memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

‘Shang-Chi’ Marvel: Bagaimana 88rising membuat soundtrack yang mengesankan

“Kami tidak ingin membuat musik tentang superhero,” kata Miyashiro. Sebaliknya, ia ingin menggambarkan bagaimana rasanya mengasimilasi lingkungan tertentu saat tumbuh dewasa, mengutip album Kendrick Lamar “Good Kid, mAAd City” dan film “Goodfellas” sebagai referensi. Film dimulai di San Francisco, dan Miyashiro, yang dibesarkan di San Jose, mengatakan Bay Area adalah inspirasi besar: “Saya sangat peduli tentang apa yang saya lihat dan seperti apa kehidupan di rumah: hidup dengan teman-teman saya, masuk ke masalah, terluka, semua tema yang berbeda ini melilit.” Tentang tumbuh sebagai anak Asia-Amerika di California.

Jauh dari prototipe ini, dan persyaratan untuk adegan tertentu yang kebetulan direkam Creighton, Miyashiro mengizinkan artisnya untuk dibebaskan. “Ada kepercayaan diri — itulah yang membuat seluruh mesin bekerja,” kata Nikki. “Itu tidak mengganggu detail kecil atau apa pun; itu memungkinkan kita untuk menemukan diri kita sendiri, menjadi persis seperti yang kita inginkan.”

Fakta pendaftaran selama pandemi, dengan daftar waktu yang membagi antara Asia dan Amerika, memberikan tekanan tambahan. Warren Hugh, seorang rapper kelahiran Indonesia yang telah muncul di beberapa lagu, telah direkam di Jakarta dan Los Angeles; Nikki mengatakan dia melacak nyanyiannya dengan mikrofon USB di kamar tamunya di Los Angeles. “Kami harus melakukan panggilan Zoom sangat larut malam, hingga pukul 4 pagi,” kata Miyashiro, yang mencatat bahwa mereka melakukan tes cepat untuk setiap sesi studio secara langsung.

Tapi insomnia selalu menjadi persyaratan dari pencarian Miyashiro untuk memperluas Pemberontakan 88 dan mempromosikan dialog musik di antara penonton Asia, Amerika, dan Asia. Dia mencatat bahwa sangat jarang menemukan perusahaan yang menawarkan musik Asia: label Korea cenderung menempel pada artis Korea, dan sebagainya. “Ketika kami tumbuh di Amerika, mereka semua adalah teman Asia – kami bermain dengan semua orang,” katanya. “Tentu saja, kami akan bekerja dengan pembuat konten dari berbagai negara, dan kami juga sangat bangga akan hal itu.”

READ  Berita terbaru tentang pandemi COVID-19

Creighton, yang lahir dan besar di Hawaii, mengatakan bahwa dia tidak pernah mendengarkan musisi Asia-Amerika yang tumbuh dewasa, hanya karena dia tidak menyadari bahwa mereka ada. “Sebagai seorang anak,” katanya, “Anda tidak benar-benar berpikir Anda kehilangan apa pun sampai otak Anda cukup dewasa untuk menyadari, ‘Oh, itu agak lemah.'”