memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Siapa Yang Memiliki Formula Superapp Di Asia Tenggara?

31 Mei 2021

9 menit untuk membaca

Pendapat diungkapkan Pelopor Pemegang saham adalah milik mereka.


Banyak perhatian media terfokus pada perlombaan di Asia Tenggara antara Grab dan GoTo – dua kontrak terkait IPO yang berakar pada pembagian penumpang. Tapi apa yang terjadi saat ini adalah pertarungan kepemilikan tiga arah mengenai siapa yang akan menang di beberapa negara berkembang terbesar di dunia.

Grab dan GoTo telah berevolusi lebih dari sekadar menunggang kuda dan pengiriman makanan. Masing-masing membangun masa depan di sekitar inti baru: aplikasi pembayaran, yang dapat menjadi pintu gerbang untuk menjual semua jenis produk di 10 negara ASEAN Mobile Friendly Region. Mereka berdua menghadapi pesaing ketiga yang tangguh, Sea Limited yang berbasis di Singapura.

Pertanyaan besarnya bukan hanya siapa yang akan menang, tapi bagaimana caranya. Grab, GoTo, dan Sea telah membuat pendekatan berbeda untuk memiliki rangkaian aplikasi yang mengatur semuanya. Mari kita tunjukkan dengan cepat perusahaan-perusahaan itu, dan kemudian lihat bagaimana masing-masing menyusun menjadi lima bidang strategis utama.

Para Penantang

penculikan Ini diluncurkan pada tahun 2012 di Malaysia, dan tidak lama kemudian memindahkan kantor pusatnya ke Singapura, sambil membangun kehadiran tingkat ASEAN di hampir 300 wilayah metro – dari Bangkok ke Hanoi hingga Manila. Tentang aplikasi GrabPay, Grab menawarkan produk keuangan seperti akun online, pinjaman, dan asuransi. Kekuatan utama: jangkauan geografis yang luas, pengetahuan lokal di setiap pasar, dan kepemimpinan yang baik secara keseluruhan. Kelemahan utama: portofolio produk superapp tidak memiliki dua bagian utama.

pergi ke Ini adalah perpaduan terbaru dari Gojek, dinamai menurut namanya Ojek (Sepeda motor) bikers yang merupakan tentaranya di jalanan, dan platform e-commerce Tokopedia. Kekuatan utama: GoTo memiliki variasi produk terbesar. Tanah airnya adalah Indonesia, sejauh ini negara terbesar di ASEAN, dengan lebih dari 270 juta orang. Kelemahan utama: GoTo tidak memiliki kehadiran yang besar di luar Indonesia – dan harus mempertahankan wilayahnya dari penyusup yang bersemangat. (Pengungkapan: Golden Gate Ventures adalah pemegang saham kecil di Gojek melalui akuisisi Ruma Mapan. Kami juga berinvestasi dalam spinout Gojek, GoPlay.)

Sea Limited Berasal dari pembuat dan distributor game online Garena. Sea juga memiliki Shopee, platform e-commerce multinasional, dan aplikasi pembayaran SeaMoney. Kekuatan utama: Dua dari sektor paling menguntungkan dan populer dari sebuah perusahaan yang sudah terdaftar di Bursa Efek New York. Apa kelemahan utamanya? Lanjutkan membaca.

Mencetak pemain berdasarkan lima faktor strategis

Dalam kompetisi Superapp ini, terdapat empat area penting dari kompetisi komersial: ride and delivery, entertainment, e-commerce, dan payment app. Zona “tidak berwujud” kelima dari nilai strategis secara keseluruhan: memiliki pendiri / CEO untuk kepemimpinan dan visi yang berkelanjutan. Inilah mengapa setiap faktor penting dan bagaimana saya akan memberi peringkat pada Grab, GoTo, dan Sea di setiap masalah. Saya menggunakan sistem penilaian sederhana di mana 1 = terisi penuh dan siap, 0 = tidak sama sekali, dan apa pun di antaranya mendapat 0,5.

READ  Jimmy Lynn Spears blames Tesla for the death of her cats

Berbagi tumpangan dan pengiriman makanan

Meskipun ikut serta dalam tamasya mungkin tidak menguntungkan sendirian, armada kendaraan di jalanan terbayar dengan berbagai cara. Ridesharing menjadi pemimpin yang merugi untuk basis pengguna yang berkembang. Pengiriman makanan menghasilkan keuntungan dan membangun jaringan pedagang yang menerima aplikasi pembayaran perusahaan. Bersama-sama, aktivitas ini menciptakan kesadaran merek di dunia nyata, secara harfiah seperti manusia dilihat Perusahaan sedang beraksi.

