memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Sony Music Publishing diluncurkan di Indonesia, dipimpin oleh General Manager Anti Ariandini

Lebih dari 270 juta Orang, populasi Indonesia empat kali lipat dari Inggris dan hampir 60 juta lebih sedikit dari Amerika Serikat.

Dari 270 juta ini, sekitar 196 juta dilaporkan Tersambung ke Internet Pada tahun 2019 terjadi peningkatan sebesar 14,6% dibandingkan tahun 2018.

Meskipun penetrasi internet negara tersebut meningkat dan akses pasar Spotify pada tahun 2016, menurut statistik IFPI, Indonesia masih berada di urutan ke-33 dalam daftar pasar musik rekaman terbesar secara global pada tahun 2019, menghasilkan $ 48,2 juta setahun – meningkat. Dari 9,4% per tahun pada tahun.

Peran negara di pasar musik global mungkin akan segera berubah, menyusul berita peluncuran Sony Music Publishing di Indonesia (SMPI) hari ini.

[Correction: An earlier version of this article, via a Sony press release, suggested this is the first time that an international/major publishing company has established itself in Indonesia. However, Universal Music Publishing Group and Warner Chappell have both run offices in Indonesia for some time.]

Menurut rilisnya, SMPI independen, yang dipimpin oleh General Manager Anti Ariandini, akan “berdedikasi untuk mengembangkan dan mempromosikan pencipta lagu Indonesia secara lokal dan di seluruh dunia”.

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa SMPI juga akan bekerja sama dengan Sony Music Entertainment Indonesia (SMEI), penerbit musik dan asosiasi lainnya “untuk memperkuat jaringan dan kemitraan internasional dari komposer dan pencipta lagu Indonesia, serta mengembangkan proyek kreatif baru yang menyatukan dunia dan Indonesia. . Repertoar daya tarik lokal dan global. “

Ariandini, yang memiliki pengalaman lebih dari satu dekade untuk peran tersebut, dengan keahlian di bidang musik dan e-commerce, akan fokus pada perluasan peluang bisnis dan kreatif perusahaan baru di pasar Indonesia.

READ  Final BRA vs ARG disiarkan secara gratis di 122 negara

Ia memulai karirnya sebagai Publishing Director untuk Universal Music pada tahun 1997 dan kemudian EMI Music Indonesia pada tahun 2004, di mana ia bekerja hingga penutupannya pada tahun 2008.

Dia kemudian pindah ke sektor teknologi, di mana dia menghabiskan hampir empat tahun di Huawei Indonesia dan Baidu Technology sebagai manajer regional.

Pada 2015, didirikan Asosiasi E-Commerce Indonesia, idEA, setelah itu bergabung dengan Asosiasi Fintech Indonesia sebagai Sekretaris Jenderal pada 2019.

“Kami sangat senang dapat meluncurkannya di Indonesia.”

Jay Henderson, Penerbitan Musik Sony

“Kami sangat senang bisa meluncurkannya di Indonesia,” kata Jay Henderson, Presiden Sony Music Publishing.

“Sebagai perusahaan penerbitan internasional pertama yang hadir di negara ini, kami berharap dapat mengembangkan karir pencipta lagu Indonesia, termasuk secara lokal, di seluruh Asia dan di seluruh dunia.

“Kami juga menantikan banyak peluang yang dapat diciptakan pasar yang menarik dan menarik ini untuk daftar penulis lagu global kami.”

“Mendirikan untuk pertama kalinya sebuah perusahaan penerbitan internasional dan independen yang berspesialisasi di dalam negeri yang dapat bekerja sama dengan berbagai perusahaan rekaman, penerbit dan asosiasi musik, merupakan keuntungan besar bagi pencipta lagu dan komposer Indonesia.”

Carol Ng, Penerbitan Musik Sony

“Dengan perluasan pasar digital di Indonesia, untuk pertama kalinya didirikan perusahaan penerbitan internasional dan independen yang berspesialisasi di dalam negeri yang dapat bekerja sama dengan berbagai perusahaan rekaman. Penerbit dan asosiasi musik, ini merupakan keuntungan besar,” kata Carol Ng, Direktur Pelaksana Regional Sony Music Publishing di Asia. Untuk pencipta lagu dan komposer Indonesia. “

“Ini adalah perkembangan yang menarik untuk menciptakan Sony Music Publishing di Indonesia untuk artis dan penulis lagu kami.”

Ariel Fung, Sony Music Entertainment Asia Tenggara

Ariel Fong, Wakil Presiden Eksekutif Sony Music Entertainment Asia Tenggara, menambahkan: “Ini merupakan perkembangan yang menarik untuk menciptakan Sony Music Publishing di Indonesia untuk artis dan penulis lagu kami.

READ  Neil Young sells 50 percent of the copyright in his entire song catalog to the investment fund

“Dengan pesatnya pertumbuhan musik Indonesia, semakin banyak penulis lagu yang mencari perusahaan penerbitan musik independen dengan pengalaman dan jaringan global bernilai tinggi.”

“Saya senang dengan proyek dan inisiatif yang akan datang yang akan kami umumkan dalam beberapa bulan mendatang.”

Penghitung Ariandini

Ariandini berkata: “SMPI akan mempertemukan yang terbaik dari kedua dunia SMP dan SMEI.

“Kombinasi pengalaman dan jangkauan mereka memungkinkan kami untuk memberikan penawaran baru yang luar biasa kepada penulis lagu dan komposer Indonesia, termasuk potensi kolaborasi dan proyek penulisan bersama.

“Saya senang dengan proyek dan inisiatif yang akan datang yang akan kami umumkan dalam beberapa bulan mendatang.”


Peluncuran Sony Music Publishing Indonesia dilakukan setelah Sony Music Publishing melakukan rebranding dari nama sebelumnya Sony / ATV bulan lalu.Musik bekerja di seluruh dunia