memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Singapura mengkonfirmasi 13 kasus baru, satu di komunitas

Orang-orang berlari di sepanjang Jubilee Bridge di Marina Bay Singapura. (Foto: Al-Suhaimi Abdullah / Foto Noor dari Getty Images)

SINGAPURA – Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi 13 kasus baru COVID-19 di Singapura pada Sabtu (6 Maret), sehingga jumlah total kasus di negara itu menjadi 60.020.

Ada satu kasus baru dari infeksi yang ditularkan secara lokal.

“Berdasarkan penyelidikan kami sejauh ini, masalah tersebut muncul di masyarakat dan tidak ada kasus baru di asrama,” kata kementerian itu.

“Selain itu, ada 12 koper impor, yang sudah dimasukkan ke dalam Home Stay Notice setibanya di Singapura.”

Secara keseluruhan, jumlah kasus baru di masyarakat tetap stabil di empat kasus per minggu dalam dua minggu terakhir. Jumlah kasus tidak terkait di masyarakat meningkat dari dua kasus pada minggu sebelumnya menjadi tiga kasus pada minggu terakhir.

Satu status komunitas yang tidak terkait

Satu-satunya kasus sosial adalah seorang pekerja rumah tangga Indonesia berusia 35 tahun yang saat ini tidak memiliki hubungan keluarga. Dia tiba di Singapura pada 20 Januari dan bekerja untuk SHN di fasilitas khusus hingga 3 Februari. Usapnya pada 2 Februari negatif untuk COVID-19, dan dia juga melakukan tes sebelum berangkat pada 18 Januari saat berada di Indonesia.

Itu asimtomatik, dan ditemukan ketika dia menjalani tes virus corona sebelum berangkat pada 4 Maret sebagai persiapan untuk kembali ke Indonesia. Dia dinyatakan positif, dan dia dipindahkan ke Pusat Nasional untuk Penyakit Menular.

Tes lain yang dilakukan oleh National Public Health Laboratory (NPHL) pada 5 Maret menunjukkan hasil negatif untuk infeksi COVID-19, dan hasil tes serumnya kembali positif, menunjukkan kemungkinan infeksi sebelumnya. Anda cenderung menyingkirkan fragmen kecil RNA virus, yang tidak lagi dapat menular dan menular ke orang lain.

READ  Ratusan kebakaran kilang minyak Indonesia dievakuasi | Berita, Olahraga, Pekerjaan

“Namun, karena kami tidak dapat memastikan secara pasti tanggal infeksinya, kami akan mengambil semua tindakan kesehatan masyarakat yang diperlukan sebagai tindakan pencegahan, termasuk menempatkan semua kontak yang teridentifikasi di karantina,” kata Kementerian Kesehatan.

12 kasus impor

Di antara 12 kasus impor:

  • Satu orang Singapura, satunya lagi penduduk tetap yang sudah kembali dari Indonesia dan Malaysia

  • Dua di antaranya merupakan tanggungan pemegang izin yang datang dari India

  • Salah satunya pemegang izin kerja yang datang dari India

  • Tujuh di antaranya adalah pemegang izin kerja yang datang dari India, Indonesia, Malaysia, Myanmar, dan Filipina, dan tiga di antaranya adalah PRT.

Pemegang izin kerja adalah seorang wanita India berusia 27 tahun yang belum mulai bekerja. Itu tiba di Singapura pada 8 Februari dan melayani SHN di fasilitas khusus hingga 22 Februari.

Tesnya pada 21 Februari negatif untuk COVID-19. Sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja, dia dites COVID-19 pada 4 Maret meskipun dia tidak menunjukkan gejala, dan dia dinyatakan positif.

Tes lain yang dilakukan NPHL pada 5 Maret negatif untuk infeksi COVID-19, dan hasil tes serologisnya positif. Dan sebelumnya terbukti positif mengandung antigen di India November lalu.

“Mengingat hal ini menunjukkan kemungkinan infeksi sebelumnya, kami telah mengklasifikasikan kasus tersebut sebagai kasus impor. Kemungkinan besar kasus tersebut akan menyingkirkan fragmen kecil RNA virus, yang tidak lagi dapat menular dan menular ke orang lain,” kata Kementerian Kesehatan.

99% dari semua kasus sembuh, 1 di ICU

Dengan sembilan pasien lagi yang keluar dari rumah sakit atau fasilitas isolasi komunitas pada hari Sabtu, 59.879 kasus – atau 99,8 persen dari total – telah pulih dari infeksi.

READ  San Francisco Rumors 49, Deshawn Watson: Dibo Samuel Says Nick Bossa Untouchable

Sebagian besar dari 22 kasus rawat inap dalam keadaan stabil atau membaik, salah satunya di unit perawatan intensif.

Sebanyak 90 pasien – dengan gejala ringan atau dalam kondisi klinis baik tetapi hasil tes positif – diisolasi dan dirawat di fasilitas masyarakat.

Jauh dari 29 pasien telah meninggal karena komplikasi dari COVID-19Pada 2015, 15 orang lainnya yang dites positif terkena virus dari penyebab yang tidak terkait telah diidentifikasi, termasuk tiga yang kematiannya dikaitkan dengan serangan jantung dan empat lainnya yang kematiannya dikaitkan dengan penyakit jantung koroner.

Dari 95 kasus terkonfirmasi yang dilaporkan dari 28 Februari hingga 6 Maret, 56 dinyatakan positif untuk tes serum, 26 kasus negatif, dan 13 menunggu hasil tes serologi.

Dapatkan info terbaru saat bepergian: Bergabung dengan saluran Telegram Yahoo Singapura di http://t.me/YahooSingapore

Lebih banyak cerita Singapura:

MSF merintis program orientasi untuk mendukung kaum muda yang berisiko, dimulai dengan siswa dari Lembaga Pendidikan dan Pelatihan

Lebih Banyak Peluang Pekerjaan dan Keterampilan di Pekerjaan Sosial dan Sektor Anak Usia Dini: Masagos

Perubahan dukungan perawatan kesehatan akan dilaksanakan tahun depan

Para perawat akan menerima kenaikan gaji 5% hingga 14% secara bertahap selama dua tahun ke depan: Koh Poh-kun