memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ukuran penting dalam hal emas

Datuk Aziz Al-Hasani Awang membutuhkan lebih dari sekedar ketekunan, ketekunan dan keberuntungan untuk memenangkan medali di Kirin Championships putra di final Tokyo 2020.

Dia berada pada posisi yang kurang menguntungkan karena tinggi badannya. Tingginya 1,68 meter sementara Jason Kenny dari Inggris Raya dan Harry Lafrisen dari Belanda masing-masing memiliki tinggi 1,77 meter dan 1,80 meter. Namun, Pocket Rocketman membuat negaranya bangga. Dia memenangkan medali perak dalam bersepeda di Olimpiade.

Ada artikel yang ditulis oleh Trinity, seorang penulis perjalanan terkenal dari Indonesia, yang juga seorang atlet, menilai kinerja negaranya.

Dia mencatat bahwa Indonesia termasuk dalam 10 negara dengan jumlah rata-rata terpendek di dunia. Rata-rata tinggi badan pria Indonesia adalah 1,63 meter, sedangkan wanita 1,55 meter.

Orang Malaysia juga tidak lebih tinggi dari mereka. Tinggi Aziz Al-Hasani sedikit lebih tinggi dari rata-rata tinggi pria kami, 1,64m. Ketinggian orang Malaysia adalah 1,53 m, yang sedikit lebih pendek dari orang Indonesia.

Di antara Asia Tenggara, orang Singapura adalah yang tertinggi, dengan tinggi rata-rata 1,71 meter untuk pria dan 1,64 meter untuk wanita. Bahkan penduduk Brunei lebih tinggi dari kita (1,66 juta untuk laki-laki dan 1,55 juta untuk perempuan).

Di antara negara-negara Asia, pria Cina mencatat tinggi rata-rata 1,72 meter dan 1,60 meter untuk wanita. China menempati peringkat ke-53 dari 130 negara dalam hal tinggi rata-rata menurut survei terbaru.

Sebagai gambaran, atlet China paling terkenal, Liu Xiang, memiliki tinggi 1,89 meter. Dia mengejutkan dunia olahraga ketika dia memenangkan medali emas dalam lari gawang 110m di Olimpiade Athena 2004.

Usain Bolt, yang memiliki tinggi 1,89 meter dan mencatat waktu 9,58 detik dalam lomba lari 100 meter, lebih tinggi dari tinggi rata-rata atlet lari dan lapangan pria yang berpartisipasi dalam Olimpiade dan acara olahraga besar sejak 1976. Tinggi rata-rata mereka adalah 1,82 meter.

READ  Hit, Celtics players kneel during the national anthem after a day of turmoil

Medali Olimpiade terbanyak dipersembahkan di cabang olahraga lari dan lapangan dan renang, masing-masing dengan 48 dan 37. Tapi diragukan kita akan pernah mendapatkannya. Seperti yang dikatakan Trinity, semakin dini kita menyadari bahwa kita berada pada posisi yang kurang menguntungkan dalam beberapa olahraga, semakin baik.

Kebenaran yang buruk adalah bahwa ukuran penting dalam olahraga. Apa yang terjadi dalam enam dekade terakhir? Mengapa orang Cina, Korea, dan Jepang lebih tinggi dari kita? Karena itu, para atlet dan atlet membuat gelombang tidak hanya di Olimpiade Musim Panas, tetapi juga di Olimpiade Musim Dingin. Apakah mereka makan makanan yang tidak kita makan?

Apakah ‘riasan biologis’ kita menghalangi kita untuk tampil baik dalam olahraga? Atau benarkah seorang gender memiliki “keterampilan bawaan” untuk olahraga tertentu? Gen, menurut teori ini, memiliki suara.

Jon Entain menulis Tabu: Mengapa Atlet Hitam Mendominasi Olahraga, dan Mengapa Kami Takut Membicarakannya. Menurut Entine, dari 500 catatan waktu tercepat di nomor lari 100 meter, atlet keturunan Afrika Barat berhasil meraih 498.

Mengapa orang Kenya begitu mahir dalam jarak menengah dan maraton? Bahkan, dari 20 maraton tercepat, Kenya telah memenangkan 17 balapan. Dalam kurun waktu 18 tahun, sebelum Olimpiade London 2012, Kenya meraih 93 medali, 32 di antaranya emas di nomor lari jarak jauh dan menengah di pertemuan internasional.

Apa yang menghalangi kita untuk menghasilkan atlet kelas dunia, berkualitas dan berstandar tinggi? Ilmu olahraga mengubah dunia olahraga. Pria dan wanita berlari lebih cepat, melompat lebih banyak dan memanjat lebih tinggi. Lebih banyak rekor sedang dipecahkan di tingkat internasional.

Tapi di mana kita? Yang benar adalah bahwa kita bukan negara olahraga. Olahraga mengambil kursi belakang dalam pencarian kita untuk keabadian ekonomi. Sekolah menghasilkan siswa yang unggul secara akademis, tetapi hanya itu. Apakah itu makanan yang kita makan? Apakah ekosistem tidak mendukung perkembangan olahraga kita? Atau apakah mentalitas kita tentang olahraga perlu diatur ulang?

READ  Rajko mengatakan Indonesia memiliki pemain naturalisasi baru di Marquis Bolden

Sudah waktunya untuk memikirkan kembali strategi kami. Kita harus tahu di mana letak kekuatan dan kelemahan kita. Ini harus menjadi pendekatan yang komprehensif untuk seluruh bangsa. Sektor swasta harus menjadi bagian penting dari pengembangan olahraga. Yang paling menyedihkan adalah skema olahraga kita tidak berkelanjutan. Seorang menteri baru akan keluar dengan rencana barunya. Kita harus menghidupkan kembali olahraga di sekolah. Jalan menuju Olimpiade dimulai di sekolah.

Kami masih berpikir bahwa partisipasi adalah kuncinya, bukan memenangkan gelar. Ini mengingatkan saya pada Harold Abrahams dalam film tahun 1981 Chariots Of Fire yang berkata dengan penuh keyakinan, “Saya berlari untuk menang. Jika saya tidak menang, saya tidak lari.” Atlet kita harus menanamkan sikap ini mulai sekarang.

Johan Jaafar adalah seorang jurnalis, editor, dan presiden perusahaan media selama beberapa tahun, dengan hasrat untuk semua hal sastra dan seni. Penggemar berat rugby. Pendapat yang diungkapkan di sini adalah seluruh pandangannya.