memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tur hemiplegia | Atlet Bulu Tangkis Indonesia Leni Ratri Oktila mengawali perburuan medali dengan kemenangan langsung di babak kualifikasi

~~

Tokyo selama COVID-19: Ruang hijau dan munculnya pekerjaan jarak jauh membawa peluang gaya hidup baru

Bintang bulu tangkis Indonesia sedang mencari emas.

Lenny Ratry Okella, juara dunia tiga kali dan juara Asian Para Games dua kali, bertujuan untuk menjadi yang terbaik dalam olahraga bulu tangkis yang baru diperkenalkan di Paralimpiade Tokyo.

Bertujuan untuk medali di ketiga kategori yang ditemukan dalam permainan: tunggal, ganda putri dan ganda campuran.

Dalam laga yang akan digelar pada Jumat, 3 September mendatang di Stadion Nasional Yoyogi itu, tampaknya ia sudah berada di jalur yang benar.

Dalam semua enam pertandingan yang saya ikuti, Indonesia menang 2-0. Khususnya, di Grup A Pertandingan Tunggal Putri SL4 melawan rekan senegaranya Saadia Halima, Octel menang dengan performa solid, 21-14, 21-10.

Namun, pemain berusia 30 tahun itu berusaha menjaga keseimbangannya, dan setelah pertandingan pertamanya dia berkomentar di Olympics.com:

“ini pertama kalinya [the sport has been included in] Paralimpiade jadi saya benar-benar merasa senang dengan Olimpiade,” katanya setelah kemenangan perdananya atas Jepang. “Saya benar-benar ingin mendapatkan emas, tetapi saya akan berusaha untuk tidak terlalu ambisius tentang itu.”

“Saya akan mengikuti satu pertandingan ke pertandingan berikutnya, dan menjalaninya,” pungkasnya.

Oktila mulai berlatih pada usia tujuh tahun dan pernah menjadi pemain bulu tangkis yang kuat sebelum dia mengalami kecelakaan sepeda motor pada tahun 2011 yang merusak kaki kirinya, yang sekarang tujuh sentimeter lebih pendek dari yang lain.

Keluarganya mendorong pemain Indonesia untuk terus berkompetisi, dan setelah melihat para atlet bulu tangkis, dia menjadi yakin bahwa “ada orang yang lebih berjuang, jadi saya pikir saya bisa bermain lagi dan bertarung lebih agresif,” menurut wawancara tahun 2018 dengan Grid Network. sebuah kepribadian.

READ  Atlet IBL 2021 diberikan vaksin COVID-19

Oktila dijadwalkan bertanding pada 4 September di semifinal ganda campuran SL3-SU5 putri, dan semifinal ganda campuran SL3-SU5.

Jalan Bersepeda

Keiko Sugiura memenangkan emas kedua dalam kemenangan bersejarah

Kiko Sugiura Dia memenangkan C1-3 Women’s Cycling dan memperebutkan medali emas, dalam kategori atlet penyandang disabilitas di ekstremitas atas dan/atau bawah.

Di Fuji International Speedway, ia menyelesaikan lomba dalam waktu 1 jam 12 menit 55 detik, 16 detik di depan peraih medali perak, Swedia. Anna Beck. Australia Yunani Besar Dia berada di tempat ketiga dengan waktu yang sama dengan Beck.

Lucunya, pada 31 Agustus lalu, Sugiura, Beck, dan Jericho (urutan itu) naik podium di kategori time trial. Pada hari itu, atlet Jepang itu benar-benar tidak percaya berita kyodo: “Saya sangat senang saya tidak berhenti.”

Saat itu terjadi, Sugiura berpikir untuk berhenti ketika dia berusia 50 tahun untuk melanjutkan ke babak berbeda dalam hidupnya. Namun, dia dibujuk untuk tetap dalam olahraga, berkat pelatihnya yang mengatakan kepadanya bahwa perbedaan antara 49 dan 50 adalah “margin of error”.

