memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tren ‘kinesiologi terapan’ di Indonesia membuat para pakar kesehatan khawatir

Titah AW (The Jakarta Post)

Yogyakarta ●
Selasa 5 April 2022

2022-04-05
10:37

f0a5c7d45bcf81989970c7d249bdb75e
1
kesehatan
Kinesiologi, kinesiologi terapan, kesehatan, terapi
Gratis

Praktisi “kinesiologi terapan” mengklaim bahwa itu memungkinkan tubuh untuk berbicara tentang trauma dan ingatannya. Para ahli medis menyebutnya pseudosains, namun sebagian masyarakat Indonesia mengiyakan.

Litso Villa mengingat tahun 2018 sebagai tahun tersulit dalam hidupnya. Ketika dia mencoba untuk menyelesaikan gelar masternya di Yogyakarta, ibunya meninggal setelah pertempuran singkat dengan kanker. Semua ini diperumit oleh masalah yang dia miliki dengan orang-orang yang dekat dengannya.

“Saat itu, saya merasa semua pengalaman ini mengalir, dan saya sampai pada titik di mana saya merasa tersesat, mati rasa, dan tidak termotivasi,” kenang pria berusia 30 tahun itu.

Villa – begitu dia lebih suka dipanggil – merasa ada yang salah dengan kondisi mentalnya, tapi awalnya dia merasa bisa mengatasinya sendiri.

Setelah dua tahun menghadapi masalahnya sendiri, Villa akhirnya menyerah dan memutuskan untuk mencari bantuan profesional.

“Setiap kali saya kambuh, rasanya seperti ingin menghilang saja dari dunia,” kata Villa.

Seorang teman merekomendasikan klinik Amazing Point of Balance (APoB), yang mengklaim menggabungkan psikoterapi dengan praktik kontroversial yang dikenal sebagai “kinesiologi terapan” (AK).

saldo dan uang tunai

APoB didirikan oleh Shevira Lisanias, seorang psikiater berusia 53 tahun yang mempelajari tentang AK pada tahun 2012.

“Kinesiologi lebih holistik,” katanya.

Shivira mengklaim bahwa dibandingkan dengan metode psikologis lainnya, prinsip di balik AK sangat sederhana, yaitu kesehatan dapat dilihat dari keseimbangan struktural, kimia, dan mental seseorang.

“Kerangka mengacu pada hal-hal seperti organ; kimia adalah tentang nutrisi, vitamin, dan kandungan gula; sedangkan mental adalah perasaan dan emosi serta nilai-nilai yang Anda miliki,” katanya. “Kalau ada gangguan emosi misalnya, berarti semuanya harus seimbang, dan peningkatannya tidak bisa hanya emosi.”

Temui pendirinya: Pendiri Amazing Point of Balance Shivira Lisa belajar tentang AK pada tahun 2012. (JP/Alfian Widi) (JP/Alfian Widi)

READ  Kapan dan di mana menonton FC Barcelona vs Athletic Club

AK dikembangkan oleh seorang chiropractor bernama George J. Goodheart pada tahun 1964. Goodheart berusaha menggabungkan ilmu kinesiologi, yang mempelajari gerakan tubuh dan sering digunakan dalam olahraga, dengan berbagai disiplin ilmu lainnya.

Pendukung AK mengklaim bahwa mirip dengan hukum gerak Newton, “Untuk setiap aksi di alam ada reaksi yang sama besar dan berlawanan arah.”

Namun komunitas ilmiah menganggap AK sebagai pseudosains. Dia telah banyak dikritik karena mempromosikan teknik dan ide hanya berdasarkan pengalaman anekdot. Berbagai organisasi telah merekomendasikan untuk menjauh dari praktik ini.

cerita tubuh

Berbeda dengan konseling psikologis, di mana pasien biasanya membicarakan masalah mereka, praktisi AK seperti Chefira mengklaim bahwa mereka hanya perlu melakukan tes tonus otot (MMT) manual atau tes peregangan lengan (APD) untuk mendiagnosis kondisi pasien.

“Pertama kali saya diskrining untuk APoB, Bu Lisa menanyakan beberapa pertanyaan kepada saya, tetapi yang menjawab bukan saya, tetapi tubuh saya. Villa mengatakan itu selalu pertanyaan ya atau tidak, dan ternyata banyak .”

Yang disebut tes ini sering dilakukan dengan mengangkat tangan pasien dan memberikan tekanan saat mengajukan pertanyaan. Jika tangan tetap kuat, jawabannya adalah “ya”, dan jika tangan lemah, jawabannya tidak. Orang percaya mengklaim bahwa setiap disfungsi dalam tubuh dikaitkan dengan kelemahan pada otot yang sesuai.

Fleksi: Tes otot manual (MMT) digunakan oleh praktisi AK, karena mereka percaya bahwa otot dapat memberi tahu banyak tentang kondisi fisik dan mental pasien.  (JP/Alfian Wede)Fleksi: Tes otot manual (MMT) digunakan oleh praktisi AK, karena mereka percaya bahwa otot dapat memberi tahu banyak tentang kondisi fisik dan mental pasien. (JP/Alfian Wedi) (JP/Alfian Wedi)

“Kami menggunakan otot sebagai biofeedback. Tubuhnya canggih dan semuanya terhubung,” kata Schwera.

Pakar kesehatan mengatakan proses ini dapat menyebabkan diagnosis positif palsu karena kurangnya kriteria yang terukur. Dokter juga menggunakan terapi pemeliharaan metadon, tetapi hanya untuk menentukan fungsi otot itu sendiri.

kata M. Saudara Zen, Pakar Fisiologi dari Universitas Negeri Yogyakarta, “Secara medis, kita tahu bahwa psikologis, fisik dan psikologis saling terkait. Tetapi jika Anda ingin tahu apakah seseorang stres atau tidak, reaksi tubuh tidak bisa menjadi faktornya. Cara ini sangat multifaktorial. .”

