memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tikus, kekeringan, dan kekurangan tenaga kerja memengaruhi ekstraksi minyak nabati secara global

  • Hewan pengerat mencicipi buah sawit di Malaysia di tengah kekurangan tenaga kerja
  • Harga minyak sawit terlihat masih mendekati level tertinggi sepanjang masa
  • Cuaca kering di wilayah kanola Kanada telah menyebabkan pengurangan produksi
  • Kenaikan harga untuk mendorong budidaya kedelai di Brasil

PERAK (Malaysia/Singapore) 5 Sep (Reuters) – Di sebuah perkebunan kelapa sawit yang luas di negara bagian Perak, Malaysia, bibit semangka tumbuh dari tanah yang baru dibajak di antara bibit sawit sementara sapi sewaan merumput di area pertanian yang ditumbuhi tanaman.

Krisis ketenagakerjaan yang disebabkan oleh pandemi virus corona telah memaksa pengelola properti seluas 2.000 hektar di Slim River untuk menemukan cara inovatif untuk mempertahankan ladang mereka, bahkan ketika harga minyak nabati yang paling banyak dikonsumsi di dunia mendekati level rekor.

“Mencabut gigi lebih mudah daripada mendapatkan pekerja baru sekarang,” kata Ravi, manajer properti, yang hanya menyebutkan nama depannya. “Saya tidak dapat menemukan pekerja pemeliharaan lapangan.”

Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia, menghadapi badai hambatan produksi yang kemungkinan akan menyeret stok global ke level terendah dalam lima tahun.

Statistik Minyak Goreng Global

Negara Asia Tenggara adalah mikrokosmos dari kesulitan yang dihadapi produsen berbagai minyak nabati di beberapa benua, dari petani kanola Kanada hingga petani bunga matahari Ukraina, karena mereka berjuang untuk memenuhi permintaan yang kuat.

Harga pangan global telah naik ke level tertinggi 10 tahun tahun ini – indeks harga Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) telah meningkat lebih dari sepertiga sejak musim panas lalu – sebagian besar disebabkan oleh harga yang lebih tinggi untuk bahan makanan yang penting bagi kedua makanan tersebut. . Siapkan dan lumasi banyak makanan sehari-hari. Baca lebih lajut

Kenaikan 80% dalam minyak nabati sejak pertengahan 2020 telah mendorong harga pangan global ke level tertinggi multi-tahun

Indeks minyak nabati global FAO naik 91% sejak Juni lalu, dan diperkirakan akan meningkat lebih lanjut karena ekonomi dibuka kembali setelah penguncian COVID-19, meningkatkan konsumsi makanan dan bahan bakar untuk minyak nabati.

Harga minyak nabati global utama

Tetapi produsen bergulat dengan sejumlah kendala, termasuk kekurangan tenaga kerja, gelombang panas, dan serangan serangga, yang mendorong stok kolektif minyak nabati yang paling banyak dikonsumsi di dunia – sawit, kedelai, kanola (rapeseed) dan bunga matahari – ke tingkat terendah. dalam satu dekade.

benang malaysia

Di Malaysia, yang menyumbang sekitar 33% dari ekspor minyak sawit global, rata-rata hasil buah sawit pada Januari-Juni turun menjadi 7,15 ton per hektar dari 7,85 tahun sebelumnya. Data Dewan Minyak Sawit Malaysia menunjukkan penurunan rata-rata produktivitas minyak sawit mentah menjadi 1,41 ton per hektar, dari 1,56 ton pada periode yang sama tahun lalu.

READ  Pertumbuhan positif pada kuartal kedua sebagai hasil dari upaya kolektif: kepresidenan

Banyak peternakan memanen dua pertiga dari tenaga kerja yang dibutuhkan atau kurang, setelah pembatasan pemerintah terkait virus corona memutus pasokan biasa pekerja migran dari Indonesia dan Asia Selatan.

Lebih dari enam pemilik pertanian yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan kekurangan pekerja telah memaksa mereka untuk memperpanjang masa panen dari 14 hari hingga 40 hari, sebuah perubahan yang mengancam kualitas buah dan berisiko kehilangan beberapa bagian. Tandan buah.

