memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tania Yusun memperkenalkan kepada dunia serial animasi supernatural Filipina “Teresa” – Manila Newsletter

Tania Yosson dan Trese dari Netflix

Temui Tanya Yosson, Produser Eksekutif dan Penulis Serial Anime Asli Netflix, “Trese”.

Tanya telah menghabiskan masa kuliahnya di University of Southern California di bawah program produksi Peter Stark. Keturunan pahlawan Perang Dunia II Jenderal Vicente Lim, paparan hiburan pertamanya adalah menonton film hitam putih di TV.

“” “Itu sangat favorit,” kenang Prinsa Naranga. Kemudian ada waktu yang saya luangkan untuk menonton film pertama saya di bioskop – film kecil berjudul ‘Star Wars’. “.” Dia berusia lima tahun dan mencintai setiap menit yang dia habiskan. Dia melanjutkan, “Saya tidak tahu apakah itu yang memulai semuanya, tetapi ketertarikan dengan film terus berlanjut.”

Saat belajar di Los Angeles, Tanya menemukan bahwa gedung sekolahnya adalah tempat perlindungan bagi keluarganya. “Saya mengetahui bertahun-tahun kemudian bahwa gedung tempat saya mengambil kelas selama dua tahun berada di lokasi yang sama dengan tempat nenek saya, Pilar Hidalgo Lim, tinggal bersama ketiga anaknya yang masih kecil ketika mereka pertama kali tiba di Los Angeles. Dia dikirim oleh suaminya, ketika Perang Dunia II tiba. Ke Filipina, ”kata mantan karyawan Millar Gough Inc.

Tania Yosun dari BASE Entertainment

Apa yang sebenarnya dilakukan produk? “Banyak orang tidak tahu persis apa fungsi produk itu,” kenangnya. “Agar adil, itu adalah deskripsi pekerjaan yang tidak jelas karena terkadang Anda memberikan catatan tentang sebuah skenario dan terkadang Anda membuat tetes mata untuk Brooke Shields jika dia alergi terhadap kelinci yang Anda pegang,” tawa CEO kelahiran Pisces ini.

Tania telah menghabiskan waktu menjelajahi berbagai disiplin ilmu – mulai dari teater dengan Repertory Filipina, bekerja sebagai asisten produksi di Unitel dan mengadopsi fotografi sebagai hobi.

Setelah lulus dari universitas, dia langsung pergi ke Hollywood. “Saya telah menghabiskan banyak waktu untuk belajar lebih banyak tentang produksi fisik, dan sekarang saya telah meningkatkan cara saya dalam pengembangan,” katanya. Tanya mengerjakan ide cerita dan mengubahnya menjadi skrip yang cukup bagus untuk memulai produksi. “SmallvilleUntuk televisi itu adalah salah satu proyeknya.

“Saya bekerja di studio seperti New Line Cinema dan The Walt Disney Company, dan akhirnya menjadi eksekutif produksi/produser di perusahaan tempat saya bekerja.”Hannah Montana: Film‘,” kata produser di balik Miley Cyrus Star.

Tanya Yosson di Sundance Film Festival 2020

Tanpa diketahui banyak orang, Tania telah membantu sineas muda kita mempelajari seni merchandising sejak 2011. Dia telah memberikan seminar gratis kepada pembuat film independen yang telah mencapai final di festival lokal. Itu juga membawa Aaron Thomas ke negara itu, produser pengawas di “CSI: New York bengkel menulis. Fashion juga menjadi salah satu passion-nya. Menata garis pakaian,”sebuah poster,” dengan sepupunya Marika Lim Lenado dan Nikki Yoson de Guzman.

Ketika adegan di Hollywood mulai berubah, keputusan untuk pulang adalah lompatan keyakinan. “Saya tidak yakin apa yang akan terjadi, tetapi saya tahu saya akan bekerja sekeras yang saya bisa dan melihat di mana itu membawa saya,” akunya.

Saya membaca novel grafis “Trese” pada tahun 2009 dan berpikir cerita pemenang penghargaan harus diadaptasi untuk layar. “Saya membawanya ke mitra produksi saya, Shanti Harmine, dan kami bekerja sama untuk mencoba mengaturnya,” kenangnya.Yang terakhir: kisah cinta Produsen. Shanti dia adalah Produser Indonesia yang dia temui Kebetulan Pada acara pemutaran film di Festival Film Independen Cinemalaya Filipina. Mereka mendirikan Base Entertainment, sebuah studio yang berlokasi di Singapura dan Indonesia yang berfokus pada cerita yang berasal dari wilayah tersebut.

Tania Yosson (baris kiri pertama) saat Workshop Pitching Film DGPI

“Tujuan kami adalah bekerja dengan talenta kreatif terbaik di Asia Tenggara dan membawa cerita mereka ke audiens di pasar dalam negeri dan di luarnya,” kata Tanya.

Salah satu proyek sukses mereka adalah film Goku Anwar,”impetigore,” Sebuah cerita hantu zaman modern, yang tampil baik di box office Indonesia dan tayang perdana di Sundance Film Festival tahun lalu Sebagai bagian dari program tengah malam festival.

Dengan kesuksesan Castlevania (2017), Netflix telah mencari cerita anime di luar Jepang dan “dicambuk” Terjadi agar sesuai dengan tagihan. Terima kasih kepada John Derdarian dari Netflix Anime yang melihat potensi komik yang ditulis oleh Budjette Tan dan diilustrasikan oleh KaJO Baldisimo.

“John bisa melihat nilai buku dan dunia yang kami tunjukkan,” candanya. “Melalui proses merchandising yang panjang, kami selalu melihat buku-buku dan selalu berakhir dengan hasil yang sama – buku-buku itu bagus dan sempurna untuk adaptasi.”

yang membuat semua orang bahagia, “dicambuk” Itu mulai streaming Jumat lalu (11 Juni) di Netflix. “Kami sangat senang bisa bekerja dengan sekelompok pembuat konten yang sangat berbakat di setiap tingkat produksi ini dan ini meluas ke mitra kami di Netflix,” tambahnya. “Kampanye pemasaran mereka luar biasa dan menyenangkan untuk ditonton saat terungkap.”

Tania berharap dapat membina penonton lokal dengan memberikan mereka hiburan berkualitas tinggi yang dapat diakses. “Begitu Anda memiliki audiens yang menuntut konten, lebih banyak produk lokal akan berkembang,” dia menekankan.



READ  Mitra Trump di Indonesia mendirikan studio film dengan jaminan kredit pajak

Berlangganan buletin harian kami

Klik di sini untuk mendaftar