Ambil: 1 poin. Taksi dan pengemudi sepeda motor perusahaan menyelesaikan pekerjaan di ratusan metro terpencil.

GoTo: 1 terakhir. Layanan armada Gojek yang canggih (termasuk sekarang kendaraan roda empat) memiliki penetrasi yang luas, meskipun sebagian besar hadir di Indonesia saat ini.

Laut: 0. Tidak ada keterlibatan tur, dan pengiriman makanan hanya diluncurkan pada kuartal terakhir, jauh dari para pesaingnya

Aliran hiburan

Seperti yang dikatakan Yinglan Tan dari Insignia Ventures Partners kepada Wiredfocus tahun lalu, perusahaan platform teknologi “membutuhkan rencana bagi pengguna untuk tetap berhubungan dengan platform dalam jangka panjang.” Inilah yang dilakukan penyiaran hiburan. Ini adalah sumber yang menarik perhatian dan mempertahankan minat, menghasilkan pendapatan dengan sendirinya dan menarik orang untuk memasukkannya punya kamu Perusahaan di mereka Layar.

Laut: 1 – Sea’s Garena adalah pemenangnya, karena dalam hiburan online, aturan mainnya. Ini adalah aplikasi pertama yang dipasang banyak anak muda di ponsel mereka. Game sangat sosial dan interaktif, yang membantu mendapatkan perhatian, dan merupakan bisnis yang menguntungkan dengan hambatan masuk yang tinggi.

Pergi: 0.5GoTo Unit Hiburan GoPlay mengalirkan film unggulan dan serial video Asia. Ini juga populer, tetapi ada banyak persaingan. Untuk membuat ceruk yang unik, perusahaan kini memproduksi GoPlay Originals, seperti pembuatan ulang seri Amerika Gadis gosip Letaknya di Jakarta. Mereka juga telah meluncurkan layanan live streaming yang populer di kalangan anak muda. Itu fenomenal, tapi saya beri setengah poin karena konten GoPlay fokus di Indonesia sedangkan Garena punya daya tarik di tingkat ASEAN.

Ambil: 0 Beberapa tahun yang lalu, Grab berkelana ke film dan serial dengan bermitra dengan distributor Asia Hooq, tetapi Hooq bangkrut. Tidak ada hiburan di Grab saat ini.

READ  Tencent telah dianugerahi Penghargaan Keunggulan Teknologi untuk Layanan Cloud

Perdagangan elektronik

Model e-commerce Amazon menghasilkan margin tipis, karena melibatkan pra-pembelian dan menyimpan banyak inventaris. Perusahaan Asia lebih memilih model pasar yang ringan untuk mencocokkan penjual dan pembeli, dan meraih keuntungan tinggi dengan volume tinggi. Satu poin: E-commerce adalah persaingan ketat di Asia Tenggara, dengan pendatang mulai dari Lazada milik Alibaba hingga badak Indonesia Pocallapac.

Laut: 1Unit e-commerce Sea, Shopee, memiliki jejak yang luas di ASEAN dan Situs ini menarik lebih banyak lalu lintas daripada Tokopedia Tahun lalu di Indonesia, rumah yang terakhir. Daftar pemain e-commerce ASEAN teratas harus menyertakan Shopee.

Pergi: 0.5Tokopedia menawarkan platform yang solid untuk merger ini. Jaringan pedagang yang didukung dengan baik menyediakan beragam komoditas, dan GMV (Total Cargo Volume) terus berkembang. Tetapi dengan lebih dari 5 unicorn mengklaim tempat pertama di Indonesia, fokus pada negara asal platform menjadi kelemahan: jika Tokopedia kalah dalam pertempuran lokal, prospeknya suram.

Ambil: 0Tidak ada e-commerce.

Aplikasi pembayaran

Seperti yang telah ditunjukkan oleh kesuksesan Alipay di China, memiliki aplikasi pembayaran yang banyak digunakan memberi tiga keuntungan besar. Aplikasi adalah produk pendapatan berbasis biaya, dan pusat penjualan produk keuangan (seperti yang dilakukan Ant Financial) – dan aplikasi adalah sumber data emas tentang klien yang menggunakannya. Data ini dapat dianalisis untuk menargetkan pemasaran di masa depan, menilai daya beli pelanggan, dan bahkan untuk membentuk proyek strategis menjadi lini produk dan kemitraan baru.

