memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Silat: Pelatih SEA Games Romadon, 33, meninggal setelah kecelakaan di jalan raya di Bali

SINGAPURA – Baru seminggu setelah meraih kemenangan di SEA Games di Hanoi, tim pencak silat mendapat pukulan telak dengan kematian mendadak pelatih Mehmet Ehsan Nur Romadon.

Petenis Indonesia itu meninggal Sabtu pagi (28 Mei) dalam kecelakaan lalu lintas di Bali, di mana ia sedang berlibur bersama keluarganya setelah Olimpiade berakhir pada Senin.

Romadon adalah mantan atlet nasional Indonesia yang berusia 33 tahun. Ia meninggalkan seorang istri dan dua anak perempuan yang masih kecil.

Dia telah bekerja di Federasi Silat Singapura (Bersea) selama delapan tahun dan merupakan salah satu dari empat pelatih yang bertanggung jawab atas atlet (pertandingan) Singapura di Hanoi, membantu mereka mendapatkan tiga medali emas, dua perak, dan dua perunggu.

Silat kembali dari Vietnam dengan empat emas, tiga perak dan empat perunggu, penampilan terbaiknya di acara multi-olahraga dua tahunan itu.

Kepala eksekutif Percy Sheikh Alaeddin mengatakan kepada surat kabar Straits Times bahwa kematian Romada adalah “kerugian besar”.

“Meskipun dia dari Indonesia, dia telah memberikan seluruh hatinya kepada kami dan telah melihat pasang surut dengan Silat Singapura selama bertahun-tahun. Kehilangannya sangat menyedihkan,” kata Sheikh.

Siti Khadija Shahram, peraih medali perunggu dalam kategori F (70-75kg), mengatakan dalam sebuah cerita Instagram: “Anda melakukan banyak hal untuk saya, atlet Anda, dan negara Anda.

“Terima kasih untuk semuanya, Pelatih… Kami mencintai dan menghargai pelatih Anda.”

READ  Henry To'o To'o is among 4 Tennessee players to enter the portal after Jeremy Pruitt's release