memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Stok Lebih Banyak Dari Yang Bisa Kami Jual – Suzuki Dump

oleh: maddy scordia

Persepsi pelanggan adalah kenyataan. Meski belum sepenuhnya diputuskan, hengkangnya Suzuki dari MotoGP sepertinya semakin hari semakin terasa. Para pengendara tampak muak dengan keadaan mereka, dan begitu pula tim mereka. Sebagai konsumen, cara Suzuki menangani perpisahan ini membuat saya merasa bahwa sebagai merek, mereka benar-benar hilang dari tren. Mereka terlihat tidak dapat dipercaya dari sudut pandang konsumen. Ini adalah waktu yang sangat menakutkan bagi semua orang yang terlibat. (Hanya di antara kami, Alex Espargaro mengatakan dia senang menjadi motor terbaik di grid pada tahun 2023. Jadi itu hal yang baik untuknya)

Namun, muncul pertanyaan, di manakah mimpi motor Suzuki yang salah? Mereka memiliki semuanya – seorang manajer tim yang berpengalaman, seorang kepala kru yang akan melihat semuanya dan dua pebalap papan atas.

Jawabannya hanya terletak pada ketidakmampuan Suzuki untuk melihat gambaran besar – sebuah pelajaran yang ibu saya ajarkan pada saya di usia yang sangat muda … jangan pernah menghabiskan uang Anda, itulah yang dilakukan para suami. Atau lebih dekat ke percakapan ini, gembala.

Anda sebagai konsumen sudah tahu cara mengisi bagian yang kosong –

Apa arti Yamaha bagi Anda? raksasa.

Apa arti Honda bagi Anda? Repsol.

Apa arti KTM bagi Anda? Banyak pilihan Red Bull.

Datang Suzuki ke MotoGP tanpa sponsor tunggal lebih dari memalukan. Jika tujuan mereka sebagai merek dan sebagai produsen adalah untuk menjual lebih banyak sepeda motor di Asia Tenggara, khususnya Indonesia, mereka mungkin akan mencari mitra dengan merek Indonesia, bukan perusahaan bir Spanyol. Ini adalah sesuatu yang telah diterapkan oleh banyak tim lain dengan sukses besar, jadi bagaimana Suzuki melewatkan intinya?

READ  Saat itu disebut kegilaan, pejuang lingkungan Indonesia berubah menjadi hijau bukit tandus

Sekarang sebelum Anda semua datang kepada saya dan mengatakan itu tidak relevan, saya akan meniup gelembung Anda karena Anda salah. Segala sesuatu dalam hidup ini untuk dijual. Dan balapannya tidak berbeda, meski menyenangkan untuk ditonton dan diikuti. Tim berinvestasi dalam perlombaan sebagai cara untuk meningkatkan penjualan mereka di pasar yang berbeda secara global.

Ini bisa dengan mempromosikan pengendara, sponsor, atau apa pun yang mereka kaitkan dengan Anda sebagai merek yang dapat Anda percayai. Akhir tahun 2020, meskipun ada sedikit omong kosong sejak awal, seharusnya menjadi tahun asuransi perawatan. Mereka memiliki juara dunia, pandemi global, dan seri Amazon yang akan datang, membuka kemungkinan lain bagi lebih banyak orang untuk melihat mereka di panggung global (dan lebih banyak kegembiraan untuk memberi penghargaan kepada sponsor). Para sponsor yang bisa saja mendatangkan untuk memberi makan ember bocor selama periode 3-4 tahun dibandingkan dengan kontrak standar 24 bulan seharusnya merasa fenomenal.

Bagan di bawah ini menunjukkan sesuatu yang telah berhasil dilakukan Yamaha dan Honda dengan sangat baik, melahap pasar internasional dalam penjualan sepeda. Sesuatu yang dapat dikreditkan tidak hanya untuk joki dan pembalap pemenang kejuaraan dunia mereka, tetapi ada kemitraan jangka panjang dengan merek yang mereka percayai dan oleh karena itu kepercayaan konsumen. Itu efek dominonya.

Penjualan unit sepeda motor global berdasarkan merek, tahun fiskal 2021:

Kawasaki

491000

suzuki

624,000

Yamaha

4.100.000

honda

15100100

Anda juga akan melihat di sini, ketidakmampuan Suzuki untuk menerjemahkan kemenangan balapan dan kejuaraan menjadi penjualan. Mungkin mudah untuk menyalahkan Tim Pemasaran Suzuki MotoGP, karena kami suka balapan. Tapi bukan tugas petugas pers untuk menjual sejuta sepeda motor. Selain itu, gangguan komunikasi antara markas besar Suzuki dan tim balap mereka, hanya membuat mereka harus berjuang sendiri untuk mengatasi kesenjangan pemasaran otomatis dan memberi pabrik salah satu kesalahan ketika semuanya naik.

READ  Marc Marquez menargetkan mereka yang mengatakan MotoGP bukan 'olahraga nyata' | MotoGP

Adapun Kawasaki, meskipun tidak ada hubungan di antara mereka, saya tidak tahu mengapa mereka tidak bisa menjual sepeda. Mungkin itu hanya wajah Jonathan Rhea.

Ketika berbicara tentang balap, perceraian mendadak ini tidak hanya meninggalkan rasa tidak enak di mulut Dorna dan seluruh komunitas balap, tetapi juga dengan tegas menunjukkan sekali lagi (RE: kepergian Suzuki’s Fast End of Season 2011) bahwa merek tersebut tidak memiliki arah. Dia tidak tahu siapa atau apa yang dia wakili. Ketika Anda membela semua orang, Anda tidak membela siapa pun. Sama sekali tidak ada yang istimewa dari Suzuki di mata konsumen, karena setiap kali mereka mengarang dongeng, mereka memberikan akhir yang ceria. Dan bukan cerita yang diinginkan, dicintai, dipercaya, atau yang paling penting dibeli orang.

Tapi di sisi lain, ada harapan. Suzuki memiliki kontrak dengan Dorna hingga 2026 dan sejujurnya itu bukan tugas Anda untuk membayar hipotek Anda ketika Anda tidak bisa… Dan mengetahui apa yang kita ketahui tentang perencana acara terbesar sepanjang masa dan mereka adalah Dorna, jika uang terlibat, mereka’ kembali tidak akan membiarkannya pergi tanpa perlawanan.

Selain menciptakan kekacauan di skuad 2023 – ini bisa menjadi hal terbaik yang pernah terjadi pada Aprilia. Akankah eksodus massal ini menjadi dorongan yang mereka butuhkan untuk tim satelit? Tak perlu dikatakan, sponsor yang tersisa setiap regu dapat mengambil bagian belakang pakaian Suzuki yang sekarat.

Leverage: Anda tidak dapat membuat kesepakatan tanpanya.