memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Surplus perdagangan Indonesia turun di bulan Maret – jajak pendapat Reuters

JAKARTA: Indonesia kemungkinan akan mencatat surplus perdagangan kecil di bulan Maret karena tingkat pertumbuhan impor dan ekspor melambat ke bulan sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters pada hari Kamis.

Rata-rata 11 ekonom dalam jajak pendapat tersebut memprediksi bahwa ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu akan mencatat surplus perdagangan sebesar $2,89 miliar pada Maret, turun dari $3,82 miliar pada Februari.

Indonesia telah mencatat surplus perdagangan bulanan sejak Mei 2020, dengan ekspor naik lebih dari kenaikan harga komoditas dan impor tumbuh.

Keluar Maret Ekspor tumbuh sebesar 23,8% tahun-ke-tahun menjadi 34,1% sebulan sebelumnya. Impor naik 18,3 persen dari 25,4 persen di Februari.

Joshua Burtade, Ekonom Bank Permata, mengatakan surplus tersebut disebabkan oleh pemulihan aktivitas ekonomi dan peningkatan impor energi.

“Impor migas akan meningkat dalam satu atau dua bulan liburan (Ramadhan),” katanya, seraya menambahkan bahwa kenaikan tajam harga minyak dunia diperkirakan akan meningkatkan biaya impor energi.

Bulan puasa Ramadhan umat Islam dimulai pada bulan April dan puluhan ribu orang Indonesia diperkirakan akan melakukan perjalanan ke kampung halaman dan desa mereka untuk liburan Idul Fitri pada awal Mei.

Data perdagangan Maret akan dirilis pada hari Senin.

(Jajak pendapat Swati Nair di Bangalore; ditulis oleh Stefano Suleiman; diedit oleh Davis)

READ  Indonesia mempelajari penggunaan vaksin Sinovac, Pfizer Covit-19 untuk anak-anak