memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Super, sebuah startup perdagangan sosial di Indonesia, mengumpulkan $ 28 juta yang dipimpin oleh SoftBank Ventures Asia

Tim pendiri Super di Gunung Bromo, Jawa Timur

Tim pendiri Super di Gunung Bromo, Jawa Timur. Kredit gambar: Luar biasa

Di Indonesia, kebutuhan sehari-hari seringkali lebih mahal di kota-kota kecil dan daerah pedesaan. Luar biasa Co-founder dan CEO Stephen Wongsordigo mengatakan perbedaan harga dapat berkisar dari sekitar 10% hingga 20% di kota Tier 2 dan Tier 3, hingga hampir 200% di kabupaten timur. Super menggunakan perdagangan sosial dan rantai logistik yang disederhanakan untuk menurunkan biaya barang dagangan. Startup ini mengumumkan hari ini bahwa mereka telah mengumpulkan $ 28 juta IPO Seri B yang dipimpin oleh SoftBank Ventures Asia.

Pendukung kembali lainnya termasuk Amasia, Insignia Ventures Partners, Y Combinator Continuity Fund dan Co-President Bain Capital Stephen Pagliuca, sementara mitra dari DST Global dan TNB Aura berinvestasi untuk pertama kalinya.

Ini membuat total pendanaan yang dikumpulkan sejauh ini menjadi lebih dari $ 36 juta, yang menurut perusahaan merupakan dana terbesar yang dihimpun oleh startup Indonesia sejauh ini.

Super, yang berpartisipasi dalam grup musim dingin Y Combinator 2018, terutama berfokus pada kota besar atau kota kecil dengan PDB per kapita $ 5.000 atau kurang. Saat ini beroperasi di 17 kota di Jawa Timur, memiliki jaringan ribuan agen atau reseller dan ratusan ribu pembeli akhir. Perusahaan akan menggunakan pendanaan baru untuk menggandakan kehadirannya di wilayah tersebut dan diluncurkan di provinsi lain di Indonesia tahun ini. Ini juga akan memperluas kategori produknya di luar FMCG dan mengembangkan merek yang baru saja diluncurkan, SuperEats.

Wongsoredjo mengatakan kepada TechCrunch bahwa tujuan akhir Super adalah untuk “membangun grup Walmart di Indonesia tanpa toko ritel dan memanfaatkan sisi perdagangan sosial untuk membangun model yang berkelanjutan”, mirip dengan cara Pinduoduo menjadi salah satu perusahaan e-niaga terbesar di Tiongkok oleh fokus di kota-kota Kecil.

READ  Mola TV mengklik Viaccess-Orca untuk memonetisasi siaran video EPL Anda Keamanan | Berita

Wongsordejo mengatakan harga barang konsumsi lebih tinggi di kota-kota kecil dan daerah pedesaan karena dua alasan. Yang pertama adalah bahwa pesanan dari kota-kota kecil lebih mahal untuk dipenuhi, karena biaya rantai pasokan meningkat, dibandingkan dengan pesanan yang lebih besar, dan yang kedua adalah infrastruktur yang menyulitkan produsen dan merek FMCG untuk mengangkut barang ke daerah pedesaan, sehingga pasokan tidak memenuhi permintaan.

Super mengoperasikan gudang pusat, bersama dengan hub yang lebih kecil yang lebih dekat dengan pembeli. Sebagian besar produk Super dipasok oleh merek FMCG regional, dan pesanan massal dikirim ke dealer, yang pada gilirannya mengirimkan pesanan ke pembeli. Ini menurunkan harga dengan membuat rantai pasokannya lebih efisien dan memungkinkannya memenuhi pesanan dalam waktu 24 jam tanpa bergantung pada penyedia layanan logistik pihak ketiga.

Perusahaan perdagangan sosial lainnya di Indonesia termasuk KitaBeli, ChiliBeli, dan Woobiz. Wongsoredjo mengatakan, Super telah merintis melayani kota-kota kecil dan pedesaan karena tidak fokus di Jabodetabek atau Jabodetabek. Kantor pusat dan tim operasi intinya juga berlokasi di luar kota-kota besar.

“Kami percaya bahwa dengan tidak memiliki gapodtabec dalam DNA kami, kami dapat membangun produk perdagangan sosial yang unik dengan sentuhan super lokal untuk melayani masyarakat pedesaan dengan lebih baik,” tambah Wongsordejo. “Kami ingin mengejar sisa dari 90% pasar yang masih belum ditembus dengan baik.”

Dalam sebuah pernyataan, mitra SoftBank Ventures Asia Cindy Jain mengatakan, “Kami terkesan dengan pengetahuan dan komitmen Tim Super yang mendalam untuk daerah tertinggal di Indonesia, dan kami yakin tim lokal seperti mereka akan diperlengkapi dengan baik untuk menavigasi dan membangun platform di pasar lokal ini. “

READ  Kelly Clarkson remembers the American Idol days: 'People were really mean to us'