memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Soal protokol kesehatan masih ada menjelang Pekan Olahraga Papua

Beberapa event olahraga internasional yang seharusnya diselenggarakan oleh Indonesia tahun ini ditunda karena pandemi yang berkepanjangan.

Acara terakhir yang ditunda adalah Piala Asia AFC yang rencananya akan digelar pada 17-29 Agustus 2021. Pada Desember tahun lalu, FIFA membatalkan rencana penyelenggaraan Piala Dunia U-20 di Indonesia, dan kembali menunda acara tersebut. Hingga 2023.

Meskipun penggemar olahraga sedih dan kecewa dengan tindakan tersebut, tindakan tersebut diperlukan untuk melindungi masyarakat dari COVID-19, mengingat terkadang jumlah infeksi yang tinggi dan tingkat vaksinasi yang rendah. Baru-baru ini, situasinya telah berubah, dengan pemerintah mendorong program vaksinasi massal untuk membangun kekebalan kelompok.

Situasi di Vietnam adalah contoh kebutuhan untuk mempercepat vaksinasi. Sementara Vietnam berhasil mengendalikan epidemi, kemudian menyadari bahwa varian virus baru tidak dapat diatasi hanya dengan pembatasan sosial, tetapi membutuhkan tingkat vaksinasi yang tinggi.

Negara ini juga telah berusaha untuk menunda SEA Games, yang dijadwalkan berlangsung dari 21 November hingga 2 Desember tahun ini. Pada tanggal 8 Juli, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara setuju untuk menerima permintaan Vietnam untuk menunda Olimpiade Angkatan Laut ke tahun depan.

Sebaliknya, setelah menunda Pekan Olahraga Nasional di Papua setahun lalu, pemerintah Indonesia memutuskan untuk melanjutkan acara tahun ini.

Ini mungkin tampak seperti keputusan yang berani; Namun, pemerintah mungkin telah mempertimbangkan semua aspek acara, terutama protokol kesehatan, yang menjadi bagian penting dalam penyelenggaraan acara olahraga di tengah pandemi.

Protokol kesehatan sendiri telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari setiap turnamen atau kompetisi yang diadakan baik oleh negara maupun organisasi olahraga.

Beberapa tempat seperti Eropa dan Amerika Serikat mengadakan acara tanpa penonton ketika tingkat infeksi tinggi, meskipun mengikuti protokol kesehatan yang ketat. Namun, protokolnya tidak seketat sebelumnya, mengingat tingkat vaksinasi di negara-negara baru-baru ini mencapai jumlah yang dibutuhkan untuk membangun kekebalan kelompok.

READ  Penyelidik: Perekam suara kokpit berhasil diunduh dari pesawat Indonesia yang jatuh

Namun, di beberapa bagian wilayah tersebut, aturan untuk mencegah penularan, seperti memakai masker dan menjaga jarak fisik, tetap berlaku, seperti yang terlihat pada kualifikasi Piala Dunia Eropa, termasuk di stadion Algarve di Portugal, saat menghadapi Portugal. Republik Irlandia Kamis pagi.

Pandemi yang semakin serius membuat vaksin menjadi bagian penting dalam pengendalian penularan COVID-19.

Berita terkait: Tingkat vaksinasi di wilayah co-hosting PON kurang dari 50%

Sementara itu, Jepang, di sisi lain, menuntut pembatalan Olimpiade Tokyo, karena rendahnya tingkat vaksinasi ditambah dengan kehadiran varian baru yang lebih menular. Namun demikian, pertunjukan tetap berlanjut, meskipun di bawah protokol sanitasi yang ketat.

Bahkan, ada upaya untuk mengirim pesan kepada dunia bahwa Jepang tidak ingin terus menyerah dan menderita karena wabah tersebut. Ambisi ini dilakukan dengan protokol kesehatan yang sangat ketat, hingga Olimpiade Tokyo digelar dalam sistem bubble. Pada dasarnya, orang-orang acak yang tidak terkait dengan Olimpiade itu sendiri tidak dapat bergabung untuk menonton acara tersebut.

Namun, penerapan protokol kesehatan yang ketat telah menuai pujian dari banyak pihak di Jepang. Tindakan mereka bahkan dianggap sebagai tolok ukur turnamen atau kompetisi olahraga mendatang oleh banyak negara dan organisasi olahraga, termasuk Australia, yang akan menjadi tuan rumah Olimpiade Brisbane 2030.

China juga telah mengisyaratkan keberhasilan Olimpiade Tokyo dengan menjanjikan bahwa Olimpiade Musim Dingin 2022 akan berlangsung sederhana dan sederhana, tetapi tetap mempertimbangkan aspek kesehatan dan keselamatan.

peta jalan

Jepang pertama kali mengumumkan protokol kesehatan untuk Olimpiade Tokyo pada 28 April 2021 di situs web olimpiade.comTiga bulan sebelum Olimpiade Tokyo dan dua bulan sebelum versi Delta yang sangat menular mulai menghantui Jepang.

