memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Surabaya penangkal munculnya hutan beton

Kota Surabaya di Indonesia mendirikan taman umum di mana orang lain telah mendirikan bangunan. Sekarang menuai manfaat kreatif, ekonomi dan pendinginan.

Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia, terkenal dengan panasnya yang menyengat. Reputasi walikota pertama kota itu, Tri Rismaharini, yang memulai perubahan lebih dari satu dekade lalu.

Kota-kota lain, yang juga mengalami efek pulau panas perkotaan, kini beralih ke Surabaya sebagai iklim yang menghangat.

Dengan tanaman hijau digantikan oleh hutan beton, efek pulau panas perkotaan mendorong suhu lebih tinggi—sebanyak 5,3 derajat. Ini secara negatif mempengaruhi kualitas tidur dan nafsu makan dan telah dikaitkan dengan depresi, diabetes, penyakit jantung dan demensia.

Stres panas di daerah perkotaan juga mempengaruhi produktivitas dan meningkatkan penyakit dan kematian terkait panas. Indonesia merupakan negara berkembang dengan 57 persen penduduk tinggal di perkotaan. Populasi perkotaan tumbuh sebesar 2,2 persen setiap tahun, menambah tekanan panas. Indonesia belum menyimpan catatan kematian akibat bahaya panas, tetapi ada bukti baru yang menunjukkan tekanan panas yang parah di pusat-pusat kota di Indonesia.

Semakin, penduduk kota di seluruh dunia dipaksa untuk mengurangi aktivitas fisik, tinggal di tempat teduh, atau menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam ruangan di lingkungan ber-AC. Tidak ada kampanye kesadaran tentang bahaya stres panas telah dilakukan di Indonesia.

Ke depan, tanpa campur tangan pemerintah daerah, titik panas yang sudah ada diperkirakan akan memanas dan meluas ke daerah tetangga. Medan dan Denpasar akan segera mengalami peningkatan indeks tekanan panas sebesar 3,1°C. Sebaliknya, di Surabaya, indeks heat stress akan segera turun sebesar 0,8 °C.

READ  Thomas Cope: Bagaimana reaksi yang kalah?

Perbedaan tersebut disebabkan oleh meningkatnya tutupan vegetasi di Surabaya. Dalam satu dekade terakhir, Surabaya telah membangun taman kota dengan fokus pada ruang publik yang kreatif. Ini juga membawa manfaat ekonomi. Satu, Taman Bungkul, melayani berbagai tujuan, termasuk mendukung pedagang kaki lima, olahraga, rekreasi dan kegiatan seni. Program Surabaya Green and Clean (SGC) telah mengubah Desa Margurukun yang sebelumnya merupakan kawasan kumuh dengan tingkat kriminalitas yang tinggi. Saat ini, penduduk setempat menanam tanaman hias, dan menghasilkan kerajinan tangan dari sampah daur ulang, dengan pendapatan yang diperoleh atau diarahkan untuk ekowisata yang berkelanjutan.

Karena perubahan iklim, penghijauan perkotaan adalah intervensi rendah penyesalan yang memberikan manfaat yang relatif signifikan dengan biaya lebih rendah. Pemurnian udara, pengendalian banjir, ruang rekreasi, penyerapan karbon dioksida, dan produksi makanan hanyalah beberapa layanan yang dapat diberikan oleh tanaman perkotaan.

Hukum Indonesia mensyaratkan bahwa setidaknya 30 persen wilayah perkotaan dialokasikan untuk ruang terbuka hijau. Undang-undang ini juga berlaku untuk Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten dan Wilayah. Namun tidak semua pemerintah daerah menjadi prioritas utama, sebagian lebih mengutamakan pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. Surabaya telah mencoba untuk mencapai kedua hal – menetapkan tujuan ruang terbuka hijau dalam rencana induknya dengan 20 persen ruang publik dan 10 persen ruang pribadi. Dengan ruang terbuka hijau publik sebesar 20,75 persen pada tahun 2015, kebijakan ini telah sesuai dengan peraturan nasional, dan dilaksanakan serta ditegakkan secara efisien. Meskipun ruang hijau perkotaan ini tidak secara tegas dimaksudkan untuk mengurangi tekanan pulau panas perkotaan, langkah tunggal dengan banyak manfaat ini dapat mengurangi tekanan panas di Surabaya, memberikan inspirasi bagi kota-kota lain di Indonesia dan di seluruh dunia.

READ  Rantai kopi Indonesia Kopi Kenangan menjadi unicorn Asia Tenggara terbaru

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)