi Kindle Amazon. Menyiapkan Layanan Google Play di perangkat adalah proses yang sedikit aneh yang mengharuskan Anda melakukannya Lewati beberapa rintangan aneh. Tetapi begitu saya dibangun, relatif mudah untuk memanfaatkan perpustakaan Kindle saya yang sudah ada sebelumnya. Saat berada di sana, saya mengunduh dua aplikasi Android lagi: Instapaper untuk membaca semua artikel web yang saya pilih untuk dibaca nanti sepanjang hari saya; obsidian untuk membuat catatan; dan Comixology untuk membaca komik.

Sangat mungkin untuk mengunduh aplikasi Kindle dan menggunakannya bersama dengan aplikasi Android lainnya.

Ketika teksnya monokrom, teksnya bagus dan akurat.

Inilah yang saya harapkan akan menjadi kekuatan super Nova Air C: kemampuan untuk mengunduh dan menginstal aplikasi Android apa pun yang saya inginkan.

Ambil catatan. Nova Air 2 hadir dengan aplikasi blogging yang layak yang bekerja sangat baik dengan stylus. Tetapi ini bekerja kurang baik untuk catatan yang diketik, yang mungkin ingin Anda lakukan jika Anda memiliki keyboard Bluetooth untuk dipasangkan dengan tablet Anda.

Jadi, sebagai gantinya, Anda mengunduh aplikasi pencatat obsidian. Ini bekerja dengan baik, karena memungkinkan saya menulis catatan lebih cepat daripada yang bisa saya tulis dengan tangan. Dan tidak seperti laptop atau ponsel saya, saya dapat dengan senang hati melakukannya larut malam tanpa harus melihat layar yang terang. Anda dapat menggunakan program pengolah kata atau pencatat apa pun yang dapat Anda pikirkan – asalkan memiliki aplikasi Android. Dimungkinkan juga untuk mengunduh aplikasi yang kompatibel dengan stylus alternatif, tetapi pengalaman saya agak buruk. OneNote bekerja dengan baik, tetapi INKredible terasa lamban dengan stylus Onyx.

Saya juga dapat mengaktifkan dan menjalankan Instapaper dengan sedikit kerumitan. Saya memiliki akses penuh ke semua artikel yang saya simpan dan siap untuk saya membacanya tanpa harus melalui proses sinkronisasi yang sulit yang diperlukan integrasi Kindle Instapaper. Comixology bekerja dengan baik untuk membaca komik, tetapi resolusi layarnya sangat rendah dan kecil sehingga saya merasa mendapatkan pengalaman yang maksimal.

Tapi, cukup cepat, saya mulai mengalami masalah dengan aplikasi ini yang jelas tidak pernah dirancang dengan mempertimbangkan layar e-ink. Anda dapat mengontrol aplikasi di Nova Air C dengan kombinasi ketukan dan gesekan, seperti yang Anda lakukan di tablet Android lainnya. Namun tampilan E Ink jauh lebih tidak responsif dibandingkan layar LCD atau OLED 60Hz di sebagian besar perangkat Android lainnya sehingga sulit untuk “merasakan” jalan Anda di setiap aplikasi. Anda tidak dapat menggesek setengah untuk memeriksa apa yang mungkin dilakukan dengan menggesek penuh; Anda harus benar-benar berkomitmen dan saya harap Anda melakukannya dengan benar.

Segalanya terlihat jauh lebih baik saat Anda mulai menggunakan tombol fisik untuk mengontrol tablet, yang dimungkinkan oleh Onyx’s Kasing Nova Air Magnetik. Ini tidak hanya menambahkan penutup pelindung ke tablet, tetapi juga mencakup sepasang tombol volume fisik, yang memungkinkan Anda untuk menyetel ulang kontrol pembalik halaman oleh banyak aplikasi Android yang berfokus pada membaca. Jika Anda akan mendapatkan Nova Air C, saya sangat merekomendasikan untuk membeli kasing ini. Ini dijual terpisah dari tablet seharga $59,99, yang membuatnya agak mahal mengingat kebutuhannya.

Kantung opsional dan pena disertakan.

Layar 7,8 inci terlihat seperti ukuran yang bagus.

Saya menaruh harapan besar pada Onyx Boox Nova Air C. Saya ingin dia bisa melakukan segalanya: membaca buku; membaca artikel online; Dan itu berfungsi sebagai gudang untuk semua catatan saya — semuanya dalam bentuk yang dapat saya gunakan dengan senang hati di malam hari tanpa ketegangan mata.

Dan ya, dia benar-benar bisa melakukan semua itu. Tapi semakin saya menuntut dari tablet, semakin saya merasa layar E Ink mencicit di bawah tekanan. Panel tinta elektronik lebih dari cukup responsif untuk membaca buku dengan perangkat lunak yang dirancang khusus dengan mempertimbangkannya. Tetapi letakkan aplikasi yang dirancang untuk layar sentuh 60Hz, dan itu bisa sulit digunakan. Mengemas begitu banyak fungsionalitas berarti bahwa Nova Air C berjuang untuk menyamai Kindle sederhana dalam hal kemampuan untuk membukanya dan langsung mulai membaca. Anda harus memilih aplikasinya, dan mungkin bukunya terlebih dahulu.

Saya menginginkan banyak Nova Air C, dan dengan harga $450, saya pikir masuk akal untuk mengharapkannya. Kindle dari Amazon harganya hampir setengah dari pesanan Onyx, dan Anda bahkan bisa mendapatkan e-reader pengganti dengannya Layar warna PocketBook seharga $234. Atau, jika prioritas Anda bukan tentang mendapatkan layar E Ink dan lebih banyak lagi tentang mendapatkan fungsionalitas tablet, Anda bisa mendapatkan iPad Mini dengan layar 8,3 inci seharga $499 atau iPad tingkat dasar dengan layar 10,2 inci seharga $329. Tak satu pun dari perangkat ini akan mencentang semua kotak. Tapi, sekali lagi, Nova Air C tidak.

Foto oleh John Porter/The Verge