READ  Saina Nihawal melukai sendi pinggul dan melukai pensiunan; Orang Indonesia dipaksa mundur

Kemudian protokol direvisi sebulan sebelum acara. Mereka secara khusus membahas tujuh kelompok yang berpartisipasi dalam Olimpiade.

Ada protokol 70 halaman untuk atlet dan ofisial. Ada protokol untuk pers yang meliput acara tersebut, yang berjumlah 68 halaman. Ada juga protokol 68 halaman untuk penyiar, protokol 64 halaman untuk staf pendukung, protokol 64 halaman untuk mitra pemasaran, dan protokol 68 halaman untuk federasi olahraga.

Meskipun isinya tidak jauh berbeda, pedoman tersebut sudah diketahui luas jauh sebelum atlet, ofisial, dan orang-orang yang terkait langsung dengan Olimpiade, termasuk wartawan, tiba di Jepang untuk menghadiri Olimpiade.

Dengan cara ini, semua orang tahu apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan, tidak hanya selama Olimpiade, tetapi juga sebelum dan sesudah Olimpiade.

Dalam batas tertentu, protokol kesehatan Olimpiade Tokyo menjadi acuan bagi penyelenggara event olahraga di manapun, termasuk event Pekan Olahraga Nasional di Papua, tentang bagaimana menyikapi ancaman COVID-19 secara serius.

Berita terkait: Percepatan Vaksinasi COVID-19 di empat grup PON di Papua

Ketua Panitia Pengawas dan Pengarah Pekan Olahraga Nasional Papua Mayjen TNI Mayjen Suarno memaparkan protokol kesehatan untuk acara tersebut dalam diskusi virtual FMB9 pada pertengahan Agustus lalu. Informasi rinci tentang protokol kesehatan telah tersedia di situs web Pekan Olahraga Nasional, dan dapat diakses oleh semua orang.

Berdasarkan hal tersebut, banyak pertanyaan mengenai protokol kesehatan Pekan Olahraga Nasional dapat diajukan. Misalnya, bagaimana pihak-pihak yang terkait dengan Pekan Olahraga Nasional, selain atlet, seperti wartawan, bisa sukses di ajang ini dengan tetap mengikuti protokol kesehatan?

Itu bisa dimulai dari hal-hal kecil, seperti menerapkan kebijakan satu kamar satu orang. Akan berisiko dan kontraproduktif jika satu kamar menampung lebih dari satu orang. Apalagi, belum ada kepastian apakah kompetisi akan digelar dengan sistem bubble atau tidak, meski Kementerian Kesehatan telah merekomendasikan agar Pekan Olahraga Nasional Papua digelar tanpa penonton.

READ  Kapan dan di mana menyaksikan pertandingan Levante melawan Barcelona

Namun, jika mereka tidak menggunakan sistem bubble, bagaimana sistem pelacakan kontak akan diterapkan dan seberapa sering tes COVID-19 akan dilakukan? Tanpa gelembung, akan ada kontak dengan pihak luar yang tidak terkait langsung dengan Pekan Olahraga Nasional, termasuk penonton.

Akankah panitia secara terbuka mengungkapkan berapa banyak orang yang telah terpapar COVID-19 tanpa terlalu banyak merinci nama atau cabang olahraga tersebut, seperti yang terjadi di Olimpiade Tokyo dan acara olahraga internasional lainnya?

Lalu bagaimana dengan aturan kelanjutan kompetisi jika di tengah-tengahnya ada peserta yang terpapar virus atau berada dalam jangkauan kontak individu yang terinfeksi? Bagaimana dengan orang-orang yang datang dan pergi sebelum dan sesudah Pekan Olahraga Nasional. Haruskah mereka dikarantina?

Semua pertanyaan tersebut layak untuk dipelajari, agar tercipta keselarasan antara keberhasilan kompetisi dan penerapan protokol kesehatan yang efektif dan ketat.

Jika dua hal ini dapat digabungkan, Pekan Olahraga Nasional Papua akan mengirimkan dua pesan penting: agar Indonesia dapat menyelenggarakan event olahraga, serta menjaga tingkat paparan COVID-19 seminimal mungkin.

Ini juga akan menjadi pesan dan warisan yang baik bagi generasi mendatang mengenai cara bangsa menghadapi pandemi. Mereka bisa menjadi referensi bagi mereka, terutama saat melakukan aktivitas di tengah pandemi di masa depan.

Berita terkait: PON 2020 kemungkinan akan digelar tanpa penonton