Ekstrak: 0,5 GrabPay sangat kuat dan semakin populer di seluruh Asia Tenggara. Grab juga siap bermitra dengan pemain lokal seperti OVO di Indonesia dan Mocha di Vietnam untuk memaksimalkan eksposur. Namun, ini adalah kelemahan Anda dalam hal kepemilikan pelanggan dan penggunaan data untuk menjual lebih banyak layanan. Untuk mengambil kendali, Grab perlu mengakuisisi perusahaan pembayaran lokal.

Pergi: 0.5 GoPay juga semakin populer, dan diterima baik oleh pedagang besar maupun kecil. Namun, sulit untuk melihat GoPay sebagai metode pembayaran yang disukai di pasar di luar Indonesia. Penggabungan dengan Tokopedia dapat mencegah pedagang luar menyerahkan akses ke riwayat pembelian.

Laut: Minus 0,5! – SeaMoney bekerja dengan baik dengan pemain Garena dan pembeli Shopee. Masalahnya adalah kurangnya konektivitas dan infrastruktur konektivitas Sea sangat membatasi kemungkinan membangun basis pengguna aplikasi yang lebih luas – atau jaringan luas penerimaan pedagang. Kekurangan ini dapat menimbulkan banyak dampak negatif yang harus kita hukum.

Pendiri / CEO di tempat

Perusahaan rintisan teknologi jarang dapat tumbuh secara besar-besaran begitu mereka meningkatkan skala produk asli dan model bisnis mereka. Mereka harus berinovasi dan berkembang, dan ada nilai jika pendiri (atau salah satu dari mereka) terus memimpin perusahaan melalui tahap-tahap perkembangan ini. Di Alibaba, Jack Ma menjaga visi dan budaya kewirausahaan tetap hidup. Apple berkembang sejak awal di bawah kepemimpinan Steve Jobs, goyah ketika dia pergi, dan diluncurkan lagi ketika dia kembali. Amazon, Facebook, Airbnb, Microsoft, Intel – mereka semua memiliki kepemimpinan yang berkelanjutan dari para pendirinya. Idealnya, serah terima kepada pemimpin baru tidak terjadi sampai perusahaan memiliki posisi yang kuat.

READ  Startup rantai pasokan Indonesia, Advotics, mengumpulkan $ 2,75 juta yang dipimpin oleh East Ventures

Belum ada yang memiliki posisi kuat dalam perang superapp ASEAN. Ada banyak inovasi yang akan datang. Perusahaan yang dipimpin oleh seorang pendiri / CEO dapat memiliki keuntungan yang tidak berwujud tetapi penting.

Ambil: 1Anthony Tan membayangkan startup ini sebagai mahasiswa MBA Harvard dan telah memimpinnya dengan cerdas sejak saat itu.

Laut: 1Forrest Li memperoleh Garena ketika dia masih kecil, dan membangun sisa laut di sekitarnya, dan dia masih memegang komando.

Pergi: 0.5 Pendiri utama Gojek, Nadim Makarem, sekarang menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Rekan pendiri Tokopedia juga tidak akan memimpin GoTo gabungan. Penggabungan menciptakan entitas baru yang kuat tetapi juga menciptakan kompleksitas penggabungan dua perusahaan besar, yang sangat berarti bagi tim kepemimpinan. Namun, beberapa pendiri masih mendukung untuk memimpin visi tersebut. Dan ada tim impian masing-masing dari mantan CEO Gojek dan mantan presiden Tokopedia, Andre Soelistyo dan Patrick Cao, yang memiliki pengetahuan selama dua dekade tentang apa yang membuat bisnis Indonesia sukses.

Skor total

Sejauh ini, balapan terlihat cukup impas, tetapi saya melihat ada potensi keuntungan. Dalam bacaan saya, kekuatan Grab terletak pada pembayaran dan ekspansi regional, sedangkan Sea’s dalam hiburan dan e-commerce. GoTo Force adalah Indonesia saat mereka bersiap untuk pertempuran habis-habisan. Sebagai firma modal ventura, jenis perusahaan yang disukai adalah perusahaan yang punggungnya terpojok, berjuang untuk bertahan hidup. GoTo adalah petarung itu.

Asia Tenggara besar dan terus berkembang. Ada ruang untuk lebih dari satu pemenang – dan juga ruang untuk banyak langkah strategis dari semua pihak, yang dapat berkisar dari akuisisi besar-besaran hingga kemungkinan merger besar. Satu hal yang dapat diandalkan, terlepas dari: Menyaksikan bagaimana battle royale ini terjadi dapat memberi tahu kami banyak hal tentang masa depan perusahaan platform superapp di pasar lain.