“Situasinya sangat buruk di Sarawak. Beberapa perusahaan mengalami penurunan produksi 50% karena kekurangan pemanen gabungan,” kata seorang manajer pertanian, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Ladder River Farm menunda penanaman kembali dan menutup pembibitan untuk pertama kalinya dalam 20 tahun untuk mendistribusikan kembali pekerja untuk panen.

Manajer pertanian lainnya, Chiu, mengatakan dia harus menaikkan upah sebesar 10% untuk mempertahankan pekerja.

Lebih sedikit tenaga kerja untuk memelihara pertanian juga berarti lebih banyak hama, termasuk tikus, ngengat, dan ulat kantong.

“Ini telah menghasilkan lingkungan yang baik bagi tikus untuk bersarang, memberi makan, dan berkembang biak yang tidak dapat dikejar oleh predator alami,” kata Andrew Cheng Mui Fah, seorang pejabat peternakan di Sarawak.

Di Ladder River, Raffy mengatakan sekitar seperempat properti mengalami serangan ulat kantong yang akan “membentuk kerangka daun dan menyebabkan kelompok kecil (buah) terbentuk.”

Dia mengacu pada larva ngengat ulat sutra yang tumbuh dan memakan pohon.

pabrik indonesia

Tetangga Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, tidak mengalami masalah kekurangan tenaga kerja yang sama dan produksi diperkirakan akan meningkat tahun ini karena lebih banyak areal kelapa sawit telah ditanam.

Namun, operasi di pabrik minyak sawit, di mana buah sawit diubah menjadi minyak sawit mentah, telah dipengaruhi oleh pembatasan COVID-19, kata Dorab Mistry, direktur perusahaan barang konsumen India dan konsumen utama Godrej International.

“Penutupan pabrik kelapa sawit di seluruh Malaysia (dan) Indonesia telah menjadi penghambat besar di sisi produksi,” katanya pada konferensi tahunan Dewan Ekspor Kedelai AS pada 25 Agustus.

Ekspor minyak sawit menurut asal

Total produksi 2021 dari Indonesia dan Malaysia, yang bersama-sama membentuk hampir 90% dari minyak sawit dunia, diperkirakan mencapai 66,2 juta ton, menurut Refinitiv Commodity Research yang diterbitkan pada 4 Agustus.

READ  Seorang pemandu wisata di Bali berharap bisa mengalahkan virus Corona di tengah suramnya Tahun Baru Imlek

Itu kira-kira stabil dibandingkan dengan tahun 2020, tetapi analis mengatakan revisi ke bawah kemungkinan terjadi jika kekurangan tenaga kerja dan serangan hama memburuk.

Kekeringan Amerika Utara

Sementara itu, petani di Kanada barat menanam kanola di beberapa tanah terkering dalam satu abad musim semi ini, mengirimkan harga berjangka kanola ke titik tertinggi sepanjang masa di awal Mei.

Kemudian gelombang panas pada bulan Juli membakar tanaman di seluruh Canadian Prairies, mendorong Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) untuk menurunkan perkiraan produksi kanola sebesar 4,2 juta ton menjadi 16 juta ton, level terendah sejak musim 2012-13.

“Hujannya tidak banyak, dan tanamannya layu,” kata Jack Frousie, yang telah menanam kanola di dekat Winkler, Manitoba, selama hampir 50 tahun.

Froese mengharapkan pengembalian per acre hanya seperempat dari tingkat tahun lalu: “Ini sangat mengecewakan.”

Kedelai AS juga mengalami kekeringan, dengan USDA memangkas perkiraan produksinya sebesar 1,8 juta ton pada Agustus dari bulan sebelumnya.

Hal ini diperkirakan akan mengurangi stok minyak kedelai AS ke level terendah dalam delapan tahun dan ekspor minyak kedelai AS ke level terendah dalam satu dekade.

“Kami mencari tanaman menengah karena kami cukup beruntung mendapatkan kelembapan di bawah tanah,” kata Jared Hagert dari pertanian North Dakota miliknya. “Tapi Anda tidak perlu pergi jauh ke barat dari sini untuk mendapatkan tanaman yang benar-benar kasar.”

