memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Sengketa agensi dalam kasus suap asing mendapat sidang kedua

Gugatan lama terhadap mantan perusahaan Alstom NS

CEO muncul di depan Pengadilan Banding Kedua untuk kedua kalinya pada hari Selasa, dengan sidang tiga hakim tentang masalah hukum yang dapat mempengaruhi implementasi pemerintah dari undang-undang anti-penyuapan yang banyak digunakan.

Seorang juri memvonis Lawrence Hoskins pada akhir 2019 karena membantu menyuap pejabat Indonesia. Namun segera setelah itu, seorang hakim distrik membatalkan sebagian hukuman tersebut, memutuskan bahwa jaksa federal tidak menunjukkan bukti yang cukup bahwa Tuan Hoskins, seorang warga negara Inggris yang pernah bekerja untuk Alstom di pinggiran kota Paris, berada di bawah hukum AS.

Pembebasan hakim telah memberikan kehidupan baru pada sengketa hukum yang telah melanda kasus ini hampir sejak dimulainya pada tahun 2013. Tergantung pada sisi yang berlaku, pemerintah mungkin merasa lebih sulit untuk menuntut warga negara asing seperti Tuan Hoskins yang diduga berperan dalam mengatur suap untuk perusahaan terkait AS tanpa menginjakkan kaki Dikirim oleh Amerika Serikat

Pertanyaan untuk Sirkuit Kedua menyangkut seberapa luas di Amerika Serikat jaksa menerapkan Undang-Undang Praktik Korupsi Asing, undang-undang yang melarang perusahaan yang memiliki ikatan tertentu dengan Amerika Serikat untuk membayar suap kepada pejabat publik asing untuk mendapatkan keuntungan bisnis. Hukum berlaku untuk pemegang saham, direktur, karyawan, dan agen perusahaan.

Dalam kasus Tuan Hoskins, jaksa menuduh bahwa dia bertindak sebagai agen untuk mantan anak perusahaan Alstom yang berbasis di Windsor, Connecticut, sementara secara teknis bekerja sebagai karyawan perusahaan induk di Paris. Pengacara Mr. Hoskins membantah pandangan ini, dengan mengatakan bahwa anak perusahaannya, Alstom Power Inc, tidak memiliki wewenang yang cukup atas dirinya.

Masalah ini pada akhirnya adalah fakta yang harus diputuskan oleh juri, Hakim Janet Bond Arterton, yang mengawasi kasus Mr. Hoskins, putusannya selama litigasi praperadilan.

Hakim Arterton mencegah penggugat untuk menuntut Hoskins secara terpisah karena membantu dan bersekongkol dengan skema suap Indonesia, kecuali mereka dapat membuktikan bahwa dia adalah klien. Masalahnya pergi ke Sirkuit Kedua, dengan tiga hakim lainnya memutuskan pada tahun 2018 yang mendukung Hoskins.

Putusan tersebut menempatkan jaksa dalam posisi di mana menetapkan bahwa Mr. Hoskins telah bertindak sebagai agen untuk anak perusahaan Alstom merupakan langkah penting untuk mengamankan keyakinannya atas tuduhan suap.

Perselisihan telah diperumit oleh fakta bahwa FCPA tidak memberikan definisi tentang apa yang dimaksud dengan agen. Menjelang persidangan, Mr. Hoskins dan jaksa berdebat tentang apa yang harus diberitahukan kepada juri tentang definisi common law yang muncul dari preseden hukum.

Ketika persidangan Tuan Hoskins akhirnya terjadi di New Haven, Connecticut, pada akhir 2019, jaksa mengajukan apa yang mereka katakan sebagai bukti bahwa Tuan Hoskins telah bertindak sebagai agen untuk anak perusahaan Alstom. Ini termasuk email dan testimonial yang tampaknya menunjukkan bahwa Mr. Hoskins membantu menyewa konsultan pihak ketiga yang akan berperan penting dalam mengamankan kontrak energi senilai $118 juta untuk Alstom Power di Indonesia.

Juri akhirnya memutuskan untuk menghukum Tuan Hoskins berdasarkan bukti itu. Setelah persidangan, Hakim Arterton membatalkan putusan, membatalkan keyakinannya karena melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing, sambil membiarkan tuduhan pencucian uang terpisah.

Mr Hoskins telah dijatuhi hukuman 15 bulan penjara karena pencucian uang, dan menjalani hukumannya.

READ  Perhitungan denda administratif karena melanggar undang-undang persaingan

Departemen Kehakiman AS telah mengajukan banding atas pembebasan Hakim Arterton atas Tuan Hoskins atas tuduhan FCPA tahun lalu. Sebagai tanggapan, Mr. Hoskins mengajukan banding atas beberapa aspek lain dari penanganan hakim atas kasus tersebut, termasuk keputusannya untuk mengizinkan tuduhan pencucian uang.

Sebelum Sirkuit Kedua pada hari Selasa, David Novick, seorang jaksa wilayah dari Kantor Kejaksaan AS di Connecticut, berpendapat bahwa Hakim Arterton tidak boleh membatalkan keyakinan juri.

Beralih ke bukti yang disajikan di persidangan, dia menekankan interaksi antara Mr. Hoskins dan Alstom Power yang menunjukkan bahwa anak perusahaan tersebut memiliki tingkat kendali tertentu atas tindakan CEO.

“Benang merah … adalah kebutuhan konstan untuk memverifikasi persetujuan dengan API [Alstom Power] Sebelum Tuan Hoskins bisa melakukan apapun [the subsidiary’s] kata Pak Novik. “Dapat dipetik dari apa yang terjadi di lapangan di sini, bukti bahwa API memiliki hak untuk mengontrol Tuan Hoskins karena pada kenyataannya mereka melakukannya berulang-ulang.”

Pengacara Mr. Hoskins, Christopher Morphilo, berpendapat bahwa Mr. Hoskins yang memegang kendali atas anak perusahaan Alstom – bukan sebaliknya.

“Bukti secara meyakinkan menunjukkan bahwa API tidak dapat memecat Tuan Hoskins, tidak dapat menugaskannya kembali, tidak dapat diturunkan pangkatnya, dan tidak dapat mempengaruhi kompensasinya,” katanya. “Hubungan agensi apa yang ada ketika seorang manajer tidak dapat melakukan salah satu dari tiga hal ini?”

menulis ke Dylan Tokar di [email protected]

Hak Cipta © 2021 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8