memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tokyo 2020, Hari 6: Pemain yang harus ditonton

Kompetisi menembak dimulai pada 30 Agustus, hari keenam Paralimpiade. Di antara pesaing utama yang harus diwaspadai adalah Abdullah Sultan Al-Aryani dari Uni Emirat Arab dan Slovakia Veronica Wadovikova. Nama-nama besar lainnya di banyak olahraga layak untuk dilihat pada hari Senin.

Emas pertama Riani adalah di R6 (senapan campuran 50m berdiri SH1) di London 2012, dan ia mengambil tiga medali perak lagi di Rio – R6, R7 (senapan 50m putra 3-posisi SH1) dan R1 (senapan angin 10m putra berdiri SH1) . Bagi veteran Vadikova, ini akan menjadi Paralimpiade keenamnya, dan dia berjuang untuk medali emas keempatnya. Slovakia masuk sebagai juara bertahan di R3 (lebar 10m, senapan angin campuran SH1) dan R2 (senapan udara SH1 berdiri 10m putri).

Atlet hebat lainnya termasuk pemanah Inggris Jessica Stratton, pemenang kejutan tunggal putri W1 di Rio 2016. Gregory Polykronides dari Boca datang ke game keempat untuk mengklaim gelar tunggal Paralimpiade pertamanya. Dia memenangkan kejuaraan dunia 2018 dan gelar Eropa pada tahun berikutnya.

Abdullah Sultan Alaryani (UEA)

Al-Iryani sebelumnya dikenal sebagai “Raja Lima Puluh Meter”, dan dengan alasan yang baik, ia menjadi penengah jarak di Paralimpiade Rio 2016 dan London 2012. Emasnya dimulai di R6 (senapan campuran 50 meter SH1) di London, dan Alaryani tetap menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan sejak saat itu. Dia memenangkan tiga medali perak di Rio – R6, R7 (senapan 50m putra 3 posisi SH1) dan R1 (senapan angin 10m putra berdiri SH1), dan tidak diragukan lagi berharap untuk mengubahnya menjadi emas di Tokyo 2020. Dia terbukti bisa, terutama Setelah penampilan tak terlupakan di Kejuaraan Dunia 2018, di R7, Al-Iryani berjuang dengan penyakit untuk menang lebih dari 10 poin. Dia juga memenangkan balapan R6, sekali lagi menunjukkan keunggulannya di 50 meter.

Veronika Vadovicova (SVK)

READ  Inter Milan setuju untuk meminjamkan jutaan euro dengan perusahaan investasi AS

Seorang veteran dan legenda dalam pembuatan, Wadovikova membuat debut internasionalnya pada tahun 1999 dan selalu menjadi salah satu penembak yang bertujuan untuk mengalahkannya. Salah satu olahraga terbaik sepanjang masa, Slovakia terus mengakali saingan sambil memukul bintang olahraga generasi berikutnya. Dia akan mencari untuk menambahkan gelar Paralimpiade keempat di Tokyo, Paralimpiade keenam berturut-turut. Sepanjang jalan, ia telah menetapkan – dan terus membuat – banyak rekor, termasuk Dunia dan Paralimpiade, dan tujuh gelar Piala Dunia yang mencengangkan pada tahun 2017 saja. Diharapkan untuk bersaing di hampir setiap acara yang berhubungan dengan senapan di Tokyo, dia akan masuk sebagai juara bertahan di R3 (gabungan senapan angin 10m berdiri SH1) dan R2 (senapan angin 10m wanita berdiri SH1). Penampilannya di tahun 2019 bukanlah yang terkuat, hanya menyisakan satu emas di empat nomor tunggal – R2 (senapan angin 10m putri berdiri SH1). Tapi berharap dia tetap tajam seperti biasa musim panas ini.

Jessica Stretton (Inggris Raya)

Stretton adalah pemenang kejutan tunggal putri W1 di Rio 2016 sebagai pemanah termuda yang bertanding. Di Tokyo 2020, tantangannya akan jauh lebih besar. Stretton tidak hanya mendapatkan lebih banyak perhatian sebagai juara Paralimpiade yang kembali, tetapi dia berharap untuk meniru prestasi itu di divisi baru. Pemain berusia 21 tahun baru-baru ini pindah ke kolam terbuka di mana dia memenangkan medali perak di Dunia 2019, membuat rekor dunia baru sepanjang masa.

