memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tim penyelamat Indonesia menggali abu vulkanik setelah 14 kematian – The Denver Post

Ditulis oleh Ninick Karmini dan Aguz Basweki

LUMAJANG, Indonesia (AP) – Tim penyelamat mencari di antara puing-puing yang terbakar dan lumpur tebal untuk mencari korban selamat sehari setelah gunung berapi tertinggi di pulau Jawa meletus dalam kemarahan, menewaskan sedikitnya 14 orang dengan gas dan abu yang menghanguskan.

Gunung Semeru di Kabupaten Lumagang, Provinsi Jawa Timur, mengirimkan gumpalan abu tebal setinggi lebih dari 12.000 meter (40.000 kaki) dalam letusan mendadak pada hari Sabtu yang disebabkan oleh hujan deras. Desa-desa dan kota-kota terdekat tertutup dan beberapa desa kecil terkubur di bawah berton-ton lumpur dari puing-puing vulkanik.

Pihak berwenang memperingatkan ribuan orang yang melarikan diri dari murka gunung berapi untuk tidak kembali selama jeda aktivitas hari Minggu. Tetapi beberapa orang putus asa untuk memeriksa ternak dan harta benda yang mereka tinggalkan. Di beberapa daerah, semuanya – dari cabang pohon paling tipis hingga sofa dan kursi di dalam rumah – tertutup abu.

“Tidak ada kehidupan di sana… Pohon, pertanian, dan rumah terbakar, semuanya tertutup abu abu tebal,” kata Haryadi Purnomo dari Badan SAR Jatim. Dia mengatakan bahwa beberapa daerah lain praktis tidak tersentuh.

Upaya pencarian dan penyelamatan dihentikan sementara pada Minggu sore karena kekhawatiran bahwa abu panas dan puing-puing akan jatuh dari kawah karena hujan deras. Pada hari Sabtu, semburan lumpur menghancurkan jembatan utama yang menghubungkan Lumajang dan kabupaten tetangga Malang, serta jembatan yang lebih kecil.

Letusan tersebut menghilangkan tekanan yang terbentuk di bawah kubah lava yang bertengger di kawah. Tetapi para ahli telah memperingatkan bahwa kubah itu bisa runtuh lebih jauh, menyebabkan runtuhnya gas dan puing-puing yang terperangkap di bawahnya.

READ  Cowboy nyaman dengan gelandang - Oklahoma State University Athletics

Badai petir dan hujan berhari-hari mengikis kubah setinggi 3.676 meter (12.060 kaki) di atas Semeru dan sebagian runtuh, menyebabkan gunung berapi meletus, kata Eko Budi Liluno, kepala Pusat Survei Geologi.

Semeru, sebuah stratovolcano berbentuk kerucut, juga dikenal sebagai Mahameru, yang berarti “gunung besar” dalam bahasa Sansekerta. Ini telah meletus beberapa kali dalam 200 tahun terakhir. Namun, seperti gunung berapi lainnya – salah satu dari 129 gunung berapi yang diamati di Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia – lebih dari 62.000 orang menyebut tebing subur Sumeru sebagai rumah mereka. Terakhir meletus pada Januari dan tidak ada korban jiwa.

Indonesia, negara kepulauan berpenduduk lebih dari 270 juta orang, rentan terhadap gempa bumi dan aktivitas vulkanik karena terletak di sepanjang “Cincin Api” Pasifik, serangkaian garis patahan berbentuk tapal kuda. Saat ini 54% dari populasi negara tinggal di Jawa, wilayah terpadat di negara itu.

Para pejabat sebelumnya mengatakan mereka berharap untuk menghindari korban dengan memantau gunung berapi secara dekat.

Juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Abd al-Mahari, mengatakan 56 orang dibawa ke rumah sakit, sebagian besar mengalami luka bakar. Dia mengatakan tim penyelamat masih mencari sembilan warga desa Korah Kubokan.

Lebih dari 1.300 penduduk desa berbondong-bondong ke tempat penampungan darurat sementara setelah letusan gunung berapi yang kuat pada hari Sabtu, kata Purnomo, tetapi banyak orang lain yang menentang peringatan resmi dan memilih untuk tinggal di dalam rumah, dengan mengatakan bahwa mereka harus menjaga ternak mereka dan melindungi harta benda mereka.

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk mengevakuasi mereka dengan mempersiapkan truk dan sepeda motor agar mereka dapat melarikan diri kapan saja,” katanya.

READ  Matthias Poe datang sebagai tugas ganda, dan ditugaskan untuk membantu para suami mengambil langkah selanjutnya

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dia telah menginstruksikan para menteri, pejabat penanggulangan bencana, dan pejabat militer untuk mengoordinasikan tanggapan tersebut. Pemerintah telah berjanji untuk memindahkan penduduk dari desa-desa yang paling parah terkena bencana ke tempat-tempat yang lebih aman dalam enam bulan ke depan dan memberikan 500.000 rupee ($34,50) per bulan sebagai kompensasi kepada setiap keluarga sementara mereka menunggu rumah baru.

____

Carmini melaporkan dari Jakarta, Indonesia.