memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Temui Forbes di bawah 30 kategori Asia untuk 2022

sebuahs salah satu daerah pertama terpengaruh Dari pandemi Covid-19, bisa dibilang ini yang terakhir Dan di luar itu, kawasan Asia Pasifik telah menghadapi tantangan yang adil selama setahun terakhir. Dari pembatasan perjalanan yang sedang berlangsung hingga gangguan dalam rantai pasokan, hal itu tidak berjalan seperti biasa di bagian dunia ini.

Namun hal ini tidak menghentikan wirausahawan muda di seluruh kawasan untuk bereksperimen dengan ide-ide baru, membangun kesuksesan, dan dalam beberapa kasus memulai bisnis mereka sendiri, terlepas dari tantangannya. Pemenang terhormat dari 30 Under 30 of Asia tahun ini membawa banyak hal. Dari cara inovatif untuk memberikan layanan e-commerce dan pembelajaran online hingga memasuki ruang Web3 – visi futuristik mereka menunjukkan tekad dan optimisme. Mereka mendefinisikan ulang masa depan bisnis dan masyarakat di Asia.

Lebih dari 4.000 kandidat mendaftar untuk masuk dalam daftar tahun ini – rekor untuk daftar Asia – dan 300 dipilih dan diperiksa oleh reporter kami dan panel juri yang disegani, termasuk beberapa pemodal ventura paling aktif dan pemimpin bisnis yang sukses di kawasan ini.

Dua puluh dua negara dan wilayah terwakili dalam daftar dengan India peringkat pertama dalam hal jumlah entri (61), diikuti oleh Singapura (34), Jepang (33), Australia (32), Indonesia (30), dan Cina (28). .

Pusat startup sedang naik daun

Secara kolektif, 90 dari 300 entri dalam daftar tahun ini berasal dari Asia Tenggara, kawasan dengan ekosistem startup yang berkembang dan menarik dana modal ventura global.

Ketika pandemi memaksa pusat-pusat internasional lainnya di kawasan itu untuk tutup, Singapura mampu menarik pengusaha dari seluruh kawasan untuk mendirikan bisnis mereka di negara-kota. Ke-34 entri dari Singapura mencakup lebih dari selusin non-Singapura yang tinggal dan bekerja dari sana.

Namun, Indonesia bisa dikatakan sebagai sarang startup di Asia Tenggara. Menurut Google, Temasek dan Bain, e-Conomy SEA 2021 Laporan Diterbitkan pada bulan November, dana modal ventura senilai $4,7 miliar diberikan kepada perusahaan rintisan Indonesia pada paruh pertama tahun 2021.

Forbes 30 Under 30 Pengusaha Indonesia di Asia – yang membentuk 10% dari total daftar – sebagian besar membangun bisnis untuk melayani audiens yang semakin paham teknologi sebanyak 274 juta orang.

Depacenta Bodeman Dan Garrett Kweswandy Mereka melakukan hal itu. Perusahaan perdagangan sosial mereka menurunkan harga barang-barang konsumsi di kota-kota kecil dan daerah pedesaan di Indonesia, di mana biasanya harganya lebih mahal daripada di kota-kota besar. Berfokus pada bagian timur negara yang kurang berkembang, Aplikasi Super Ia bekerja dengan jaringan distributor yang memenuhi permintaan konsumen yang dikumpulkan melalui aplikasinya.

Usaha mereka telah menarik total $36 juta dalam pendanaan dari investor bergengsi termasuk Alpha JWC Ventures, B Capital, Y-Combinator, Softbank, rapper Jay-Z dan Managing Director Bank Dunia Marie Elka Pangestu.

Perdagangan sosial dan pesat terutama meningkat di negara ini dan di tempat lain di kawasan ini dan menarik dana modal ventura senilai ratusan juta dolar. Didirikan oleh mahasiswa ilmu komputer di Universitas Stanford Edith Balecha Dan Kavalya Vohra Pada bulan Agustus 2021, sebuah perusahaan perdagangan cepat yang berbasis di India zepto Dia hampir seperti badak, dan dikatakan bernilai $900 juta setelah putaran Seri D $200 juta terakhir yang dipimpin oleh Y Combinator pada bulan Mei.

bintang dan pahlawan

Di tempat lain dalam daftar ada banyak nama akrab yang baru-baru ini menjadi berita utama di seluruh dunia. Ada 15 atlet Olimpiade dan atlet dalam daftar Forbes Under-30 di Asia tahun ini termasuk nama-nama terkenal seperti figure skater kelahiran Amerika. Eileen Joe yang berkompetisi dengan China di Olimpiade Musim Dingin Beijing tahun ini, memenangkan dua medali emas dan satu medali perak dalam acara tersebut.

Atlet lain dalam daftar termasuk Hong Kong Cheong Ka Long yang kemenangannya dalam anggar di Olimpiade Tokyo membuatnya menjadi warga negara Hong Kong kedua yang memenangkan medali emas Olimpiade.

pesenam jepang Daiki HashimotoKeajaiban Menyelam Cina Quan HongchanJuara bulu tangkis Singapura Luo Qin Yu Dan pegolf nomor 1 di dunia, Korea Selatan Jin Young Koo Juga buat potongannya.

Last but not least, bintang di bibir semua orang tahun ini adalah aktris Korea Selatan huyunjuga memberikan daftar.

