memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tes laboratorium mengungkapkan tidak ada jejak cacar dalam botol yang meragukan di fasilitas Merck di Pennsylvania.

Philadelphia (WPVI) — Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan banyak dari virus yang dicurigai ditemukan di fasilitas Merck di Montgomery County, Pennsylvania, tidak mengandung virus cacar.

Para pejabat mengatakan tes laboratorium mengungkapkan bahwa lima botol berlabel “cacar” sebenarnya mengandung vaksin, virus yang digunakan dalam vaksin cacar.

Virus-virus itu ditemukan awal pekan ini ketika seorang pekerja laboratorium membersihkan lemari es di fasilitas Merck yang terletak di North Wales, Pennsylvania.

Departemen Kesehatan Pennsylvania mengatakan ada 15 botol yang dicurigai: lima berlabel “cacar” dan 10 berlabel “lilin.”

“Fasilitas freezer segera diamankan dan staf mengikuti protokol standar untuk memberi tahu CDC tentang penemuan potensial semacam itu. Botol dikirim dengan aman ke CDC untuk pengujian pada 18 November untuk menentukan isinya. Tidak ada yang terpapar isi botol. ,” kata pejabat federal.

CDC berhubungan erat dengan pejabat kesehatan negara bagian dan lokal, penegak hukum, dan Organisasi Kesehatan Dunia mengenai temuan ini.

Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan cacar, juga dikenal sebagai cacar, untuk diberantas pada tahun 1980 setelah upaya vaksinasi global bersama. Sebelumnya, virus yang mudah menular dari orang ke orang, menginfeksi 15 juta orang setiap tahun dan membunuh sekitar 30% dari mereka. Wabah terakhir yang diketahui di Amerika Serikat adalah pada tahun 1947.

Saat ini, hanya ada dua tempat di dunia tempat virus disimpan: di Pusat Pengendalian Penyakit di Atlanta dan Rusia dalam versi Pusat Pengendalian Penyakit mereka.

Pada tahun 2014, staf NIH menemukan enam botol cacar di ruang penyimpanan yang tidak digunakan saat mengisi laboratorium di kampus NIH’s Bethesda, Maryland, untuk transportasi. Dua dari botol berisi virus yang layak. CDC mengatakan pada saat itu bahwa tidak ada bukti bahwa ada orang yang terpapar dengan isi botol mana pun.

READ  Studi Coronavirus: Protein lonjakan yang lebih kuat berada di balik penyebaran varian lebih cepat

Pemerintah telah memperdebatkan apakah sampel virus harus diawetkan atau semua salinan yang diketahui dihancurkan. Sebagian besar vaksinasi rutin dihentikan pada tahun 1972, tetapi militer dan beberapa peneliti masih divaksinasi.

CNN berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta © 2021 WPVI-TV. Seluruh hak cipta.