memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Seorang pengungsi Suriah menghabiskan satu tahun terjebak di bandara sebelum hidup baru di Selandia Baru

Muhammad Mutawa menghabiskan satu tahun dikurung di bandara Indonesia, di mana dia sering menghabiskan berjam-jam berteriak meminta makanan dan kehilangan 30 kilogram saat menunggu suaka.

Anak kelahiran Suriah, ayah dari dua anak, itu terjebak di Bandara Soekarno-Hatta Jakarta dari Desember 2019 hingga Desember 2020 setelah paspornya disita, dan tidak ada negara aman yang akan membawanya begitu pandemi Covid-19 menyebar.

Sampai Selandia Baru turun tangan.

Duduk di unit satu kamar tidur di Christchurch yang dia tempati sebulan lalu, Mutawa berbagi ceritanya untuk pertama kalinya dengan Sesuatu.

Baca lebih lajut:
* Ingie Wolf: Kehidupan yang didedikasikan untuk toleransi dan keragaman
* Covid-19 mengganggu perjalanan yang aman bagi pengungsi yang menuju Levin
* Apa perbedaan setiap tahun bagi keluarga Suriah yang bermukim kembali di Wellington?

Mutawa dulu membayangkan bahwa dia sedang berjalan ke jalan, bahwa dia bisa melihatnya melalui jendela, di tengah hujan yang dia cintai, atau merasakan matahari di wajahnya.

Muhammad Mutawa harus pindah ke dua meter, toilet dan kamar mandi, dan teman sekamar dari waktu ke waktu di kamar terkunci pertamanya di Gedung 2.

Disediakan / barang

Muhammad Mutawa harus pindah ke dua meter, toilet dan kamar mandi, dan teman sekamar dari waktu ke waktu di kamar terkunci pertamanya di Gedung 2.

Itu sering dilupakan ketika karyawan bandara bergulat dengan virus Corona.

Waktu terlama yang dihabiskan pria berusia 41 tahun tanpa makanan adalah lebih dari 35 jam – secara teratur meneriakkan “Makanan” (makanan Melayu) – sebelum seseorang mengasihani dia dan memberinya setengah cangkir jagung.

Di lain waktu, dia bergabung di dalam ruangan hingga 30 penumpang berbeda. Diyakini bahwa dia tertular Covid-19 selama dia tinggal.

Mutawa meninggalkan Suriah pada 2009 untuk mencari pekerjaan di Arab Saudi, dan baru kembali pada 2011 untuk menikah. Istrinya bergabung dengannya di negara barunya pada tahun 2013.

Setelah 10 tahun bekerja di sana, perubahan hukum mengakibatkan dia kehilangan pekerjaan dan visanya. Dia harus mengirim istri dan dua anaknya yang masih kecil ke keluarganya di Suriah.

Mutawa merasa tidak akan aman baginya untuk kembali ke negaranya yang dilanda perang karena dia harus bertugas di militer.

Saat melakukan perjalanan dari Indonesia ke Malaysia, dia dideportasi dan dikirim kembali ke Jakarta.

Awak maskapai menyimpan paspornya dan menyerahkannya kepada petugas imigrasi Indonesia pada saat kedatangan. Dia tidak melihatnya lagi selama setahun.

Dia mengatakan mereka mencoba membawanya kembali ke Suriah, tetapi untungnya, epidemi – dan perang – mengakibatkan tidak ada penerbangan.

Penjaga memaksanya masuk ke kamar terkunci, dengan jeruji hitam di atas pintu, dua tempat tidur susun, toilet dan pancuran, dan jarak dua meter untuk bergerak, di Terminal 2 bandara selama lima bulan.

Ketika terminal domestik ditutup karena wabah, dia dipindahkan ke Terminal Internasional 3 selama tujuh bulan dalam ruangan tanpa kamar mandi.

Akhirnya para penjaga bosan karena harus membantunya dan mereka membiarkan pintu terbuka, sehingga dia bisa berjalan ke toilet dan mandi di ember.

