memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Teknologi akan menyelamatkan pasar negara berkembang dari pertumbuhan yang melambat

Penulis, kepala ahli strategi global di Morgan Stanley Investment Management, adalah penulis Sepuluh Aturan untuk Bangsa yang Berhasil.

Negara-negara berkembang berjuang untuk tumbuh selama dekade pertama abad kedua puluh satu, dan sekarang diselimuti oleh pesimisme. Orang-orang bertanya-tanya bagaimana mereka akan melunasi hutang yang menggunung selama pandemi dan seberapa cepat mereka dapat tumbuh seperti yang mereka lakukan di masa lalu – dengan mengekspor jalan menuju kemakmuran – di era penurunan globalisasi.

Jawaban terbaru dari teka-teki ini adalah revolusi digital yang bergerak cepat. Negara-negara berkembang mengadopsi teknologi terbaru dengan biaya yang lebih rendah dan lebih rendah, memungkinkan mereka untuk memenuhi permintaan domestik dan mengatasi hambatan pertumbuhan tradisional. Selama dekade terakhir, jumlah pemilik smartphone telah meningkat dari 150 juta menjadi 4 miliar di seluruh dunia. Lebih dari setengah populasi dunia sekarang memiliki kekuatan superkomputer di kantong mereka.

Pasar berkembang terbesar di dunia telah menunjukkan dampak transformatif dari teknologi digital. Dengan industri karat lama China yang melambat tajam selama dekade terakhir, dan utang yang meningkat yang mengancam akan meledak menjadi krisis hanya beberapa tahun yang lalu, booming sektor teknologi telah menyelamatkan ekonomi.

Sekarang, seringkali melalui adopsi daripada inovasi, rekan-rekan pasar berkembang di China mendapatkan dorongan dari mesin digital yang sama. Sejak 2014, lebih dari 10.000 perusahaan teknologi telah diluncurkan di pasar negara berkembang – hampir setengahnya di luar China. Dari Bangladesh hingga Mesir, mudah untuk menemukan pengusaha yang telah bekerja untuk Google, Facebook, atau raksasa AS lainnya sebelum kembali ke rumah untuk memulai bisnis mereka sendiri.

Selain yang disebut Amazon di Cina, ada juga amazon dari Rusia, Polandia, Amerika Latin, dan Asia Tenggara. Perusahaan lokal mendominasi pasar pencarian di Rusia, layanan penumpang di Indonesia, dan pembayaran digital di Kenya.

READ  Swiss memberikan hibah $ 71,8 juta untuk pembangunan ekonomi di Indonesia

Menurut salah satu metrik utama, revolusi digital sudah maju di negara berkembang seperti negara maju. Dari 30 negara terbesar berdasarkan pendapatan dari layanan digital sebagai bagian dari PDB, 16 berada di negara berkembang. Indonesia, misalnya, lebih maju dengan metrik ini daripada Prancis atau Kanada. Sejak 2017, pendapatan digital di negara berkembang telah meningkat pada tingkat tahunan rata-rata 26 persen, dibandingkan dengan 11 persen di negara maju.

Bagaimana negara miskin dapat mengadopsi teknologi digital umum lebih cepat daripada negara kaya? Salah satu penyebabnya adalah kebiasaan dan ketidakhadirannya. Dalam masyarakat yang jenuh dengan layanan toko dan fisik, pelanggan sering kali merasa nyaman dan lambat meninggalkan penyedia layanan mereka. Di negara-negara di mana orang-orang mengalami kesulitan bahkan menemukan bank atau dokter, mereka akan beralih ke opsi digital pertama yang datang.

Orang luar berjuang untuk memahami dampak layanan digital terhadap populasi yang kurang terlayani. Negara-negara yang kekurangan sekolah, rumah sakit, dan bank dapat dengan cepat, jika tidak sepenuhnya, mengatasi kesenjangan ini dengan membuat layanan online. Meskipun hanya 5 persen orang Kenya yang memiliki kartu kredit, lebih dari 70 persen memiliki akses ke perbankan digital.

“Kesenjangan digital” menyusut di banyak tempat. Sebagian besar negara besar di mana bandwidth internet dan langganan broadband perangkat seluler tumbuh paling cepat di dunia yang sedang berkembang. Dalam dekade terakhir, jumlah pengguna Internet meningkat dua kali lipat di negara-negara G20, tetapi peningkatan terbesar terjadi di negara-negara berkembang seperti Brasil dan India.

Dampak digital terhadap produktivitas, yang merupakan kunci pertumbuhan ekonomi berkelanjutan, dirasakan di lapangan. Banyak pemerintah memindahkan layanan secara online untuk membuatnya lebih transparan dan tidak terlalu rentan terhadap korupsi, dan ini mungkin hambatan yang paling ditakuti untuk berbisnis di dunia yang sedang berkembang.

READ  Produk lokal didahulukan - produk perkenalan

Sejak 2010, biaya memulai bisnis tetap konstan di negara maju sementara di negara berkembang, biaya turun tajam, dari 66 persen menjadi hanya 27 persen dari pendapatan tahunan rata-rata. Pengusaha sekarang dapat meluncurkan bisnis mereka dengan biaya yang terjangkau, dan mengatur banyak hal yang mereka butuhkan di smartphone. Lagos dan Nairobi meningkat sebagai pusat fintech domestik, karena para CEO berjanji untuk memanfaatkan “PDB digital” Afrika dengan memperluas akses ke pembiayaan online.

Ini juga hari-hari awal. Sebagai seorang ekonom Itu menunjukkan Carlotta PerezRevolusi teknis berlangsung lama. Inovasi seperti mobil dan mesin uap masih mengubah ekonomi setengah abad kemudian. Sekarang, era globalisasi yang memudar akan membatasi jumlah negara berkembang yang dapat berkembang hanya dengan ekspor, tetapi era digitalisasi yang cepat baru saja dimulai. Hal ini memberikan jalan baru yang revolusioner bagi banyak negara berkembang untuk mengikuti standar kehidupan di negara maju.