memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Sukmawati Sukarnaputri pindah agama dari Islam ke Hindu

Selasa (26 Oktober), Sukmavathi Sukarnoputri dilakukan Upacara ‘Sudhi Vadani’ dan secara resmi berpindah dari Islam ke Hindu. Upacara berlangsung pukul 09.30 WIB Pali Singaraja Agung Tanah kelahiran keluarga, di Kabupaten Puleleng di Singaraja, Bali.

Sukarnobutri adalah putri Sukarno, presiden pendiri Indonesia, dan istri ketiganya, Fatmawati. Ia juga merupakan adik dari Megawati Sokornoputri, Presiden ke-5 Indonesia. Ia menikah dengan Arya Mangunekara IX, presiden Asosiasi Gulat Kanjeng, tetapi bercerai pada tahun 1984.

Ritual dimulai Senin (25 Oktober) dan berakhir Selasa pagi. Upacara itu bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke-70. Sebelum pindah agama, ia menerima restu dari saudara perempuannya Meghavati Sokornoputri. Sukmavathi Sukarnoputri menulis surat yang mengatakan bahwa akan sulit untuk mencapai Meghavati dan sebagainya. Surat Untuk dia. Keputusannya juga didukung oleh Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia (PDI-P). Dia mengatakan bahwa agama adalah masalah pribadi dan tidak penting untuk mengkritik orang.

Jr. Mad Arsana dipimpin oleh Sudhi Vadana Informasi Tidak ada orang luar yang diundang dan itu adalah urusan keluarga dekat. Dia mengatakan bahwa Sukmawati Sukarnoputri adalah seorang sarjana Hindu dan bahwa pertobatannya adalah proses yang panjang. Arya Vedakarna, ketua Sukarno Center di Bali, telah dipercayakan oleh Sukmavathi Sukarnoputri untuk menjalankan acara tersebut dengan lancar. “Ibu Sukmawati kembali ke agama Hindu atas dasar petunjuk nenek moyang dan atas dasar proses spiritual,” tambahnya.

Keputusan Sukmavati untuk memeluk agama Hindu dipengaruhi oleh neneknya Ida Ayu Neoman Roy Srimpen dari Bali. Ia didukung oleh saudara-saudaranya Guntur Sokarnoputra dan Guru Sokarnaputra dan saudara perempuannya Meghavati Sokarnaputra. Anak-anaknya Muhammad Putra Pervira Uttama, Pangeran Hario Poundrajarna Sumatra Jeevanekara dan pegulat Ratan Ayu Putri Srinivas juga menerima keputusannya.

READ  GoTo start-up Indonesia akan mengumpulkan $ 28,5 miliar dalam penggalangan dana terbaru

Apa itu Festival Sudhi Vathani?

Dilaporkan, Sudhi Vathani adalah upacara di mana seseorang mengekspresikan keyakinannya pada agama Hindu dan melakukan pemurnian diri. Untuk berpartisipasi dalam upacara, seseorang harus mematuhi prinsip-prinsip agama dan kewajiban hukum mutlak Hindu. Yang terakhir melibatkan penandatanganan di atas kertas bermaterai, menegaskan kembali bahwa perubahan itu disengaja dan tidak dipaksakan. Surat yang ditandatangani di atas materai untuk mengamalkan agama Hindu tanpa paksaan.

Gerbang Kawasan Peninggalan Sukarno, foto via CNN Indonesia

Sebelum itu, mereka yang ingin masuk agama Hindu harus membuat surat lamaran ke Imamat Hindu Dharma Indonesia setempat dan menyerahkan foto dan fotokopi kartu identitas mereka. Untuk pengambilan sumpah, harus ada saksi selama acara berlangsung. Tidak ada batasan usia yang ditetapkan untuk individu yang tertarik karena diyakini sebagai upacara pembersihan internal dan eksternal. Ketika secara resmi masuk agama Hindu, orang tersebut harus memenuhi semua ajaran.

Nubuat Akhir Islam di Indonesia

Sukmawati adalah salah satu pemeluk agama Hindu terkemuka di negara itu, yang menyangkal keyakinannya pada Islam. Banyak orang Hindu percaya bahwa ini adalah awal dari ramalan yang diucapkan pada tahun 1478 oleh pendeta Hindu spiritualis Saptapalan. Dia mengutuk Raja Prawijaya V karena masuk Islam. Dia harus kembali setelah 500 tahun pada saat bencana alam dan korupsi politik. Pendeta Maya meramalkan bahwa Nusantara akan terbebas dari cengkeraman Islam dan kejayaan agama Hindu Jawa akan dipulihkan.

Dia menubuatkan, “Tuanku, Anda harus memahami bahwa jika Anda masuk Islam, keturunan Anda akan menderita, dan orang Jawa (mereka yang memahami guru Jawa) akan meninggalkan Jawa (atau kehilangan karakter Jawa mereka) dan orang Jawa harus mengikutinya. negara-negara lain. Tapi suatu hari, seorang Jawa (Javi) akan mengerti dunia. Sebelum berpisah, Saptapalan mengingatkan, “Setelah 500 tahun saya akan kembali dan memulihkan spiritualitas di seluruh Jawa. Pendusta akan berkurang, mereka akan menjadi makanan bagi setan, dan saya tidak akan puas sampai mereka semua hancur.

READ  Upaya untuk merebut kembali kumbang Indonesia akan menghemat miliaran biaya kebakaran hutan - ruang waktu

Dia memperingatkan orang-orang Indonesia tentang kebangkitannya, dengan mengatakan, “Ketika Gunung Merapi meletus dan jatuh di barat daya dengan bau abu dan abu vulkanik yang mengerikan, itu adalah sinyal bahwa saya akan segera datang.” Menariknya, pada tahun 1978, candi Hindu modern dibangun di negara pulau itu. Banyak Muslim masuk kembali ke agama Hindu, selama waktu itu Gunung Semeru meletus. Orang-orang Hindu percaya bahwa ramalan Saptapalan itu benar.