memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Studi tersebut mengatakan vaksin COVID-19 menawarkan perlindungan bagi wanita hamil dan menyusui – dan bayi baru lahir

ATLANTA (CNN) – Vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna COVID-19 efektif pada wanita hamil dan menyusui, yang dapat memberikan antibodi pelindung kepada bayi baru lahir, menurut penelitian yang diterbitkan Kamis di American Journal of Obstetrics and Gynecology.

Para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts, Rumah Sakit Brigham dan Wanita, Institut Ragoon di MGH, MIT, dan Harvard mempelajari 131 wanita yang menerima vaksin Pfizer / BioNTech atau Moderna COVID-19. Dari partisipan, 84 hamil, 31 menyusui, dan 16 tidak hamil. Sampel dikumpulkan antara 17 Desember 2020 dan 2 Maret 2021.

Kadar antibodi yang diinduksi vaksin sama pada wanita hamil dan menyusui, dibandingkan dengan wanita tidak hamil. Tim mencatat bahwa tingkat antibodi “jauh lebih tinggi” dibandingkan yang dihasilkan dari infeksi virus Corona selama kehamilan.

“Vaksin ini tampaknya sangat efektif pada wanita-wanita ini,” kata salah satu peneliti, Galette Alter, seorang profesor kedokteran di Ragone Institute.

Selain itu, tim menemukan bahwa wanita memberikan antibodi pelindung kepada bayi mereka yang baru lahir, yang diukur dalam ASI dan plasenta.

“Hampir semua ibu mendapatkan tingkat antibodi yang sangat baik untuk bayinya,” kata Alter, menambahkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami berapa lama antibodi pelindung ini bertahan pada bayi baru lahir.

Peserta menggunakan alat V-safe dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, yang memungkinkan orang yang telah menerima vaksin COVID-19 untuk melacak reaksi mereka. Alter mengatakan mereka tidak menemukan bukti lebih banyak efek samping atau efek samping yang parah pada wanita hamil dan menyusui dibandingkan pada populasi umum.

Sementara tim menemukan tingkat antibodi yang serupa pada wanita yang divaksinasi dengan dua vaksin tersebut, Alter mengatakan mereka menemukan tingkat antibodi IgA yang lebih tinggi pada wanita hamil yang menerima vaksin Moderna. Dia mengatakan bahwa jenis antibodi khusus ini dapat diteruskan secara lebih efisien kepada anak-anak untuk jangka waktu yang lebih lama.

Alter mencatat, “Ada alasan untuk percaya bahwa tingkat kekebalan IgA yang lebih tinggi mungkin lebih melindungi.” Dia mengatakan penelitian lebih lanjut tentang temuan ini dapat membantu membuat keputusan politik tentang vaksin yang digunakan untuk wanita hamil.

Penelitian terbaru juga menemukan bahwa vaksin mRNA meningkatkan antibodi pada wanita hamil yang dapat diturunkan ke bayinya, meskipun ini adalah studi vaksin terbesar pada wanita hamil hingga saat ini. Wanita hamil dan menyusui tidak dimasukkan dalam uji klinis primer vaksin.


Ini adalah kebutuhan yang mendesak, karena kami tidak hanya melindungi satu orang dalam upaya vaksin ini, kami melindungi dua orang pada saat yang bersamaan.

Galette Alter, profesor kedokteran di Ragone Institute


Dengan tidak adanya data untuk membantu menginformasikan keputusan wanita hamil tentang mendapatkan vaksin melawan COVID-19, Alter mengatakan para peneliti, ibu baru dan ibu hamil – terutama petugas kesehatan – telah bertindak untuk mengisi kekosongan.

“ MGH dan Brigham mulai berbicara dengan petugas layanan kesehatan yang memenuhi syarat yang divaksinasi yang juga hamil dan membuat studi untuk memberdayakan wanita hamil dengan kemampuan untuk melacak reaksi mereka, tetapi juga untuk mengembangkan data yang secara fundamental dapat membantu seluruh dunia mendekati vaksinasi dan kehamilan untuk pertama kali. Setelah cara kolektif semacam ini.

“Itu benar-benar hanya kekuatan yang harus diperhitungkan, baik dari perspektif OB-GYN / penyedia, tetapi juga dari komunitas,” kata Alter. “Itu sangat menginspirasi.”

Menurut CDC, wanita hamil dengan COVID-19 berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah dan mungkin berisiko lebih besar mengalami hasil negatif, seperti persalinan prematur. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan pihaknya berharap untuk mempelajari keamanan vaksin pada sekitar 13.000 pembawa masing-masing dari tiga vaksin yang disetujui untuk virus Corona. Agensi akan menggunakan catatan kehamilan spesifik V-safe, yang mencatat sekitar 3.612 wanita hamil, pada 22 Maret.

Alter berkata, “Ini adalah kebutuhan yang mendesak, karena kami tidak hanya melindungi satu orang dalam upaya vaksin ini, kami melindungi dua orang pada saat yang sama.”

The-CNN-Wire ™ & © 2021 Cable News Network, Inc. , Perusahaan Time Warner. Seluruh hak cipta.

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  Pasokan vaksin melebihi permintaan di Bear River Health, Utah