memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Setidaknya 1.000 tewas setelah gempa berkekuatan 6,1 di Afghanistan

Diperbarui 3 menit yang lalu

Badan kemanusiaan PBB mengatakan sedang berjuang untuk mengamankan tempat penampungan darurat, perawatan trauma dan bantuan makanan untuk lokasi gempa mematikan di Afghanistan yang menewaskan sedikitnya 1.000 orang.

Korban tewas diperkirakan akan meningkat, dengan sekitar 1.500 lainnya terluka.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan dalam First Response Bulletin bahwa mitra kemanusiaan sedang bersiap untuk membantu keluarga yang terkena dampak di provinsi Paktika dan Khost, berkoordinasi dengan pihak berwenang Taliban.

“Kebutuhan segera yang diidentifikasi termasuk perawatan korban darurat, tempat penampungan darurat, barang-barang non-makanan, bantuan makanan, dan air, sanitasi dan dukungan kebersihan,” kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

“Mengingat hujan deras dan dingin yang luar biasa, tempat penampungan darurat adalah prioritas utama.”

Upaya penyelamatan kemungkinan akan rumit karena banyak lembaga bantuan internasional meninggalkan Afghanistan setelah Taliban menguasai negara itu tahun lalu dan penarikan mundur militer AS yang kacau dari perang terpanjang dalam sejarahnya.

Departemen Meteorologi Pakistan yang bertetangga mengatakan pusat gempa berada di provinsi Paktika, Afghanistan, dekat perbatasan dan sekitar 31 mil barat daya kota Khost.

Gempa bumi seperti ini dapat menyebabkan kerusakan serius, terutama di daerah seperti ini di mana rumah dan bangunan lainnya dibangun dengan buruk dan sering terjadi tanah longsor.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UNOCHA) di Afghanistan merilis peta daerah yang paling parah terkena dampak dan menggambarkan gempa tersebut sebagai 5,9 pada skala Mercalli, yang berbeda dari skala Richter yang biasa digunakan.

“Kebutuhan segera yang diidentifikasi termasuk perawatan korban darurat, tempat penampungan darurat, barang-barang non-makanan, bantuan makanan, dan air, sanitasi dan dukungan kebersihan,” kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

READ  Sturgeon memberi tahu Johnson bahwa itu adalah "saat tidak" untuk pemungutan suara kedua pada kemerdekaan Skotlandia

“Mengingat hujan deras dan dingin yang luar biasa, tempat penampungan darurat adalah prioritas utama.”

Sebanyak 1.800 rumah dilaporkan telah hancur dan rusak di Gayan, yang mewakili 70% dari stok perumahan di kawasan itu.

UNICEF, badan anak-anak PBB, juga telah mengerahkan setidaknya 12 tim pekerja kesehatan di Jayan, dan beberapa tim kesehatan dan gizi keliling di distrik Barmal di distrik Paktika dan distrik Sabra di distrik Khost, kata OCHA.

Rekaman dari provinsi Paktika menunjukkan orang-orang diterbangkan dengan helikopter dari daerah tersebut.

Lainnya dirawat di lapangan. Seorang warga terlihat menerima cairan infus sambil duduk di kursi plastik di luar reruntuhan rumahnya, dengan lebih banyak lagi masih di tandu.

Foto-foto lain menunjukkan warga mengambil batu bata lumpur dan puing-puing lainnya dari rumah-rumah batu yang hancur.

Pejabat darurat Afghanistan, Sharafuddin Muslim, mengumumkan jumlah korban tewas pada konferensi pers hari ini.

Sebelumnya, direktur jenderal Kantor Berita Bakhtar yang dikelola negara, Abdul Wahid Rayan, menulis di Twitter bahwa 90 rumah telah hancur di Paktika dan puluhan orang diyakini terperangkap di bawah reruntuhan.

Dia menambahkan bahwa Masyarakat Bulan Sabit Merah Afghanistan telah mengirim sekitar 4.000 selimut, 800 tenda dan 800 peralatan dapur ke daerah yang terkena dampak.

Bilal Karimi, wakil juru bicara pemerintah Taliban, tidak memberikan jumlah pasti korban tewas tetapi menulis di Twitter bahwa ratusan orang tewas dan terluka dalam gempa yang mengguncang empat distrik Paktika.

“Kami mendesak semua lembaga bantuan untuk segera mengirimkan tim ke daerah itu untuk mencegah bencana lebih lanjut,” tulisnya.

Pejuang Taliban mengamankan helikopter pemerintah untuk mengevakuasi korban luka di distrik Jayan di provinsi Paktika.

READ  Komisaris telah mengkonfirmasi bahwa polisi di London sekarang sedang menyelidiki penutupan Downing Street

Sumber: Kantor Berita Negara Bakhtar

Hanya di satu distrik di provinsi tetangga Khost, pejabat setempat mengatakan gempa itu menewaskan sedikitnya 25 orang dan melukai lebih dari 95 orang.

pertemuan mendesak

Di Kabul, Perdana Menteri Muhammad Hassan Akhund mengadakan pertemuan darurat di istana presiden untuk mengoordinasikan upaya bantuan bagi para korban di Paktika dan Khost.

# Buka pers

Tidak ada berita adalah berita buruk
dukungan majalah

untukmu kontribusi Anda akan membantu kami terus menyampaikan cerita yang penting bagi Anda

Dukung kami sekarang

“Respons sedang dalam perjalanan,” tulis Koordinator Residen PBB di Afghanistan, Ramiz Alakbarov, di Twitter.

Juru bicara manajemen bencana untuk wilayah itu, Timur Khan, mengatakan beberapa daerah terpencil di Pakistan telah melihat laporan kerusakan rumah di dekat perbatasan Afghanistan, tetapi tidak segera jelas apakah itu karena hujan atau gempa bumi.

Dalam sebuah pernyataan, Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif menyampaikan belasungkawa atas gempa tersebut, dengan mengatakan bahwa negaranya akan memberikan bantuan kepada rakyat Afghanistan.

Badan seismologi Eropa, EMSC, mengatakan 119 juta orang merasakan gempa tersebut lebih dari 310 mil jauhnya di Afghanistan, Pakistan dan India.

“Uni Eropa sedang memantau situasi dan siap untuk mengoordinasikan dan memberikan bantuan darurat Uni Eropa kepada orang-orang dan komunitas yang terkena dampak,” Thomas Nicholson, utusan khusus Uni Eropa untuk Afghanistan, menulis di Twitter.

Pegunungan Afghanistan dan wilayah Asia Selatan yang lebih besar di sepanjang Hindu Kush selalu rentan terhadap gempa bumi yang menghancurkan.

READ  MacDonald mengatakan setelah pertemuan 'agak sulit' dengan Johnson bahwa pemerintah Inggris 'memuaskan DUP'

Pada 2015, gempa bumi besar yang melanda timur laut negara itu menewaskan lebih dari 200 orang di Afghanistan dan negara tetangga Pakistan utara.

Sebuah gempa berkekuatan 6,1 pada tahun 2002 menewaskan sekitar 1.000 orang di Afghanistan utara.

Dan pada tahun 1998, gempa bumi lain dengan kekuatan yang sama dan getaran berikutnya di Afghanistan timur laut yang terpencil menewaskan sedikitnya 4.500 orang.

Dengan laporan tambahan dari AFP