memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tes COVID di rumah yang baru dapat mendeteksi varian tertentu hanya dalam satu jam

Tes virus corona di rumah yang dikembangkan oleh para ilmuwan dari Massachusetts Institute of Technology (MIT), Universitas Harvard, dan rumah sakit di wilayah Boston dapat memberi tahu pengguna dalam waktu satu jam jika mereka memiliki COVID dan jenis apa yang mereka kontrak.

Sebagian besar tes di rumah yang tersedia saat ini adalah tes antigen cepat, yang tidak dapat diandalkan seperti tes PCR yang tersedia di pusat pemeriksaan kesehatan formal. Pengujian untuk jenis tertentu dari virus corona baru kurang dapat diakses, karena kurangnya akses global ke pengujian genetik menyebabkan keterlambatan dalam melacak dan menanggapi varian baru di seluruh dunia.
Varian pelacakan telah menjadi bagian utama dari respons terhadap pandemi virus corona, karena varian baru telah ditemukan yang meningkatkan penularan dan Resistensi vaksin, dengan penelitian Israel baru-baru ini menemukan bahwa vaksin coronavirus Pfizer hanya 40% efektif terhadap kasus virus yang bergejala.

Helena de Puig, penulis utama studi perangkat baru dan peneliti postdoctoral di Wyss Institute for Biologically Inspired Engineering Universitas Harvard, mengatakan menurut MIT News Desk.

Perangkat SHERLOCK (miSHERLOCK) baru dengan alat minimal bertujuan untuk memperbaiki masalah ini dengan menyediakan tes yang mudah digunakan dan terjangkau yang menggunakan sampel air liur untuk menguji virus dan varian tertentu dan dapat dirakit dengan printer 3D dan tersedia secara umum komponen untuk sekitar $15 (ini dapat menurunkan harga menjadi $2 atau $3 jika mesin diproduksi secara massal).

Para ilmuwan menekankan bahwa meskipun air liur tidak umum digunakan dalam pengujian virus Corona, banyak penelitian menunjukkan bahwa itu dapat diandalkan seperti usap hidung dan mulut. pencarian Israel diterbitkan bulan lalu menemukan bahwa tes air liur dilakukan mirip dengan penyeka. Ditemukan juga bahwa SARS-CoV-19 dapat dideteksi dalam air liur selama beberapa hari setelah infeksi.

miSHERLOCK menggunakan teknologi berbasis CRISPR yang disebut High Sensitivity Enzyme Reporter Opening (SHERLOCK), yang dikembangkan oleh Jim Collins, penulis makalah penelitian dan anggota fakultas utama di Wyss Institute for Bioengineering yang terinspirasi Harvard.

READ  Vaksin COVID: Chicago memperluas kelayakan ke Fase 1C hari ini dengan lebih banyak pekerja esensial, mereka yang memiliki kondisi medis dapat membuat janji temu

Teknologi Sherlock menggunakan “gunting molekuler” CRISPR untuk menemukan RNA virus dalam sampel air liur dengan memotong RNA atau DNA di tempat tertentu. Teknologi ini juga memotong probe DNA untai tunggal untuk menghasilkan sinyal fluoresen.

Tim perlu memasukkan langkah pra-pemrosesan yang menonaktifkan enzim yang disebut nuklease air liur, yang menghancurkan asam nukleat seperti RNA, menurut Kantor Berita MIT. Setelah sampel memasuki perangkat, perangkat menggunakan panas dan dua reagen kimia untuk menonaktifkan nuklease. RNA virus kemudian diekstraksi dan dipekatkan dengan melewatkan air liur melalui membran yang menjebak RNA di permukaannya.

Peralatan uji bertenaga baterai terdiri dari dua ruang: ruang persiapan sampel yang dipanaskan dan ruang reaksi yang tidak dipanaskan.

Menggunakan perangkat uji adalah proses tiga langkah yang mudah. Pertama, pengguna meludah ke dalam ruang persiapan sampel, menyalakan pemanas dan menunggu tiga hingga enam menit agar air liur melewati filter. Pengguna kemudian melepas filter dan membawanya ke ruang reaksi, mendorong plunger yang menyimpan filter ke dalam ruang dan melubangi tangki air untuk mengaktifkan reaksi Sherlock.

Kurang dari satu jam kemudian, pengguna memeriksa untuk memastikan mereka dapat melihat sinyal fluoresen melalui jendela di ruang reaksi dan kemudian dapat menggunakan aplikasi smartphone yang menyertainya untuk menganalisis piksel guna memberikan diagnosis positif atau negatif yang jelas.

“Tujuan kami adalah untuk membuat diagnosis yang benar-benar mandiri dan tidak memerlukan peralatan lain,” Xiao Tan, seorang rekan klinis di Institut Wyss dan pendidik gastroenterologi di Rumah Sakit Umum Massachusetts, mengatakan kepada MIT News Desk. “Pada dasarnya pasien meludah ke perangkat ini, dan kemudian Anda menekan plunger ke bawah dan Anda mendapatkan jawaban satu jam kemudian.”

READ  Asteroid terbang dengan aman di dekat Bumi pada hari Minggu

Perangkat ini modular dan dapat menampung hingga empat modul yang masing-masing mencari urutan RNA target yang berbeda. Modul asli mencakup untaian pemandu RNA yang mendeteksi setiap jenis virus corona baru, sementara modul lain dapat menyertakan untaian pemandu untuk mencari varian tertentu.

Rekan penulis Devora Najjar, asisten peneliti di MIT Media Lab dan Collins Lab, menjelaskan bahwa modul untuk varian baru dapat dibuat dalam waktu sekitar dua minggu, yang akan memungkinkan pengembangan pengujian yang cepat untuk varian baru.

Perangkat itu diuji pada sampel air liur dari 27 pasien COVID-19 dan 21 pasien sehat dan mengidentifikasi pasien positif virus corona 96% dari waktu dan pasien negatif 95%, menurut Wyss Institute.

Perangkat juga diuji kinerjanya untuk mengidentifikasi varian Alpha, Beta dan Gamma dari SARS-CoV-19 (varian delta tidak lazim pada awal penelitian) dan perangkat mampu mengidentifikasi varian secara efektif.

“Ketika proyek miSHERLOCK dimulai, hampir tidak ada pengawasan varian untuk SARS-CoV-2. Kami tahu bahwa pelacakan varian akan sangat penting ketika mengevaluasi efek jangka panjang COVID-19 pada komunitas lokal dan global, jadi kami mendorong diri kami sendiri. untuk membuat platform diagnostik Terdesentralisasi, fleksibel, dan sangat mudah digunakan,” kata Collins dalam siaran pers dari The Wyss Institute, menekankan bahwa tim “bersemangat untuk bekerja dengan mitra industri untuk membuatnya tersedia secara komersial.”