memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ulasan: Biografi – Cineuropa

– Venice 2022: Gema 31 tahun kediktatoran Indonesia berlimpah saat ini, dalam drama politik suram Mokbel Mubarak untuk pertama kalinya.

Kevin Ardelova (kanan) dan Arswinde Benning Swara V Daftar Riwayat Hidup

Hal ini berguna untuk mengetahui beberapa fakta tentang biografi sutradara film ini, Maqbul Mubaraksebelum masuk ke Daftar Riwayat Hidup [+see also:
trailer
film profile
]
fitur penampilan pertamanya, yang telah diberikan posisi yang bagus di VenesiaDepartemen Orizzonti, sebelum menuju ke seberang Atlantik ke Toronto akhir bulan ini. Meskipun penting untuk tidak terlalu menekankan kesamaan atau pengaruh kehidupan nyata, yang lebih relevan di sini adalah fakta bahwa cerita film tersebut secara tidak langsung terinspirasi oleh sejarah keluarganya: ia tumbuh sebagai putra pejabat pemerintah terkemuka, bahkan mendukung pemerintahan bersama. mantan diktator Suharto. Daftar Riwayat Hidup Dia dengan tepat merefleksikan konsep kesetiaan dan kedekatan dengan kekuasaan, tetapi dia membuatnya dalam kelas sosial yang sama sekali berbeda, dan juga di era sejarah yang berbeda – saat ini.

(Artikel berlanjut di bawah – informasi bisnis)

Oleh karena itu, di era novel otobiografi dan era memoar pribadi modern ini, Mubarak mengajak kita untuk melihat konsep “otobiografi” dalam arti yang lebih abstrak. Ini adalah film semi-ketegangan yang tegang, pesimistis, terobsesi dengan perlengkapan redup atmosfer yang difilmkan melalui permukaan reflektif, seperti jendela kaca yang dicetak. Kedengarannya seperti mimpi bahwa Indonesia, yang dihantui oleh masa lalunya sendiri, bermimpi tentang dirinya sendiri – sebuah otobiografi “nasional” – dengan struktur politik fasis sebelumnya yang secara menakutkan tercermin dalam dinamika kekuatan sentralnya di antara walikota daerah, Jenderal Purna (Gelang Arswendy Benning), dan pelabuhan kecil.

READ  Artis kelahiran Bay Area Guapdad 4000, Woozy terus mengembangkan penyebaran pandemi dalam siaran

Rakib atau Kib untuk singkatnya (Kevin Ardelova), seorang pembantu rumah tangga yang menjadi orang kepercayaan menjadi walikota, adalah yang terbaru dalam antrean panjang keluarganya untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga di perkebunan Borna (betapa pentingnya gagasan dinasti paralel: pialang kekuasaan dan “membantu” keturunan yang merawat mereka dan membersihkan sampahnya). Ayah Kip berada di penjara, jadi Borna menampilkan dirinya sebagai ayah pengganti, dan setidaknya pada awalnya, Kip sangat siap untuk itu. Pilihannya saat ini dalam kehidupan mudanya adalah bergabung dengan kakak laki-lakinya sebagai buruh di sebuah lokasi konstruksi di dekat Singapura, di mana ia akan diperdagangkan melintasi perbatasan oleh gangster lokal, atau meninggalkan tanah milik sang jenderal dan bergabung dengannya di rincian keamanan.

Dengan nada tidak jauh dari jaket logam penuhMubarak menunjukkan bagaimana pemuda-pemuda yang mudah dipengaruhi dapat menemukan pelipur lara dan tidak terlalu terlibat dalam ideologi fasis, tetapi lebih pada penindasan kemanusiaan mereka untuk menjadi tentara robot yang setia demi suatu tujuan — “lahir untuk membunuh,” dalam kata-kata film Kubrick yang disebutkan di atas. . Cape tampaknya memiliki kekuatan yang menakutkan ketika dia dipaksa untuk menangkap seorang pemrotes terhadap pembangkit listrik tenaga air yang direncanakan kotamadya, yang efeknya akan merusak mata pencaharian pertanian penduduk daerah tersebut. Tapi dampak suram dari ini membuat Kib hampir anti-merah, dan akhirnya mengintip moralitas karena begitu dekat dengan sumber kekuatannya yang suram.

Sayangnya, masalah utama dengan film Mubarak adalah sifat umumnya: Ini baru dan menarik untuk melihat upaya film independen besar Indonesia untuk menjelaskan masa lalu negara, dari seorang sutradara muda dan berbakat pada saat itu, tapi tetap saja, plotnya terlalu umum. Itu sudah biasa, dan dapat dikatakan bahwa itu dapat terjadi di area mana pun. Dan tidak mengherankan untuk membaca bahwa ia memulai hidupnya sebagai film pendek. Kisah yang digambarkan di atas berjuang untuk mempertahankan ketegangan sepanjang runtime dua jamnya dan terasa tanpa rona dalam busur grafisnya. Untuk kembali ke awal, simpati imajinatif yang dia coba ciptakan dengan menempatkan dirinya pada posisi orang yang sama sekali berbeda bisa terlalu jauh.

READ  Let There Be Carnage, Matrix Revival, dan banyak lagi

Daftar Riwayat Hidup Ini adalah produksi bersama antara Indonesia, Prancis, Singapura, Polandia, Filipina, Jerman dan Qatar, disutradarai oleh KawanKawan Media, Di film Vivoprotokol Film StaronSinematografica Filipina, NiKo .film, Concentrated Equipment dan Partisipasi Indonesia. Penjualan globalnya adalah milik Alfa Violet.

(Artikel berlanjut di bawah – informasi bisnis)