Dalam beberapa kabar baik bagi pembeli, tanaman kedelai Brasil diperkirakan akan mencapai 144,06 juta ton pada musim 2020/21, didorong oleh peningkatan 4% dalam areal yang ditanami tanaman tersebut, menurut perkiraan konsultan bisnis pertanian Dattagro.

Ukraina, produsen biji bunga matahari terbesar menurut Departemen Pertanian AS, diperkirakan akan meningkatkan produksi sebesar 18% dari panen 2020 yang dilanda kekeringan, dan ekspor minyak diperkirakan akan meningkat menjadi 6,35 juta ton dari 5,38 juta musim lalu, menurut ke Kementerian Pertanian.

Prospek memburuk

Namun, prospek produksi minyak nabati secara umum tetap lemah dan stok cenderung menyusut lebih lanjut, membuat pasar sangat ketat tahun depan dan menambah tekanan inflasi, menurut beberapa analis.

Di Malaysia, wabah COVID-19 yang memburuk akan membuat perkebunan tanpa pekerja selama sisa puncak produksi kelapa sawit.

Petani Kanada terus menghadapi kondisi kekeringan, yang telah menyebabkan badan resmi StatsCan untuk mencegah produksi kanola sebesar 24,3% dan hasil sebesar 30,1%.

READ  Update: Tesla could hit 500,000 deliveries in 2020 thanks to strength in China, delayed payment in Europe and the US: Wedbush

“Kami memiliki banyak masalah dengan pasokan minyak nabati di seluruh dunia, minyak sawit di Malaysia, minyak canola di Kanada, dan La Nina untuk membatasi produksi kedelai di Amerika Selatan,” kata Mistry.

“Kami memperkirakan kandungan minyak yang lebih rendah pada tanaman kanola Kanada karena kekeringan,” katanya. Pasokan minyak nabati diperkirakan akan terus berlanjut hingga 2022.”

Tekanan pada stok sudah mulai dari harga konsumen dan tren kenaikan diperkirakan akan terus berlanjut, terutama dengan kilang menaikkan harga untuk menutupi kenaikan biaya bahan baku.

Wilmar International (WLIL.SI) yang berbasis di Singapura mengatakan jeda waktu antara biaya bahan baku yang lebih tinggi dan kenaikan harga konsumen yang diberlakukan pada paruh pertama tahun ini berdampak negatif terhadap margin.

Mewah Group (MEWI.SI), salah satu penyulingan terbesar di kawasan itu, mengatakan harga jual rata-rata untuk barang curah dan kemasan konsumen masing-masing naik sekitar 54% dan 24%, pada semester pertama tahun lalu.

“Semua orang di sepanjang rantai pasokan menanggung sebagian dari biaya yang lebih tinggi,” kata Oscar Tjacra, analis senior dalam penelitian pangan dan agribisnis di Rabobank. Biaya tersebut harus terus dibayarkan tahun depan.

Dengan konsumen global yang sudah menghadapi ketidakpastian ekonomi secara umum akibat pandemi virus corona, kenaikan harga minyak nabati lebih lanjut akan mempengaruhi banyak mata pencaharian karena sifat permintaan pangan yang tidak elastis.

Beberapa negara termasuk Nigeria, Mesir, Turki dan Filipina telah mencatat lonjakan besar dalam inflasi harga pangan dalam beberapa bulan terakhir. Tekanan harga dapat berlanjut karena biaya minyak nabati yang lebih tinggi ditanggung oleh pemasok, membuat konsumen tidak punya banyak pilihan selain membayar komoditas utama. Baca lebih lajut

Inflasi harga pangan meningkat di seluruh dunia

“Bahkan di wilayah yang lebih miskin, seperti Afrika sub-Sahara, di mana konsumen paling menderita karena harga tinggi, konsumsi turun sangat tipis,” kata Julian McGill, kepala Asia Tenggara di LMC International.

“Tidak ada banyak fleksibilitas dalam penggunaan makanan dari minyak nabati.”

Pelaporan tambahan oleh Bernadette Cristina Monti di Jakarta, Rod Nickel di Winnipeg, Anna Mano di São Paulo, Maximilian Heath di Buenos Aires, Pavel Politiuk di Kiev, Karl Bloom di Chicago; Diedit oleh Gavin Maguire dan Jane Wardle

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.