memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Sindhu dan Praneeth Berlayar ke Perempat, Srikanth Kalah di Indonesia Open | berita bulu tangkis

Bali: Dua pemain top India B.V. Sindhu dan B. Sai Pranith lolos ke perempat final tetapi mantan juara Kedambi Srikanth tersingkir di awal babak kedua Indonesia Open Super 1000 pada hari Kamis.
Peraih medali Olimpiade dua kali Sindh nyaris tidak berkeringat untuk memenangkan pertandingan putaran kedua 21-12 21-18 melawan peringkat 26 Jerman Yvonne Lee dalam 37 menit dalam acara $850.000.
Di perempat final tunggal putri, ia akan menghadapi unggulan ketiga juara dunia Sim Yeojin dari Korea Selatan.
Braneth selamat dalam konfrontasi sengit dengan petenis Prancis peringkat 70 dunia Christo Popov, mengklaim kemenangan 21-17 14-21 21-19 dalam pertandingan melelahkan yang berlangsung selama satu jam 23 menit.
Petenis India, peringkat 16 dunia, akan bertemu juara Olimpiade dan mantan juara Olimpiade Viktor Axelsen dari Denmark.
Unggulan kedua Axelsen, juara dunia, mengakhiri kampanye Srikanth dengan mengalahkannya 21-14 21-18 dalam 37 menit.
Duo unggulan keenam putra Satwiksirag Rankiridi dan Chirag Shetty juga selamat dari kepanikan melawan pasangan Korea Kang Minhyuk dan Seo Seungjae, menang 21-15 19-21 23-21 dalam kompetisi yang menarik untuk juga mencapai perempat final.
Duo India unggulan ke-11 akan bertemu dengan campuran Malaysia Goh Sze Faye dan Noor Izz El Din.
Menghadapi Lee untuk pertama kalinya, Bond unggulan ke-7 dunia tampak benar-benar memegang kendali sejak awal.
Dominasinya sedemikian rupa sehingga peraih medali Olimpiade dua kali itu dengan mudah memenangkan pertandingan pertama, memenangkan tujuh poin berturut-turut dalam satu tahap.
Lee pulih dengan baik di game kedua dan persaingan semakin seimbang. Tetapi ikatan itu tetap ada dan tidak membiarkan orang Jerman itu mendapatkan keuntungan darinya.
Braneth memulai dengan baik, melompat 8-2 lebih awal tetapi Popov membuatnya 14-12 setelah mencetak tujuh poin berturut-turut tepat setelah istirahat.
Namun, pemain India itu tetap berani di sakunya pada pertandingan pembukaan.
Pertandingan kedua berlangsung alot saat Popov berjuang keras dan memimpin dengan buruk 11-10 di babak pertama. Pergi ke 15-14 sebelum kehilangan enam poin dengan berlari.
Pada set penentuan, Braneth memimpin 11-7 dalam satu tahap, tetapi sekali lagi, dorongan tujuh poin membantu Popov membalikkan keadaan pada lawan fiktifnya. Namun, Braneth menegaskan bahwa dia tertawa untuk terakhir kalinya di akhir.
Pada pertandingan babak kedua lainnya, Axelsen memanfaatkan lapangan dengan baik untuk membuat Srikanth bergerak. Dia menunggu orang India membuat kesalahan dan menghasilkan beberapa pengembalian sudut yang mengesankan untuk mengganggunya.
Alhasil, Axelsen unggul enam poin di babak pertama. Srikanth berjuang kembali ke 11-14 dan 13-16, hanya untuk memberinya tembakan lepas. Pada akhirnya, sebuah serangan balik yang tajam dan kemudian Srikanth membobol gawang memberi Axelsen pertandingan pembuka.
Di pertandingan kedua, awal Srikanth sangat buruk, tertinggal 0-6 tetapi memangkas kesalahannya untuk mengubahnya menjadi 11-8 di babak pertama.
Namun, Axelsen berkumpul kembali dan menunjukkan banyak gol saat ia bergerak maju pada 14-12 dengan sebuah tembakan. Srikanth menemukan beberapa tembakan bagus pada waktu yang tepat untuk memimpin dengan lemah 17-16 tetapi gagal lagi dengan tembakan melebar.
Dia akhirnya mengirim umpan panjang untuk menyerahkan korek api kepada Axelsen.