memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Snake Eyes: Ulasan GI Joe Origins – Spin-off game ini tidak cukup menyenangkan | Film aksi dan petualangan

FAtau semua kesombongan pada makanan cepat saji, McDonald’s agak menghormati keseragaman dan konsistensi produknya, dan pengetahuan yang meyakinkan bahwa Big Mac akan terasa sama di Spanyol, Afrika Selatan atau Swiss. Tetapi turis Amerika yang penasaran yang memutuskan untuk menggunakan makan siang di luar negeri untuk menyelidiki waralaba Mickey D yang dikelola orang asing akan menemukan bahwa sementara makanan pokok pada menu tetap tidak berubah, tambahan halus telah merayap ke piring bercahaya di atas meja. Di Jepang, misalnya, pecinta kuliner pemberani dapat mencicipi hidangan lokal seperti ebi filet prawn fritters atau chocolate fries dengan saus. Semuanya akrab dengan nyaman dalam sedikit kesegaran, hanya cukup berbeda untuk menambahkan rasa ringan pada campuran kesamaan.

Itu sama panjang dan pendeknya dengan Snake Eyes yang baru, sebagian besar produk Hollywood yang dapat dipertukarkan yang memiliki sedikit bakat regional Asia. Robert Schwentke hadir sebagai film episodik dan prekuel dari sepasang foto/iklan permainan panjang Rah-rah Action GI Joe dari tahun 2009 dan 2013, cukup lama sehingga tidak ada yang berhutang budi pada arsitektur yang rumit untuk kontinuitas yang harus didukung dan diperluas. Resident Joe’s resident ninja (Henry Golding)’s Snake Eyes (Henry Golding) latar belakang mengambil bentuk pertunjukan seni bela diri yang terinspirasi oleh bioskop Jepang dan jidaijiki Cina, ini adalah perpaduan yang pas untuk film berlatar Tokyo, menampilkan aktor Malaysia dan Indonesia , diatur untuk menunjukkan rilis di pasar Cina yang menguntungkan. Bahasa internasional yang menyatukan tujuan ini di seluruh pan-Asia Pasifik adalah kekalahan, yang disajikan di sini dengan keriangan kreatif, meskipun dengan pengaruh yang lebih kecil melalui perintisan teknologi Barat.

Tahun-tahun pertama kehidupan anak laki-laki yang akan menjadi mata ular menurut genre buku berlalu, saat api balas dendam berkobar di hati mudanya dengan serangan sengit yang membunuh ayahnya. 20 tahun kemudian dan dia masih memupuk dendam itu, begitu bertekad untuk membalas dendam sehingga dia bersedia berperan sebagai agen ganda untuk Sindikat Cobra yang terkenal hanya untuk mendapatkan peluru di pembunuh ayahku. Dia telah menyusup ke klan elit Arashikage atas nama Kenta (Takehiro Hira), anak hilang yang pernah ditugaskan, dan sekarang bertekad untuk mengambilnya dengan paksa. Menjadi bagian integral dari tradisi naratif ini, kehormatan dan disiplin diri akan seimbang melawan kesombongan dan kemarahan, dan kehormatan akan diuji – kita tahu kesepakatannya dan begitu juga Ular tahu jalannya di sekitar katana. Plot akhirnya bergantung pada permata ajaib yang dapat meledakkan segalanya dengan indah dan dramatis, hanya satu contoh bagaimana skenario berdasarkan metafora yang telah teruji waktu dapat berubah menjadi salah. Karakter digambar dengan halus, sapuan praktis, semua yang boleh dan tidak boleh dilakukan, sedangkan dialog yang tidak menarik mengacu pada pertempuran klimaks sebagai “Pesta”.

Pencapaian teknis seharusnya menggambar dalam grup seperti ini, kesepakatan yang tidak dapat dipenuhi Schwentke. Serangan maut tanpa darah PG-13 tidak pernah beresonansi dengan kekuatan yang memuaskan, dan gema hampa dari set CGI yang mengerikan yang mengadu mata seekor ular dengan tiga ular besar. Terlepas dari tarikan bintang film Henry Golding yang tak terbantahkan, ia tampak seperti anak laki-laki yang cantik bersama para pemain veteran terkenal seperti Eko Uys, Andrew Koji, dan Peter Mensah. (Mungkin master perdukunan buta yang diperankan oleh Mansah bisa menjaga garpunya sendiri dalam delapan tahun lagi, seperti masa jabatan presiden.) Upaya untuk menyembunyikan terlalu banyak mungkin menjelaskan semua penembakan genggam, yang memotong koreografi menjadi potongan-potongan sampai akun akhir yang paling terorganisir. Yang paling terorganisir. Gambar Alec Baldwin di Glengarry’s Glen Ross mengunyah sinematografer Bojan Baziley: “Put. Camera. Under!”

Perlakuan ceroboh, di wajah Anda dari sosok imut di tengah antara tinju dan catur mengkhianati perkiraan mentah dari sistem studio Amerika artikel asli. Sama seperti Snake Eyes yang pertama kali mempelajari langkah-langkah sparring tanpa memanfaatkan jiwa seorang pejuang, filmnya dapat mengadopsi keunggulan seni bela diri klasik sambil kehilangan bagian-bagian yang mengandung jiwa mereka. Upaya teks kebijaksanaan tidak lebih dari frase sederhana, dan gejolak batin klan Arashikage tidak pernah mendekati apa pun seperti beban emosional. Pegangan terbang mungkin membuat ini menjadi anomali relatif terhadap kalender versi multipleks, tetapi itu harus dipahami sebagai pujian yang paling lemah, pengakuan bahwa kita sedang melihat salah satu genre film membosankan yang lebih menarik. Siapa pun yang penasaran dapat melihat salah satu dari lusinan alternatif luar biasa yang keluar dari Asia setiap tahun, yang menunjukkan betapa menyenangkannya bisnis broker di tangan yang lebih cakap. Ini adalah janji dari adegan film global, dan sekarang diragukan: bahwa yang terbaik dari planet ini akan disebarkan untuk dinikmati semua orang, daripada pertunjukan reguler yang didedikasikan dan dikirim ke seluruh dunia.

READ  Mengatakan tidak untuk bekerja bukanlah solusi: Gungun