memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

UE mengecam Inggris dengan empat pelanggaran Brexit baru

Uni Eropa telah memberlakukan empat tindakan pelanggaran baru di Inggris karena gagal menegakkan aturan bea cukai, pajak, dan pajak pertambahan nilai dengan benar di Irlandia Utara.

Aturan berlaku di bawah protokol untuk kesepakatan keluar Inggris 2019 dengan Uni Eropa, yang coba ditangguhkan oleh London oleh undang-undang.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss, yang menyiapkan RUU itu, adalah calon terdepan untuk mengambil alih sebagai Perdana Menteri Boris Johnson dalam perlombaan kepemimpinan Konservatif.

RUU itu membuat Uni Eropa bulan lalu menuduh Inggris melanggar hukum internasional dan mengeluarkan serangkaian pelanggaran pertama.

Komisi Eropa mengatakan kemarin bahwa tidak adanya penegakan aturan bea cukai “secara signifikan meningkatkan risiko penyelundupan melalui Irlandia Utara”.

Komisi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menunda dimulainya proses hukum lebih dari satu tahun “untuk menciptakan ruang bagi pencarian solusi bersama dengan Inggris”.

Namun dia mengatakan “keengganan Inggris untuk terlibat dalam debat yang berarti sejak Februari lalu” dan pengesahan RUU untuk menangguhkan Protokol Irlandia Utara “secara langsung bertentangan dengan semangat itu”.

“Seharusnya tidak ada RUU Inggris melalui Parlemen,” kata juru bicara Komisi Eropa Eric Mammer.

“Kami telah sangat sabar. Kami telah berhubungan dengan Inggris dalam jangka waktu yang sangat lama untuk menemukan solusi atas kesulitan praktis yang mungkin ada dalam mengimplementasikan Protokol.

Kami telah mundur dalam hal membuat proposal untuk menyelesaikan masalah ini.

“Kami masih dalam situasi di mana, pada kenyataannya, Inggris tidak mengimplementasikan bagiannya dari kesepakatan.

“Jika kami pikir kemungkinannya tinggi untuk duduk bersama pada hari Senin dan menemukan solusi, kami tidak akan melepaskan pelecehan itu.”

Di bawah protokol, Irlandia Utara diperlakukan sebagai bagian dari pasar tunggal UE untuk barang-barang dan diharuskan untuk menegakkan hukum perdagangan, perusahaan, energi, pajak, dan undang-undang lainnya UE.

READ  PSNI sedang menyelidiki upaya pembunuhan "brutal dan kejam" di Belfast

UE menuduh Inggris gagal mengumpulkan data ekspor barang-barang yang bergerak dari Irlandia Utara ke Inggris daratan dan gagal memberikan data itu ke UE.

Dikatakan Inggris juga telah gagal menerapkan aturan baru Uni Eropa tentang bea cukai, terutama pada minuman beralkohol, karena serikat pekerja khawatir akan kehilangan pendapatan dan memberi Inggris keunggulan kompetitif yang tidak adil.

Dikatakan aturan pajak pertambahan nilai yang disederhanakan untuk penjualan barang di bawah €150 tidak berlaku di Irlandia Utara, yang menurut Uni Eropa menimbulkan “risiko finansial” bagi blok tersebut.

Langkah Jumat membawa jumlah pelanggaran terbuka terhadap Inggris menjadi tujuh.

London memiliki waktu dua bulan untuk menanggapi empat pelanggaran baru atau menghadapi kemungkinan tuntutan hukum dan denda.

Pada bulan Juni, Komisi menghidupkan kembali pelanggaran sertifikasi ekspor makanan, menambahkan dua pelanggaran baru pada kegagalan Inggris untuk melakukan inspeksi veteriner dan mengumpulkan beberapa data perdagangan di Irlandia Utara.

Pelanggaran baru datang hanya sehari setelah Departemen Keuangan Inggris mengungkapkan bahwa tagihan keluar Inggris telah menggelembung sebesar €10 miliar menjadi €50,2 miliar.

Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh inflasi biaya pensiun dan fakta bahwa negosiasi Brexit yang berlarut-larut membuat Inggris menjadi anggota Uni Eropa selama satu tahun lebih lama dari yang direncanakan.

Perkiraan awal pada 2017 menempatkan komitmen Inggris di antara €40 miliar dan €45 miliar.