Membintangi Acara Netflix yang Paling Banyak Ditonton permainan cumi-cumiModel yang berubah menjadi aktris berusia 27 tahun ini menarik perhatian dunia awal tahun ini untuk perannya dalam drama Korea Selatan dystopian, memenangkan Aktris Terbaik dalam Serial Drama di Screen Actors Guild Awards tahun ini.

Dengan munculnya bintangnya, dia diharapkan untuk memainkan peran utama dalam seri Apple yang akan datang penafianDitulis dan disutradarai oleh pemenang Academy Award Alfonso CuarĂ³n.

Lihat situs lengkap kami Forbes 30 Under 30 Daftar Asia disini.


Metodologi dan proses penjurian

Daftar Forbes 30 Under 30 Asia melewati proses yang ketat untuk menyatukannya. Dimulai dengan lebih dari 4.000 nominasi online, tim peneliti dan reporter kami memilih daftar awal 500 semi-finalis, kemudian memeriksa mereka oleh panel juri berpengalaman dan pakar industri. 300 finalis kemudian diseleksi dengan mempertimbangkan masukan dan kriteria juri seperti menunjukkan kepemimpinan, pengaruh, potensi untuk sukses dan mewujudkan semangat kewirausahaan yang identik dengan Forbes. Faktor lain seperti inovasi dan gangguan – serta ukuran dan pertumbuhan proyek mereka dalam beberapa kategori – berperan dalam membuat keputusan akhir.

Juri tahun ini terdiri dari investor, pengusaha, dan pengusaha terkemuka dan terkenal: Miki Mikitani CEO Rakuten; Roshni Nadar MalhotraKetua Dewan Direksi HCL dan anggota Dewan Pengawas Yayasan Shiv Nadar. JB ganmitra pendiri INCE Capital; Kaifu LeeCEO Sinovation Ventures; Hean Gohosalah satu pendiri OpenSpace Ventures; Kishin Rpendiri dan CEO RB Capital Group; Nissa LeungManaging Partner di Qiming Venture Partners; Kuok Meng RuCEO Grup dan pendiri Grup Musik Caldecott; Lawrence Liankepala Departemen Amal Asia; Inkyung Leemitra di Mitra MBK; Ronald AckleyCEO keluarga PTT; Janice LeeCEO Viu Corporation; SD chubalsalah satu pendiri Infosys dan Axilor Ventures; Alan Zeman Pendiri dan Ketua, Lan Kwai Fong; David Judymitra pengelola Jungle Ventures; Paul RonaldsCEO, Save The Children Australia; Akiko Nakapendiri dan CEO Wantedly; chandra tijan Alpha JWC Ventures; Annabelle Longmitra pengelola Bertelsmann Asia Investment; Hua Fong TehKetua Grup ONE Championship; Mike WellwanCEO Infinite Studios; Patrick GrovePendiri dan CEO Grup Catcha; Sinhal PatelDirektur Pelaksana Saena Partners; Mina Ganeshapresiden Portea Medis; Nadia WanMD, CEO, Grup Medis Thomson; Arif ReshmatCo-Founder dan CEO TAP Group; Sony VoCEO Arevo; Maria Grace Oy, Mitra Pendiri dan Presiden Converge ICT Solutions; Chantal Aboucher Pendiri dan CEO The STUDIO dan Nicole Warren Pendiri GaryPepperGirl.

* Jika juri dimasukkan ke dalam nominasi dalam kategori mereka, mereka menolak untuk menilai partisipasi dan hanya komentar juri yang tersisa yang diperhitungkan.

** Tanggal terakhir untuk Daftar Ulang Tahun 2021 adalah 31 Desember 1991. Semua usia yang ditampilkan dihitung per 31 Desember 2021.

*** Editor berhak untuk mengubah informasi apa pun atau menghapus informasi apa pun yang terdaftar berdasarkan informasi baru.


kredit

Editor Menu: Rana Wehbe Watson

Penelitian dan laporan: Jonathan Burgos, Karsha Green, John Kang, Daniel Keaton Olsen, Lon Khong, Susan Nam, Ramakrishnan Narayanan, Yasar Rosander, James Sims, Catherine Wang, Yu Wang, Jennifer Wells, Ardian Wibisono dan David Yen.

Direktur Desain – Asia: Myrna April

Fotografi: Abhishek Bali (Rohan Nyak), Simon Boni (Kosuke Mitarai), Adam Dean (Kevin Zhang), Gayatri Janju (Vishal Sunil, Namia Mahajan dan Siddhanth Sachdeva), Darren Gabriel Leo (Jeffrey Liu), Gondu Siswanto (Depisinta Budimani, Garrett Coswan ) ), Brendon Thorne (Samantha Lorking-Tanner dan Evangeline Titilas), dan Fan Yang (Sun Weijie)

Foto-foto: Linfeng Zhang (milik DP Technology), Risa Feng (milik BUD), Hoyeon (Rosdiana Ciaravolo / Getty Images)

Operasi pengeditan: Justin Conklin

Manajer basis data: Dmitriy Slavinsky

Direktur desain: Alicia Hallett Chan

Direktur Fotografi: Robin Salman

Cari berdasarkan gambar: Meryl Barton, Mossy Chiu dan Jill Toivanin

editor video: Ike Biteko

Juru potret: Jay Sufyan

rancangan: Fernando Capito, Charles Brucallier, Philip Smith

Produsen: musim gugur jones

rekayasa: Ronak Ray, Gustavo Faria, Roseanne Afana, Waad Musa

READ  Di radar saya: profil budaya Will Poulter | Will Poulter