memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tanah longsor di bendungan kontroversial Indonesia yang didanai oleh China telah menewaskan sedikitnya tiga orang

JAKARTA (Reuters) – Tanah longsor di dekat lokasi pembangunan bendungan pembangkit listrik tenaga air yang didukung China senilai $ 1,5 miliar di pulau Sumatera Indonesia telah menewaskan sedikitnya tiga orang, di tengah kekhawatiran akan lebih banyak orang yang hilang, kata badan manajemen bencana pada hari Jumat.

Bendungan ini mendapat kritik dari kelompok lingkungan karena terletak di jantung hutan hujan Batang Tooru, rumah bagi monyet Tabanoli, spesies unik kera besar yang terancam punah yang ditemukan pada 2017.

Badan pengurangan bencana mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa jumlah korban tewas telah mencapai tiga setelah tanah longsor yang terjadi pada hari Kamis setelah hujan lebat, dan seorang pejabat mengatakan masih mempelajari apakah lebih banyak lagi yang hilang.

Pengembang proyek PT North Sumatra Hydro Energy mengatakan dua karyawan Sinohydro, perusahaan milik negara China yang memimpin proyek tersebut, hilang, salah satunya adalah warga negara China.

“Mereka berdua tersapu oleh tanah longsor saat mereka memeriksa banjir lumpur,” kata juru bicara perusahaan Ferman Tuvic.

Pada hari Jumat, kelompok lingkungan hidup Indonesia WALHI mendesak pihak berwenang untuk menyelidiki proyek dan konstruksinya, yang dikatakan dapat membuat daerah tersebut lebih rentan terhadap bencana.

“Kehadiran perusahaan-perusahaan ini dikhawatirkan mengancam ekosistem hutan dan dapat menimbulkan risiko lingkungan dengan membuka lahan yang luas dan membuka lahan,” ujarnya dalam pernyataan tertulis.

Ferman tidak segera menanggapi permintaan komentar atas tuduhan tersebut.

Firman mengatakan proyek itu akan selesai tahun depan, tetapi sekarang diharapkan selesai pada 2025 setelah penundaan terkait pandemi.

Pada 2019, PTUN Maidan menolak gugatan yang diajukan oleh WALHI yang mengklaim bahwa proses persetujuan bendungan telah mengabaikan signifikansi lingkungan situs tersebut dan tidak menerima masukan dari penduduk.

READ  Tentara Indonesia memberikan penghormatan terakhir kepada awak kapal selam

Selain kekhawatiran akan rusaknya habitat orangutan, Wahli mengatakan kawasan itu juga menjadi rumah bagi beruang madu, harimau sumatera, dan tapir.

(Co-reporting oleh Agustinos Pio da Costa; ditulis oleh Stanley Widianto; diedit oleh Ed Davis)