memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Seorang pejabat pemerintah menuduh Indonesia menggunakan bantuan epidemi virus Corona untuk membayar karaoke mewah

Pejabat pemerintah di Indonesia membayar malam karaoke menggunakan uang yang dialokasikan untuk upaya bantuan COVID-19, menurut seorang pegawai kementerian yang bersaksi di pengadilan korupsi di Jakarta minggu ini.

Robin Saputra, seorang pegawai Kementerian Sosial di Jakarta, mengatakan Senin bahwa seorang pejabat senior kementerian, Matthews Joko Santos, telah mengundang banyak pegawai untuk sering jalan-jalan setelah bekerja di bar karaoke kelas atas tahun lalu. Saputra mengaku saat itu belum mengetahui bahwa tamasya itu dibayarkan untuk penggunaan uang yang diperuntukkan bagi pembelian dan pendistribusian paket bantuan epidemi kepada masyarakat.

“Itu untuk hiburan kita setelah bekerja seharian,” kata Saputra di depan saksi, menurut keterangannya CNN Indonesia Dan Kelapa Jakarta. “Itu adalah uang [to reward] Kelelahan kita. “

Kasus terhadap pejabat senior adalah bagian dari korupsi yang lebih besar skandal Itu mengguncang Indonesia pada Desember tahun lalu, ketika Santos dan pejabat lainnya – termasuk mantan kepala kementerian, Giuliyari Batubara – ditangkap oleh pejabat antikorupsi atas tuduhan suap.

Pejabat, yang bertanggung jawab untuk mengelola kampanye bantuan sosial COVID di Indonesia, telah dituduh menerima dan meminta $ 1,2 juta dari perusahaan swasta yang telah meminta kontrak federal untuk mendistribusikan bantuan COVID. Duduklah di samping Persentase dana untuk setiap paket bantuan sebagai komisi. Paket bantuan tersebut berupa sembako bagi warga yang membutuhkan.

Pihak berwenang dilaporkan mengungkap tujuh tas dan tiga ransel berisi uang suap setelah perdana menteri menyerahkan diri.

“Bantuan sosial ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat, dan saya tidak akan melindungi mereka yang terlibat korupsi,” kata Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) seusai berita penangkapan para pejabat tersebut.

“Kami tidak akan berhenti sampai di sini,” tambahnya. “Kami akan memantau dengan cermat bagaimana bantuan sosial pemerintah dibeli dan diarahkan selama pandemi COVID-19.”

READ  Biden menaikkan upah minimum untuk kontraktor federal

Jika terbukti bersalah, para pejabat menghadapi kemungkinan hukuman seumur hidup.

Menurut kesaksian karyawan, Santos bukanlah satu-satunya yang menghadiri malam karaoke. Saputra mengatakan, baik menteri maupun pejabat lain yang terlibat, Adi Wahyono, telah mengikuti perayaan sepulang kerja, dan mereka menyampaikan undangan kepada seorang pria yang mewakili dua dari 63 kontraktor swasta yang bertugas mendistribusikan paket bantuan.

Salah satu situs karaoke yang sering dikunjungi para pejabat adalah Club Raia, yang digambarkan kota itu secara online Panduan Sebagai tempat karaoke yang “mewah dan elegan”, pelanggan dipilih oleh koki bintang lima dan ahli mixologi ahli yang berspesialisasi dalam memenangkan penghargaan nasional.

Sementara itu, jumlah kematian akibat COVID di Indonesia telah meningkat menjadi lebih dari 45.000, dengan hampir 1,7 juta kasus, menurut The New York Times Database. minggu ini, Dua kasus Dari variabel agresif yang melanda India telah tercatat di negara itu – memicu kekhawatiran akan gelombang virus korona baru di cakrawala.

Berita tentang dugaan pelanggaran karaoke bertepatan dengan laporan pandemi lain pada hari Rabu skandal Di Indonesia – di mana pekerja farmasi diduga menggunakan kembali usap hidung wisatawan di bandara Indonesia.