memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tas Telangana Duo Taj Double Taj untuk wanita

Puna: Dalam gelar pertama dari lima gelar, duo India Vinala Calagotla dan Shryanchi Valeshetti merebut gelar ganda putri di International Junior Grand Prix India 2022, yang diadakan untuk mengenang mendiang Susant Chipalkati, di sini pada hari Minggu.

Dalam pertandingan final yang diperebutkan secara merata, duo telengana Vennala dan Shriyanshi mengalahkan Nardhana Ravishankar/Ridhi Kaur Toor dalam Unranked Players Battle. Pemenangnya memenangkan game berturut-turut 21-19 dan 21-18 setelah pertempuran 32 menit yang berlangsung 79 poin

Unggulan teratas Muhammad Halim As Sidiq (Indonesia) dan Sarunrak Vitidsarn (Thailand) merebut kemenangan dan dalam kesepakatan itu harapan India pupus.

Seddik yang berada di posisi ketujuh merebut gelar tunggal putra dalam perlombaan impian pemain lokal yang tidak diunggulkan Darshan Pojari 21-13, 21-13 dalam 29 menit, sementara unggulan Thailand No.9 Sarunrak menghindari tantangan No.23 Onati Hooda.25, 21-17, 10 –21. Kedua pertandingan itu kontras, dengan laki-laki tersingkat dalam hal waktu, sedangkan perempuan adalah yang terlama dari semua 50 menit final.

Hari ini tentu bukan hari Darshan Pujari, yang masuk final tanpa kebobolan satu pun pertandingan. Dihadapkan oleh orang Indonesia yang terus menyerang, Darshan menderita kemenangan yang jelas dari lawannya dan terkadang menyerah pada kesalahan yang tidak disengaja yang dibuat oleh banyak orang.

Di pertandingan pertama, Darshan memimpin lebih dulu. Buka keunggulan 3-1 dan buat 5-3. Namun, Indonesia dengan selisih lima poin membalikkan keunggulan dari Darshan yang tertinggal 5-8. Darshan berhasil mendapatkan poin lagi (6-8) sebelum Indonesia mengubah timnya dan memimpin 6-11. Dua tembakan 3 poin lagi masing-masing menempatkan Muhammad memimpin yaitu 17-7, yang tidak bisa ditangkap Darshan.

Di set kedua, Darshan yang berusia 18 tahun memenangkan poin pertama tetapi kemudian kalah di delapan poin berikutnya untuk mencatatkan skor 1-8, cerita setelahnya ketika ia merasa sulit untuk mengejar dan menyerah.

READ  Badminton: Indonesia Masters 2022 - Pembaruan langsung dan hasil dari acara hari Kamis yang menampilkan Li Zi Jia, Anthony Genting, Chen Yu Fai, PV Sindhu

Sarunrak, 15, menunjukkan kelas keluarganya

Gelar putri direbut oleh unggulan 9 Thailand Sarunrak Fittedsarn, unggulan 3, yang mengalahkan unggulan 3 Onati Hooda dari India 23-25, 21-17, 21-10. Itu adalah kemenangan final tunggal internasional ketiganya, dan itu adalah kemenangan keduanya setelah memenangkan Kejuaraan Junior Internasional Bulgaria pada bulan Juli. Dia juga mendapat tempat kedua di Kejuaraan Internasional Junior Turki.

Gadis Thailand, adik dari juara dunia junior tiga kali Konlavut Fittedsarn (2017-2019), mengakhiri pertarungannya setelah bangkit secara terbalik di pertandingan pembukaan yang membuatnya kebobolan tujuh poin.

Saronrak, yang memimpin 20-17, menyamakan kedudukan dengan rival Indianya Onati dan kemudian dengan skor 21-20, 22-21, 23-22 gagal meraih keunggulan setelah ditantang dan melawan peringkat 75 dunia Onati.

Kemudian Onati, pemenang Odisha Open pada bulan Januari, menetap di 23 di posisi overhead di lapangan, sebelum mendorong dirinya sendiri dan pergi sekali.

Namun, dalam dua pertandingan berikutnya, atlet Thailand yang berada di peringkat 125 dunia, memastikan kontrolnya dan tidak melakukan kesalahan seperti yang dia lakukan di pertandingan pembukaan dan menyelesaikan gelarnya setelah pertarungan selama 50 menit di lapangan.

Untuk gadis Thailand, ini adalah pemain peringkat tertinggi kedua yang dikalahkan dalam dua hari – di semi-final, ia mengalahkan unggulan teratas Anupama Abadhyaya dan pada hari Minggu mengambil tempat ketiga Unati.

Kantung ganda campuran tanah

Tur Palang Merah tetap menjadi satu-satunya pemain hari itu yang kembali ke lapangan untuk final kedua. Setelah kalah di ganda putri, dia memastikan gelar ganda campuran menghampirinya.

Bekerja sama dengan Divyam Arora menghadapi pemain India yang tidak memiliki peringkat, mereka mengalahkan tantangan kejam Prem Kumar Prabhu Raj Mohan/Kanishka Ganesan 21-17, 14-21, 21-15 dalam pertarungan 46 menit dan menyegel kekuatan mereka.

READ  Ruby Racing: Dari Pemain Sepak Bola Profesional hingga Diplomat Olahraga

Radhi dengan terhormat menyelesaikan podium dua kali – runner-up dan pemenang pada kunjungan berikutnya.

Di skuad All Malaysia, unggulan keempat Choi Jian Sheng/Brian Jeremy Junting mengalahkan unggulan kedua Juan Jeremy Chen Liang/M Fazrik Muhammad Razif 21-17, 21-13 dalam pertandingan mudah yang berlangsung 34 menit.

Hasil:

Tunggal Putra (Final): 7 – Muhammad Halim Al-Siddiq (Indonesia), Darshan Bujari menang 21-13, 21-13.

Tunggal Putri (Final): 9-Sarunrak Vitidarn (Thailand) kalahkan 3-Onati Hooda 23-25, 21-17, 21-10

Ganda Putra (Final): 4 – Choi Jian Sheng / Brian Jeremy Junting (Malaysia) mengalahkan 2 – Juan Jeremy Zane Liang / Fazrig Muhammad Razif (Malaysia) 21-17, 21-13

Ganda Putri (Final): Venala Calagotla/Shrianichi Valeshetti vs. Nardana Ravishankar/Reddy Kor Tour 21-19, 21-18

Ganda Campuran (Final): Tur Diviam Arora / Riddhi Kaur Bit Prem Kumar Prabhu Raj Mohan / Kanishka Janesan 21-17, 14-21, 21-15