Pada kesempatan bersejarah itu, ia juga menjadi peraih medali Jepang tertua di usia 50 tahun, dan pesepeda wanita pertama yang meraih medali emas di Paralimpiade.

Sebelum menang, Sugiura merayu penonton di rumahnya sebelum balapan dengan tegas mengatakan, “Saya tidak bisa mengklaim gelar ‘Atlet Termuda’ lagi, tapi saya pasti bisa mencoba untuk mendapatkan ‘Atlet Terbesar!'” “”

Penduduk asli Shizuoka ini memulai karirnya sebagai atlet Paralimpiade setelah mengalami kecelakaan di triathlon pada tahun 2016, yang melumpuhkan sisi kanannya.

Dengan kemenangan bintang keduanya, Sugiura mengomentarinya NHK Dia ingin kemenangannya menginspirasi orang lain untuk menantang diri mereka sendiri: “Saya ingin menjadi bukti nyata bahwa, tidak peduli kecacatan atau usia Anda, selalu ada ruang untuk pertumbuhan dan peningkatan.”

READ  Peluang Pertumbuhan Teknologi Konektivitas Truk Terhubung Indonesia

renang

Pesaing dan teman Kimura dan Tomita memenangkan emas dan perak

Keiichi Kimura Dan Ocho Tomita Dia berlomba untuk emas dan perak di 100m kupu-kupu putra, menyelesaikan dengan waktu masing-masing 1 menit, 2,57 detik dan 1:03,59 di kelas tunanetra S11. Brazil Wendell Bellarmino Pereira Tempat ketiga dalam waktu 1: 05.20.

Itu adalah salah satu contoh terbaik tentang bagaimana bahkan pesaing terberat pun bisa menjadi teman baik juga.

Faktanya, Kimura dan Tomita di luar kolam adalah teman baik, terus-menerus mendukung dan mendorong satu sama lain untuk menjadi lebih baik.

Keduanya berkompetisi dalam kategori lain di Paralimpiade Tokyo, dengan Tomita meraih perak di 400 gaya bebas dan Kimura meraih perak di 100 gaya dada.

Namun, kedua pemain tersebut belum mencapai target meraih medali emas, dan dalam kategori yang sama. Secara khusus, di NHK Dalam wawancara, Tomita berharap temannya akan memenangkan emas di Paralimpiade.

Ketika kedua sahabat itu menyelesaikan balapan mereka di jalur yang berdekatan di kolam renang dan menyadari hasil medali di Butterfly, keduanya jatuh ke pelukan gembira, karena sulit untuk membedakan apakah mereka menangis atau tertawa, atau keduanya.

Jelas bahwa Kimura menahan air mata selama upacara medali, seperti yang dia katakan nanti NHK: “Ini adalah hari dimana saya telah bekerja keras, dan saya tahu itu akan datang. Banyak yang telah terjadi tahun ini, tetapi saya sangat senang akhirnya berhasil sampai hari ini.”

bola voli duduk

Tim putri Rwanda mengalahkan Jepang untuk mengklaim kemenangan pertama di Paralympic Games

Menang adalah satu poin pada saat itu.

Hal ini tentu terjadi dengan Rwanda, yang mengamankan kemenangan 3-0 atas negara tuan rumah dengan rating 7NS dan 8NS Berdiri di Paralimpiade Tokyo.

READ  Alliance, Consensus memperingatkan penggunaan sentimen etnis dan agama

Tim, setelah kalah dalam pertandingan melawan Amerika Serikat, Komite Paralimpiade Rusia dan China, menyambut kemenangan atas Jepang saat para atlet melompat-lompat kegirangan setelah menang.

Dan untuk alasan yang bagus. Meskipun itu bukan hasil medali, itu adalah kemenangan pertama Rwanda dalam pertandingan di Paralimpiade.

Faktanya, tim hanya berpartisipasi dalam Paralimpiade kedua. Ini adalah tim putri sub-Sahara pertama dalam sejarah yang berkompetisi di Paralimpiade.

