memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Tahun Film Dari Komedi Romantis hingga Streaming Langsung – Hiburan

Stanley Widianto (Jakarta Post)

Jakarta ●
Kamis 20 Desember 2018

2018-12-20
10:27
1301
75e76da2d15e495661b6357e2e329d5f
4
hiburan
# film, film, komedi romantis, layanan streaming, dylan 1990, pembuatan film, film lokal, Wiro-Sableng, Suzzanna-Bernapas-dalam-Kubur, Aruna-and-Her-Palate, aruna-dan-lidahnya Marlina the killer in Four karya Marlina Si Bimbona Dalam Impat Babak love for sale
Gratis

Romantis dan komedi remaja cheesy adalah puncak dari adegan perfilman Indonesia tahun ini karena kesuksesan mereka Dilan, 1990 Selama bulan pertama tahun 2018.

Dilan – si penidur yang menggabungkan cinta seorang remaja yang cerah dengan ketiadaan nuansa – hanyalah pendahulu dari genre sastra yang digambarkan sebagai “romantis sekolah menengah yang tidak rumit”.

Dari # Tamantaib (FriendsButMarried) dan suatu tempat di antarauntuk saya R: Raja, Ratu, Rahasya (R: Raja, Ratu & Rahasia) Cukuplah untuk mengatakan Dilan Beri jalan untuk film-film ini.

Namun dari sisi lintasan perfilman Indonesia, masih sulit untuk mengukur tren atau puncak yang akan dicapai oleh para sineas.

Jadi, Dilan Itu hanya sambutan yang murahan untuk citra film Indonesia 2018 yang lesu. Begitulah cara kerja kadang-kadang, dan itu berhasil.

Sutradara Joko Anwar mengatakan, “Kualitas film tahun ini belum membaik dari tahun lalu.” Jakarta PostMemperhatikan bahwa tahun lalu menyaksikan sejumlah besar film-film besar Indonesia; Dari Molly Suriah Marlina si pembunuh dalam empat babak oleh Camila Andini Yang terlihat dan yang tidak terlihat.

Namun, menurut Goku, penjualan tiket naik dari tahun lalu.

Menurut Film Indonesia, lima film terlaris tahun 2018 adalah Dylan, Susanna, Parnavas Dalam Kubor (Susanna, nafas dari kubur), Danor 2: Maddah, film Sea Doyle Dan Aceh.

Nostalgia dan kesuksesan komersial

Beberapa film telah mencapai kesuksesan komersial dengan menunggangi nostalgia dan kerinduan Generasi X dewasa ini akan pertunjukan-pertunjukan yang secara teratur ditayangkan di televisi selama masa remaja mereka di tahun 1990-an.

READ  Perencana Mingguan: Planet Art, Sweeney Todd di Wolf Trap & Perayaan 4 Juli

Dengan memanfaatkan nostalgia, film seperti 212 Dia mengikuti serangkaian novel dengan nama yang sama yang ditulis dan diadaptasi oleh Bastien Tito.

Wiro Sableng versi remaja diperankan oleh Vino G. Bastian. (twitter.com/laatimothy/File)

Acara TV dari tahun 90-an, Sea Doyle Anak Sekulahan (Doel the School Boy), dia juga mendapat terapi film Film Sea Doyle Dengan pemeran utama – Rano Karno, Moody Kuznidi, Cornelia Agatha, Mandra – mengulangi peran mereka.

Acara TV asli pada gilirannya merupakan tindak lanjut dari 1972 Sea Doyle Anak Betawi (Doel the Betawi Boy) film dan sekuelnya Sea Doyle Anak Modern(Bocah Bicara Doyle).

Festival untuk semua orang

Selain bioskop dan layanan streaming reguler, 2018 juga menawarkan banyak festival film bagi peserta Indonesia yang menginginkan sesuatu yang lebih dari apa yang ditawarkan mainstream.

Bertempat di penghujung tahun, festival paling terkenal – bersama 100% Manusia, Europe on Screen atau Madani Film Festival – adalah Jogja-NETPAC Asian Film Festival di Yogyakarta.

Tiga film diputar di festival tersebut, yang tidak ditayangkan di jaringan bioskop besar tetapi mendapat pujian kritis di kalangan penonton lokal dan internasional, yaitu Ravi El Parwani. 27 Mei langkahRuby Ertanto Avi Mariam dan Garen Nugroho Kenangan tentang tubuhku.

Pemenang hadiah

Di antara film-film terbaik, tetapi yang paling tidak sukses secara komersial, tahun ini bisa dibilang film horor Timo Tjahjanto. Cypillum Lucifer Mengbut (The Devil May Take You), film mengerikan yang dibintangi Pevita Pearce, Chelsea Islan, dan Edwin’s Aruna dan Lidahania (Aruna dan lidahnya).

Diane Sastroardoyo sebagai Aruna di Aruna dan Lidania (Aruna dan Langitnya).Diane Sastroardoyo sebagai Aruna di Aruna dan Lidania (Aruna dan Langitnya). (twitter.com/PalariFilms/File)

Aruna Ini adalah komedi romantis yang menarik yang dibintangi Diane Sastroardoyo, Hana Al-Rasheed, Nicholas Saputra dan Oka Antara. Arona tidak serta merta membalik skrip di atas formula, tetapi bahasa filmnya segar.