READ  Indonesia mencetak gol di perpanjangan waktu untuk mengalahkan Singapura di semifinal AFF - olahraga

“Kalau ada satu metode yang mengklaim bisa menyembuhkan segalanya, itu pasti hoax. Karena semua metode ada batasannya.”

untuk mengingat?

Melalui sesi terapi APoB-nya, Villa yakin dia telah menemukan trauma yang dialaminya di dalam kandungan ibunya.

“Saya tidak tahu saya bisa mengingat hal-hal ini, tetapi saya tahu bahwa ketika saya berusia 9 bulan dalam kandungan ibu saya, ayah dan ibu saya bertengkar. Villa mengatakan ibu saya pernah ingin menggugurkan saya,” menambahkan bahwa dia “mengandung ” dia dalam sesi perawatan AK dengan Shafira.

“Ternyata itu adalah salah satu akar masalah kesehatan mental saya. Dan itulah mengapa saya merasa sangat kehilangan.” “Saya menjalani seluruh hidup saya dalam mode bertahan hidup karena tubuh saya merasa tidak diinginkan. Ia marah dan menderita.”

Schwera mengklaim bahwa penerapan MMT-nya mengurangi penilaian, diagnosis, dan interpretasi yang sering terlibat dalam psikologi klinis.

Tapi tidak semua pasien yakin.

“Saya tidak mendapatkan banyak diskusi klinis ketika saya didiagnosis dengan MMT. Saya perlu tahu apa yang terjadi pada kesehatan mental saya dan secara teori, saya perlu tahu nama penyakit saya,” kata seorang wanita yang memilih untuk pergi ke Sandy untuk artikel ini, yang pergi ke APoB pada tahun 2018 untuk beberapa sesi.

“Saya juga mencoba beberapa visualisasi dalam sekali duduk di sana, tetapi tidak jelas. Saya melihat warna merah dan sesuatu yang metalik,” lanjutnya.

Dugaan diagnosis adalah bahwa Sandy mengalami kesulitan selama kelahirannya dan ini adalah akar dari semua kecemasan dan masalah kesehatan mentalnya.

“Saya tidak tahu bagaimana menggambarkannya secara logis, dan saya membutuhkan lebih banyak penjelasan, jadi saya memilih psikoterapi klinis sebagai gantinya,” katanya.

Dengarkan: Terapi mandi suara digunakan di Amazing Point of Balance.  (JP/Alfian Wede)Dengarkan: Terapi mandi suara digunakan di Amazing Point of Balance. (JP/Alfian Wede) (Jepang/Jepang)

tidak dikenali

Banyak institusi medis besar keberatan dengan praktik AK. Badan-badan AS seperti American Academy of Allergy, Asthma and Immunology, National Institute of Allergy and Infectious Diseases, dan American Cancer Society telah mengeluarkan pernyataan resmi yang menentang praktik AK.

READ  Jepang dan Indonesia menandatangani perjanjian transfer senjata, di tengah kekhawatiran China

Dalam pernyataan 2009, American Cancer Society melaporkan Bahwa “bukti ilmiah tidak mendukung klaim bahwa kinesiologi terapan dapat mendiagnosis atau mengobati kanker atau penyakit lain.”

Namun, praktisi AK terus berkembang biak.

Di Indonesia sendiri terdapat perkumpulan praktisi AK yang disebut Masyarakat Kinesiologi Indonesia (PEKSI) yang diakui sebagai mitra di Kementerian Kesehatan dan sebagai anggota Perhimpunan Pengobat Tradisional. Hal itu tertuang dalam surat resmi Kementerian Kesehatan.

Lucia Pepe, pendiri Willuka Workshop, seorang psikolog klinis, bersimpati kepada AK.

“Kami di psikologi selalu memiliki tantangan dalam memahami kondisi pasien. Psikolog dapat menggunakan AK untuk menginformasikan proses penilaian.”

Baru-baru ini, ada banyak teknik baru yang mengklaim sebagai bagian dari praktik psikologis. Dan menurut saya, selama psikiater yang menggunakannya tahu apa yang dia lakukan dan di mana harus menjalani prosedur psikologis klinis, itu masih dapat dipertanggungjawabkan secara etis, ”kata Lucia.

Dia menambahkan bahwa penting untuk diingat bahwa tidak semua metode didasarkan pada praktik psikologis yang terbukti.

Ada banyak tipe dasar – spiritual, religius, dll. “Tidak adil jika semuanya benar-benar berkaitan dengan psikologi,” katanya.

Untuk bagiannya, Schwera menolak kritik terhadap praktiknya sepenuhnya.

“Pengobatan Barat didasarkan pada konsep bahwa tubuh ‘mati’. Jadi, misalnya, jika Anda memiliki masalah dengan usus buntu Anda, usus buntu akan dihapus. Dalam kinesiologi, tubuh hidup, yang berarti tubuh dapat memperbaikinya.” sendiri dan melawan virus dll. Jadi yang dikoreksi adalah sesuatu yang mengganggu orang tersebut, misalnya dengan mengatur arus listrik di dalam tubuh, apa saja yang perlu diseimbangkan kembali.”

“Penyembuhan adalah tanggung jawab seseorang. Kinesiologi memungkinkan tubuh untuk memperbaiki dirinya sendiri. Kuncinya adalah keseimbangan,” tambahnya.