memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Setelah sembilan tahun ‘Linsanity’, Jeremy Lynn menerangi NBA G League.

Sembilan tahun yang lalu hari Minggu lalu, Jeremy Lynn menulis salah satu momen klasik dari era “Linsanity”.

Dengan Knicks dan Raptors terikat pada angka 87 di detik-detik terakhir di Air Canada Centre, Lynn berlari pelan untuk mendapatkan tiga pointer dari atas lingkaran.

“Lin menaruhnya … Bang,” teriak Mike Breen saat bola melayang melintasi net. “Jeremy Lynn ada di pusat kota dan Knicks memimpin.”

Lin selesai dengan 27 poin dan 11 assist dalam kemenangan 90-87 Knicks.

Masa-masa Lynn bersama Knicks telah berakhir setelah musim 2011-12 yang ajaib dan dia telah bangkit di NBA dan J-League sejak saat itu. Produser Harvard sekarang mencatatkan rata-rata 18,0 poin dan 7,0 assist dalam tiga pertandingan dengan Santa Cruz Warriors, afiliasi Liga G Golden State.

Pada hari Sabtu, hampir sembilan tahun setelah eksploitasi di utara perbatasan, Lynn kembali berpartisipasi dalam franchise Knicks.

Petenis asli Bay Area itu mencetak 29 poin dan menjadi tiga teratas dalam permainan dengan sembilan assist, sementara Santa Cruz Warriors mengalahkan Westchester Knicks 124-116 di kompleks ESPN Wide World of Sports di Walt Disney World Resort.

Lynn terakhir kali bermain di NBA selama musim 2018-2019, memenangkan gelar NBA bersama Raptors tetapi rata-rata hanya bermain 3,4 menit dalam delapan pertandingan.

Setelah musim berakhir, Lin tiba di Asosiasi Bola Basket China setelah gagal menerima tawaran dari salah satu dari 30 tim di liga. Dia rata-rata mencetak 22,3 poin, 5,7 rebound, dan 4,6 assist dalam 39 pertandingan untuk Beijing Dax. Dia bisa saja kembali ke sana tahun ini tetapi mengatakan dia ingin lebih dekat dengan negara asalnya selama pandemi saat dia ingin kembali ke NBA.

Dia berkata di ESPN: “Saya pikir dengan Covid dan semua yang telah terjadi pada tahun 2020, pada saat ini, tidak ada yang bisa diterima begitu saja.” “Hanya bisa masuk ke lapangan dan bermain itu menyegarkan. Saya hanya bersyukur, dan bagi saya, salah satu tujuan terbesar saya adalah datang ke sini dan menikmati semuanya.”

“Dan ini tahun kesebelas saya bermain basket secara profesional, tapi saya merasa seperti tahun pertama di mana, entahlah, ada sesuatu yang berbeda setelah Covid sekarang setiap kali Anda menginjak lantai. Jadi saya hanya ingin merendam semuanya di dalamnya dan memeluknya sebanyak yang saya bisa Dan jika tidak, maka saya tidak berpikir G League akan menjadi gelembung yang sukses, terlepas dari permainan, performa, dan hasil. Jika saya tidak bisa menikmati saat ini, kemudian saya kehilangan kesempatan besar. “

READ  Kongres Partai Nasional Ketiga Belas di Vietnam: Agenda, Prestasi dan Prospek