Berbicara kepada Olympics.com, tim mengatakan sudah mempersiapkan untuk pertandingan mendatang, dengan pelatih Jean-Marie Nsingyumfa mengatakan: “Kami sekarang akan mulai mempersiapkan Paris 2024, kami tidak akan menunggu.”

tenis kursi roda

De Groot mengalahkan Kamiji di final tunggal putri

Mati de Groot Aku tetap waspada dalam duel intens dengan Yui Kamiji Di final tunggal putri di Lapangan Tenis Ariake. Dia juga mencapai tujuannya untuk memenangkan medali emas dengan mengalahkan bintang Jepang peringkat kedua 6-3, 7-6 (7-1).

Kelompok kedua adalah tes daya tahan. Setelah unggulan teratas de Groot menyelesaikan set pertama dalam 32 menit peringkat, set kedua berlangsung selama 73 menit saat kedua pemain berjuang untuk mendapatkan momentum dalam duel bolak-balik.

De Groot unggul dalam penggunaan backhand yang kuat. Dia selesai dengan keunggulan 24-6 atas Kamiji dalam kemenangan backhand.

Di Olimpiade Rio 2016, De Groot menempati posisi keempat di tunggal putri sementara Kamiji menempati posisi ketiga.

kursi roda basket

Jepang lolos ke final putra

Skor seimbang membawa kemenangan 79-68 untuk Tim Jepang di kursi roda atas Inggris di semifinal Arena Arena.

Amerika Serikat mengalahkan Spanyol 66-52 pada pertandingan semifinal sebelumnya.

Laga perebutan gelar antara Jepang dan Amerika Serikat dijadwalkan pada Minggu, 5 September. Ini akan menjadi penampilan pertama tim putra Jepang di final bola basket Paralimpiade kursi roda, dan peningkatan yang nyata lima tahun lalu, ketika tim tersebut finis di urutan ke-10 di Olimpiade Rio.

Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Jepang Hiroaki Kozai Mencetak 17 poin dalam tembakan 7-untuk-8, termasuk 3 dari 3 dari jarak 3 poin. Kolega Rinshi ChukaiBintang baru berusia 22 tahun itu mengakhiri pertandingan dengan 20 poin, delapan rebound, dan assist. Ryoga Akaishi Dan Ryo Fujimoto Mereka berdua mendapat delapan poin dan Ki Akita Dan Takuya Furusawa Rekam semua sembilan.

Pelatih Kebugaran Kazuyuki KyoyaKlubnya membayar 57,1% (35 hingga 61) dari lapangan. Jepang berhasil 5 dari 11 upaya 3 poin.

Inggris Raya menempati peringkat ke-31 dari 67. Gas ChoudaryYang kehilangan kaki kanannya karena kanker tulang pada usia 10 tahun, memimpin klub dengan 26 poin dan 11 assist.

Meski tertinggal 23-15 setelah kuarter pertama, Jepang memangkas defisit menjadi 36-33 pada paruh pertama.

Pada akhir kuarter ketiga, Jepang memimpin 52-48 dan memperbesar keunggulannya di klip terakhir.

Taekwondo

Jessing Denmark mengumpulkan emas Paralimpiade pertama

Lisa JessingPemenang empat gelar dunia, peraih medali emas Paralimpiade menambah resumenya yang mengesankan.

Atlet Denmark berusia 43 tahun itu mengungguli Beth Munro Dari Inggris Raya di final kelas K44 58kg putri di Makuhari Messi pada pembukaan Kejuaraan Taekwondo di Paralimpiade, menang 32-14.

Gjessing menguasai lebih awal dan memimpin 12-4 setelah babak pertama. Itu mengungguli Monroe 9-4 di babak kedua dan 11-6 di babak ketiga.

Terkait: taekwondo | Lisa Gissing bangga dengan kesempatan untuk menambahkan medali Paralimpiade ke daftar prestasi

Penulis: Arielle Busetto, Ed Odeven