Grigorios Polychronidis (GRE)

Polychronidis, yang juga pergi ke Greg, mengambil boccia dengan mimpi berpartisipasi dalam Paralimpiade di rumahnya di Athena 2004. Mimpi ini menjadi kenyataan setelah ia menemukan dirinya di perempat final acara tunggal BC3 di Athena. Tapi mencapai Paralimpiade bukanlah tujuan akhir. Pada tiga Paralympic Games berikutnya, Polychronides sedih dengan hilangnya satu gelar tunggal. Petenis Yunani itu akhirnya merebut emas individu pertamanya di Kejuaraan Dunia 2018, mengalahkan Hwon Jeong dari Korea Selatan, lawan yang sama yang dia kalahkan dalam pertandingan perebutan medali emas Paralimpiade 2016. Setelah mengklaim gelar Eropa pada 2019, atlet veteran itu memiliki pengalaman di sisinya. , ia bertujuan untuk kemuliaan Paralimpiade.

Polo Trianto (INA)

READ  Indonesia ingin poin rating dikurangi untuk semua pemenang Inggris | Olahraga

Triyanto terus membuktikan mengapa tidak ada kata terlambat untuk mengejar impian. Ia datang untuk memotret Para sport setelah menyelesaikan karir atletiknya untuk bertanding di ASEAN Para Games 2015. Lebih dari sekedar kompetisi, Triyanto pulang dengan membawa sepasang medali, perak di R4 (senapan angin campuran 10m berdiri SH2) dan perunggu di R5 (senapan angin campuran 10m SH2). Sementara ia kehilangan podium di rumahnya di Para Asian Games 2018, ia baru-baru ini mencetak gol di lima besar di Piala Dunia Lima musim panas ini. Trianto sedang berlatih bersama istrinya yang juga berlaga di timnas Indonesia dan berharap bisa ikut berlaga di Paralympic Games di Tokyo musim panas ini.

Jared Clifford (Australia)

Petenis Australia ini melakukan debut Paralimpiade pada usia 17 tahun di Rio de Janeiro, Brasil pada 2016, finis ketujuh di 1500m dan 5000m T13. Lima tahun kemudian, ia datang ke Tokyo sebagai pria untuk memenangkan balapan jarak menengah T13 setelah memenangkan emas di kedua acara di Dubai 2019, serta membuat rekor dunia baru di 1500m.

Mansour Burmirzai (IRI)

Hanya akan ada Syaman Rahman, yang dikenal sebagai pemain Paralimpiade terkuat sepanjang masa, yang meninggal dunia pada Maret 2020. Namun Burmirzai berusaha untuk menghormati warisan rekan senegaranya itu saat ia menanjak di kategori lebih dari 107kg putra. Biasanya ditempatkan di belakang Rahman, yang telah membuat rekor dunia 310kg yang tak tertandingi sejak 2016. Burmirzai telah menunjukkan kekuatannya sendiri, baru-baru ini memenangkan Piala Dunia 2021 di Bangkok dengan angkat 249kg. Tokyo 2020 akan menjadi pertandingan pertamanya.

David Drahoninsky (CZE)

Drahoninsky adalah panutan untuk konsistensi dalam panahan Para Arch. Daftar panjang penghargaannya kembali ke emasnya di kolam renang putra W1 di Beijing 2008. Ini diikuti oleh dua perak di acara yang sama di London 2012 dan Rio 2016. No. 2 masih di level kompetitif tertinggi, yang terakhir menang medali perunggu di Kejuaraan Dunia 2019.

Ehar Bucky (BLR)

READ  EA Sports mengonfirmasi bahwa pertandingan Football College baru sedang dalam proses

Pukki dalam kondisi sangat baik ketika pergi ke Tokyo, setelah memenangkan enam emas dan satu perak di Kejuaraan Eropa pada bulan Juni di Madeira. Dia juga memecahkan dua rekor dunia dalam gaya kupu-kupu 100m putra dan gaya kupu-kupu 200m individu SM13. Perenang tunanetra ini menunjukkan keunggulannya ketika ia memenangkan empat gelar dunia pada tahun 2010. Dominasinya di London 2012, Paralimpiade pertamanya, membuatnya mendapatkan lima medali emas dan satu perak, dan memecahkan empat rekor dunia di nomor S13 putra. Setelah menyelesaikan Rio 2016 dengan medali emas terbanyak yang diraih oleh atlet mana pun di semua cabang olahraga, atlet Belarusia itu berharap bisa naik podium lagi di Tokyo.