memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

The Raid berusia 10 tahun dan Hollywood masih belum membuat remake

Hollywood mengalami waktu yang sangat sulit untuk membuat ulang salah satu film aksi terbaik abad ke-21…

tayang perdana di Festival Film Internasional Toronto pada 8 September 2011 (diakui itu akan memakan waktu sembilan bulan sebelum akhirnya menemukan jalan ke bioskop di Irlandia dan Inggris), Serangan – atau seperti yang kemudian diketahui, Serangan: Penebusan Dia mendapat reaksi yang jarang Anda lihat di film aksi.

Sebuah film horor yang menyamar sebagai film kung fu, film rave rave dan narasi naratif, pahlawan kita Rama (Eko Uwais), anggota tim SWAT tiba-tiba sendirian di sebuah gedung apartemen terkunci yang penuh dengan penjahat kejam, berjuang di lantai atas untuk menghadapi pemimpin geng yang kejam.

Ditulis dan disutradarai oleh Gareth Evans (dari Skotlandia), The Raid (seluruhnya dalam bahasa Indonesia) adalah sebuah hit yang langka…semacam. Anggarannya hanya lebih dari $ 1 juta, dan box office di seluruh dunia bahkan tidak menembus $ 10 juta. Tetapi di antara berita besar dari mulut ke mulut dan reaksi positif yang luar biasa, film tersebut terus membangun basis penggemar begitu tiba di DVD, Blu-Ray, dan akhirnya layanan streaming.

Potensinya jelas dan langsung, karena hak-hak Hollywood terjual habis hampir bersamaan dengan rilis sinematik asli film itu—sebagian, Evans ingin sekali menjualnya karena akan membantu menghemat anggaran untuk sekuel yang lebih besar yang akan datang—tetapi sampai hari ini, dekade kemudian, remake belum tiba. .

Untuk memperjelasnya, Dredd 2012 tidak mencuri perhatian dari The Raid. Ya, plotnya cukup mirip — pahlawan yang kalah jumlah secara besar-besaran dengan keras naik ke atas ke gedung kriminal bertingkat tinggi — tetapi Dredd mulai berproduksi pada 2010, sementara naskahnya ditulis pada 2006, jadi ini hanya kasus kebetulan dan waktu yang buruk.

READ  Pelabelan Digital: Bisakah Teknologi Blockchain Mengubah Arah Industri Perikanan Berkelanjutan?

Sejauh remake sebenarnya berjalan, satu awalnya diumumkan pada tahun 2011 dengan Evans ditetapkan untuk tetap di papan sebagai produser. Baru pada tahun 2014 setiap detail mulai terungkap, dengan Patrick Hughes (The Expendables 3, The Hitman’s Bodyguard) diumumkan sebagai sutradara dan Chris William Hemsworth sebagai sutradara. Keduanya dikabarkan sedang diterbangkan untuk peran film utama.

Setelah beberapa bulan, Frank Grillo mengumumkan akan berperan dalam film (Chris Hemsworth akan melanjutkan interpolasi The Raid pada tahun 2020 dengan Extraction Netflix yang sangat menghibur), dan Plot telah dilaporkan Itu akan terjadi dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Pada bulan Agustus tahun yang sama, Taylor Kitsch diumumkan sebagai pemeran utama (tidak jelas apakah dia menggantikan Grillo, atau Grillo memainkan karakter yang berbeda), dan Hughes menyebutkan bahwa remake Ini akan memiliki banyak kesamaan dengan Black Hawk Down dan Zero Dark Thirty.

Pada Oktober 2015, Kitsch, Hughes, dan perusahaan produksi di balik pembuatan ulang telah mundur, dan pada tahun 2017, dipastikan bahwa Joe Carnahan (The Grey, Narc) akan mengarahkan pembuatan ulang.

Carnahan sejak itu menyutradarai Boss Level dan Copshop, keduanya dibintangi oleh Frank Grillo, tetapi untuk apa nilainya, The Raid masih ada di internet. Halaman Karnahan di IMDbTercatat bahwa itu dalam pra-produksi, meskipun tidak ada bintang yang melekat pada proyek saat ini.

Bahkan di luar film itu sendiri, Hollywood bahkan tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan semua bakat yang terlibat dalam The Raid.

Iko Uwais telah muncul dalam peran pendukung dalam film blockbuster blockbuster – The Force Awakens, Mile 22, dan Snake Eyes – tapi dia jelas tidak mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan sorotan yang dia layak dapatkan.

READ  Penulis lokal menulis film Disney

Gareth Evans sejak itu menyutradarai film horor Netflix Apostle (yang layak tetapi gagal membuat banyak kesan), serta drama Sky Crime Gangs of London (yang dikenang karena adegan aksinya yang menakjubkan, tetapi beberapa gagal besar-besaran).

Film berikutnya, Havoc, akan dirilis pada 2022, dan plotnya sangat mirip dengan The Raid tetapi dengan Tom Hardy sebagai pemeran utama. Plus, jika Anda benar-benar haus akan lebih banyak aksi seperti Raid, Anda bisa menonton The Raid 2, yang berhasil luar biasa keras dan orisinal dengan adegan aksi seperti aslinya.

The Raid dan The Raid 2 keduanya tersedia untuk disewa atau dibeli melalui Google Play dan Rakuten TV sekarang.

Semua klip melalui Gambar Sony