Aruna Film ini juga menerima nominasi Piala Citra Festival Film Awards Indonesia, termasuk Film Terbaik dan Sutradara Terbaik. Saya berbagi panggung dengan sesama kandidat seperti Marlina si pembunuh dalam empat babak Dan Yang terlihat dan yang tidak terlihat Dengan jumlah penghargaan tertinggi, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Aktris Terbaik dalam Peran Utama, Aktris Terbaik dalam Peran Pendukung dan Penata Musik Terbaik.

READ  Pengguna Pluang sekarang dapat berinvestasi di CFD Saham AS

“Saya sangat tergerak untuk melihat [Marlina cast and crew] Dea [Panendra]Younis [Pasolang]oh perancis [Xr Paat] “Dia mendapatkan kedua gelarnya,” kata Molly, yang memenangkan banyak Piala Citra Awards untuk filmnya. Fx (imajinasi).

Sebelum Piala Citra, Marlina Itu membuka banyak pintu untuk karir saya. Jadi bahkan jika saya tidak menang, saya masih akan merasa aman dengan apa yang saya dapatkan Marlina. Saya mendapatkan itu adalah bonus. Seperti yang saya katakan dalam pidato saya, untuk almarhum ayah saya, itu adalah penghargaan terbaik yang saya miliki.”

Salah satu kejutan terbesar Piala Citra adalah Gading Marten Award untuk perannya dalam film fantastis cinta untuk dijual Disutradarai oleh Andipachtyar Yusuf.

cinta untuk dijualBersamaan dengan film fiksi ilmiah TengkorakMereka adalah dua dari film teater paling mengantuk tahun ini.

Munculnya layanan siaran

cinta untuk dijual Secara khusus, ini adalah pengingat yang disambut baik bahwa akses adalah opsi untuk film-film Indonesia mengingat munculnya platform streaming yang muncul seperti Netflix, yang mengikuti Viu atau iflix sebelum mereka.

Penonton Indonesia mungkin ingat Netflix dari akun Twitter lucunya, yang membanggakan disertifikasi oleh pakar bahasa Indonesia Ivan Lanin atau dari film aslinya; Timo berdarah, menawan Malam datang untuk kitayang dirilis pada bulan Oktober.

Sementara itu berlanjut: Gading Marten (atas) dan Della Dartyan memberikan penampilan yang menyentuh dalam Love For Sale, sebuah komedi romantis pahit tentang seorang pria paruh baya yang berusaha menemukan cinta sejati.Sementara itu berlanjut: Gading Marten (atas) dan Della Dartyan memberikan penampilan yang menyentuh dalam Love For Sale, sebuah komedi romantis pahit tentang seorang pria paruh baya yang berusaha menemukan cinta sejati. (- / -)

Pertanyaan di kalangan pelaku industri saat ini adalah sejauh mana platform streaming dapat memperluas jangkauan film ke target audiens mereka dan untuk itu, Eric Sasono, kritikus film, percaya bahwa dampak layanan seperti Netflix tidak akan signifikan dalam waktu dekat. .

READ  Sea akan memperluas layanan keuangan digital dengan menggandakan pendapatan kuartal pertama menjadi $ 1,8 miliar, berita perusahaan dan pasar serta berita utama

Pertama, infrastruktur belum cukup. “Koneksi internet masih relatif mahal untuk film berkualitas tinggi,” kata Eric.

Eric menambahkan bahwa karena film dianggap sebagai acara sosial – hanya untuk kencan atau menonton di rumah, platform streaming perlu memastikan kualitas audio dan visual, agar mirip dengan sistem home theater. Saat ini menjadi norma, platform streaming bisa menjadi “alternatif serius”.

Jadi, apa selanjutnya di 2019?

Salah satu yang menarik tahun depan adalah adaptasi Kimo Stamboel dari video game Indonesia takut Dengan Jeffrey Nicholl dan Caitlin Halderman dalam peran utama.

mirip dengan C DoyleDrama keluarga TV populer tahun 1990-an Kiluarga Simara Dia akan menerima adaptasi teater, dijadwalkan untuk rilis pada bulan Januari, dengan Yandy Lorenz ditunjuk sebagai sutradara.

Akhirnya film Enam foxtrot Film aksi jutaan dolar yang diproduksi oleh Mario Cassar finisher Waralaba yang dibintangi Oka Antara, Mike Lewis dan Julie Estelle – juga akan menerima rilis teater.

Timo dan Joko sedang mengerjakan dua adaptasi buku komik: Si Puta Dari Goa Hanto Dan Gundala Putra Peter.

Goku optimis tentang langkah selanjutnya.

“Pada 2019, kemungkinan besar akan ada film-film inovatif yang bisa menaikkan standar film Indonesia dari segi teknologi dan estetika.

Ada pilihan untuk semua orang. Beberapa rumah produksi masih merangkul investasi swasta yang menyediakan lingkungan yang tidak diawasi dan tidak disiplin.

“Dari sudut pandang pembuat film, kami masih membutuhkan lebih banyak sumber daya manusia untuk bergerak maju,” kata Molly Surat.