memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Singapura menjadi tuan rumah bagi tentara Indonesia untuk latihan fisik bilateral pertama di sini sejak pandemi COVID-19 dimulai

SINGAPURA – Angkatan bersenjata Singapura dan Indonesia pada Kamis pagi (18 November) bersama-sama menyerang sasaran di Murray Urban Training Facility di Lim Chu Kang dalam latihan bilateral pertama yang dilakukan di republik tersebut sejak dimulainya pandemi COVID-19.

Selama seminggu terakhir, mereka telah berlatih untuk operasi perkotaan dan telah melakukan peluru tajam.

Kementerian Pertahanan (Mendev) mengatakan ada juga serangkaian pertukaran profesional.

“Latihan tersebut memberikan kesempatan bagi kedua tentara untuk memperkuat hubungan pribadi dan memperdalam saling pengertian,” kata Mendev, Kamis. Interaksi ini telah meningkatkan interoperabilitas dan hubungan antar masyarakat yang kuat antara angkatan bersenjata kedua negara.

Sekitar 150 orang mengikuti latihan Safkar Indopura edisi ke-33, yang merupakan sepertiga dari 470 personel TNI yang mengikuti latihan 2019.

Mindef mengatakan semua peserta tahun ini seharusnya telah sepenuhnya divaksinasi dan terkena langkah-langkah manajemen yang aman seperti pengujian rutin yang terdaftar dan dikumpulkan oleh kelompok fungsional.

Edisi tahun lalu berlangsung sekitar waktu yang sama, yang berpuncak pada latihan di atas meja di mana para peserta latihan bekerja sama untuk mengembangkan tanggapan bersama terhadap skenario wabah.

Latihan tahun ini melibatkan pasukan dari Brigade Infanteri ke-3 Singapura, Batalyon ke-5 Resimen Infantri Singapura, dan pasukan Indonesia dari Brigade Infanteri ke-15, Komando Distrik Militer ke-3 (Kodam III), sebuah divisi regional yang meliputi provinsi Banten dan Jawa Barat.

Brigjen Goh Bei Ming, Komandan Divisi 3, Angkatan Darat Singapura, dan Mayor Jenderal Agus Subianto, Komandan Kodam 3, Angkatan Darat Indonesia, berpartisipasi dalam upacara penutupan pada hari Kamis.

Brigadir Jenderal Goh Goh mengatakan, “Latihan Safkar Indupura menyaksikan partisipasi generasi komando utama (tentara Singapura dan Indonesia), perwira, spesialis dan tentara, dan rasa saling percaya dan persahabatan yang telah kita bangun selama bertahun-tahun telah berkontribusi pada hubungan pertahanan yang dalam dan bertahan lama yang dinikmati oleh kedua pasukan kita.

READ  Media mengatakan bahwa ilmuwan vaksin Sinovac di Indonesia meninggal karena diduga terinfeksi virus Covid-19

“Dengan situasi Covid-19, tindakan pencegahan yang diperlukan telah diambil dengan menerapkan langkah-langkah manajemen aman yang ketat dan efektif untuk mencapai latihan yang aman dan terarah.”

Latihan Safkar Indopura pertama kali dilakukan pada tahun 1989. Kedua negara terlibat dalam berbagai kegiatan bilateral, termasuk latihan, kunjungan militer, pertukaran profesional dan saling menghadiri kursus.