memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Setelah para pejuang COVID, para atlet olimpiade mendapatkan vaksin

Olimpiade Tokyo, yang ditunda selama setahun karena wabah COVID-19, kini akan diselenggarakan oleh Jepang mulai 23 Juli hingga 8 Agustus tahun ini.

Sekitar 200 negara dan 10.000 atlet di Jepang diperkirakan berkumpul untuk ambil bagian dalam pertandingan di tengah epidemi yang berkepanjangan.

Pemerintah Jepang telah mengkonfirmasi bahwa vaksinasi terhadap COVID-19 tidak akan wajib bagi peserta Olimpiade karena telah adanya protokol yang memadai.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) sebelumnya mengatakan bahwa meskipun vaksinasi tidak wajib bagi atlet yang berpartisipasi dalam Olimpiade, hal itu mendorong mereka untuk mendapatkan vaksinasi di negara mereka, jika tersedia.

Beberapa negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia sedang mempersiapkan vaksinasi untuk atlet olimpiade.

Sebanyak 264 atlet dan ofisial yang akan mewakili Malaysia di kompetisi internasional sebelum Olimpiade Tokyo pada Juli tahun ini diharapkan menerima vaksin COVID-19 mulai April 2021. Nama benda tersebut tersebut.

Di Jakarta, sedikitnya 820 atlet, pelatih, dan personel pendukung dari 40 cabang olahraga diberikan vaksin COVID-19 sebagai bagian dari program imunisasi tahap pertama, dengan target sedikitnya 5.000 atlet, di Stadion Gelora Bung Karno pada 26 Februari. 2021.

Berita terkait: Atlet yang berpartisipasi dalam kompetisi olahraga divaksinasi terlebih dahulu
Di antara atlet yang mendapat vaksinasi pertama adalah yang dijadwalkan untuk bertanding di ajang olahraga nasional dan internasional, termasuk Olimpiade Tokyo, Sea Games dan All England Open, serta pertandingan Menteri Pemuda dan Olahraga Football Cup. dijadwalkan pada bulan Maret tahun ini. Publik.

Wakil Presiden Maarouf Amin dan Menteri Pemuda dan Olahraga Zinedine Amali menyaksikan peluncuran kampanye vaksinasi untuk atlet prioritas.

Vaksin hari ini diutamakan bagi mereka yang berada di tim pelatnas atau mereka yang sedang mempersiapkan kegiatan turnamen dalam waktu dekat, seperti persiapan untuk Olimpiade Tokyo dan SEA Games, katanya kepada menteri.

READ  Deshaun Watson is said to reveal the tidy arrangement of teams he wants Texas to trade with

Para atlet yang mendapat vaksinasi pertama berasal dari berbagai cabang olahraga seperti bulu tangkis, sepak bola, angkat besi, atletik, renang, basket dan bersepeda, bersama dengan National Paralympic Committee (NPC).

Vaksin ini diharapkan dapat melindungi para atlet dan pelatih, serta meningkatkan kepercayaan diri mereka terhadap situasi pandemi saat ini.

Pemerintah menargetkan sekitar 5.000 atlet, ofisial olahraga, dan personel pendukung pada program vaksinasi COVID-19 tahap pertama untuk atlet.

Vaksinasi bagi atlet yang tinggal di luar Jakarta akan dikoordinasikan dengan Kementerian Kesehatan dan dinas kesehatan setempat

“Nanti juga akan kami tingkatkan dengan mengikutsertakan atlet di 34 provinsi yang saat ini sedang mempersiapkan Pekan Olahraga Nasional (PON),” kata Zinedine.

PON yang dijadwalkan berlangsung tahun lalu dan seharusnya ditunda karena pandemi itu akan diselenggarakan di Provinsi Papua mulai 2 hingga 13 Oktober 2021.

Sementara itu, Wapres Amin mengaku optimis para atlet peserta kampanye vaksinasi perdana ini secara fisik kuat dan sehat, sehingga bisa menginspirasi orang lain untuk divaksinasi.

“Vaksinasi atlet itu penting, dan ini menjadi prioritas khusus bagi mereka yang akan berpartisipasi dalam banyak acara lokal dan internasional, dan kemudian kita harus mempersiapkan mereka agar bugar secara fisik dan tidak ketinggalan kompetisi karena terpapar virus Covid-19,” ujarnya saat menyaksikan kampanye vaksinasi perdana bagi para atlet.

Pemerintah Indonesia telah meluncurkan kampanye vaksinasi nasional sejak 13 Januari 2021, ketika Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima dosis pertama vaksin yang diproduksi oleh perusahaan China, Sinovac.

Program vaksinasi bertujuan untuk memvaksinasi 181,5 juta orang untuk mencapai imunitas kawanan di Indonesia.

Presiden Widodo meminta Kementerian Kesehatan menyelesaikan program vaksinasi di Indonesia dalam waktu setahun mulai 13 Januari 2021.

READ  Bren Esports memenuhi syarat untuk Master di VCT

Kementerian Kesehatan menyatakan bahwa total 1.363.138 orang Indonesia telah divaksinasi COVID-19 per 24 Februari 2021, dengan 825.650 orang menerima dosis vaksin kedua juga.

1.363.138 orang Indonesia sebagian besar terdiri dari petugas kesehatan, yang telah diprioritaskan pada fase pertama program vaksinasi, dan pegawai negeri, yang divaksinasi pada fase kedua program.

Widodo mengingatkan, meski sudah ada program vaksinasi, masyarakat harus tetap berpegang pada tata tertib kesehatan memakai masker, menjaga jarak fisik, dan mencuci tangan pakai sabun.

Kepala negara juga telah mengeluarkan peraturan presiden baru (No. 14 tahun 2021) yang mewajibkan vaksinasi bagi orang-orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin COVID-19.

Pada 25 Februari 2021, Widodo menyaksikan pengenalan vaksin COVID-19 kepada wartawan di Jakarta.

Dalam acara peringatan Hari Pers Nasional di Istana Negara pada 9 Februari 2021, Presiden berjanji akan mengutamakan vaksinasi jurnalis.

Ia menyoroti perlunya jurnalis mendapatkan suntikan COVID-19 karena sering berinteraksi dengan masyarakat, terutama informan, saat menjalankan tugasnya.

“Seperti yang saya janjikan pada peringatan Hari Pers Nasional, kami ingin memprioritaskan jurnalis untuk divaksinasi. Alhamdulillah, vaksinasi 5.500 jurnalis sudah dimulai dan berjalan lancar. Kami berharap (vaksinasi) melindungi jurnalis yang sering berinteraksi dengan publik dan informan (dari paparan virus Corona). ” (INE)
Berita terkait: Atlet dari 40 cabang olahraga melakukan serangan COVID-19
Berita Terkait: COVID-19: Sejauh ini lebih dari 2,4 juta orang Indonesia telah divaksinasi

Diedit oleh INE