Pelancong lain bergabung dengannya, memberinya kredit online dan pakaian untuk menggantikan pakaiannya yang rusak di celah-celah di sofa kulit kuning yang merupakan tempat tidurnya.

Tempat tidur daruratnya - sofa kulit yang robek - digunakan untuk merobek pakaiannya hingga robek sebelum diganti dari kamar darurat.

Disediakan / barang

Tempat tidur daruratnya – sofa kulit yang robek – digunakan untuk merobek pakaiannya hingga robek sebelum diganti dari kamar darurat.

Yang lainnya tinggal tidak lebih dari beberapa hari, ketika negara asal mereka turun tangan untuk membantu.

Suara pria yang biasanya tersenyum optimis itu bergetar dan bergetar, kepalanya menunduk saat dia menggambarkan cobaan beratnya.

“Ketika Anda tidak punya negara, Anda tidak punya rumah.”

Tandai hari-hari di dinding sebagai tiga bulan, dan jeda ketika hari-hari itu memudar menjadi satu.

Tapi dia merasa terhibur dengan kata pengantar ramah “I’m Ronnie” dari guru bahasa Inggris Kanada yang menontonnya di YouTube setiap hari.

Dia memperoleh 92 persen dari bahasa Inggris selama studinya di kimia di Suriah 10 tahun yang lalu, tetapi dia beralih dari tidak berbicara menjadi berbicara dengan lancar saat di penjara.

Dia mengatakan bahwa jika bukan karena Selandia Baru, dia akan tinggal di bandara selama bertahun-tahun yang akan datang.

John Kirk Anderson / Staf

Dia mengatakan bahwa jika bukan karena Selandia Baru, dia akan tinggal di bandara selama bertahun-tahun yang akan datang.

Ia bercanda bahwa posisi Mirhan Nasiri diubah oleh film Tom Hanks Stasiun Dia didasarkan pada “Dia lebih baik dari saya” karena dia memiliki kebebasan di Bandara Charles de Gaulle selama 18 tahun di sana.

Akhirnya PBB datang ke Mutawa untuk membantu dan diterima oleh Imigrasi Selandia Baru (INZ) setelah wawancara, pemeriksaan kesehatan dan polisi.

Yang dia tahu tentang negara itu berasal dari iklan TV yang menawarkan ghee dan mentega terbaik di Suriah.

Paspornya dikembalikan 30 menit sebelum penerbangannya, dan kemudian mendarat di Auckland pada 29 Desember. Setelah mengelola isolasi dan 20 hari di Pusat Pemukiman Kembali Mangere, dia pindah ke Christchurch.

Mutawa terus belajar bahasa Inggris dengan harapan menjadi tukang ledeng yang berkualitas.

John Kirk Anderson / Staf

Mutawa terus belajar bahasa Inggris dengan harapan menjadi tukang ledeng yang berkualitas.

Dia sekarang belajar bahasa Inggris di Ara Polytechnic dengan tujuan menjadi tukang ledeng yang berkualitas, minum teh dengan tetangganya yang sudah lanjut usia, dan menyukai bagaimana Kiwi tersenyum dan berkata “halo” saat dia melewati jalan.

Menurut INZ, pengungsi yang dipilih di bawah kuota Selandia Baru berada di bawah penyaringan ketat, dengan beberapa – 51 sejak Oktober – diterima di bawah prioritas darurat karena situasi yang mengancam jiwa, deportasi, penahanan atau pemenjaraan.

Mutawa belum pernah melihat anak-anaknya – yang berusia antara 6 dan 3 tahun – dalam dua tahun.

Dia mengkhawatirkan keluarganya di desa kecil mereka di Suriah, dan berharap mereka segera bergabung dengannya.

“Istrinya menjerit dan melompat” ketika dia mengatakan dia punya rumah baru.

“Saat aku tiba, aku ingin pergi bersamamu ke hutan atau gunung untuk berteriak,” katanya.

READ  Zoom sedang memburu mantan kepala pemasaran dan penjualan Microsoft APAC untuk memimpin wilayah ini