memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Sea memuncaki kapitalisasi pasar SoftBank di tengah ekspansi Amerika Latin

SINGAPURA – Saham di Laut, grup teknologi terbesar di Asia Tenggara, mencapai rekor tertinggi dalam sejarah saat perusahaan memperluas jangkauannya ke Amerika Latin.

Saham perusahaan yang terdaftar di New York ditutup pada $282,49 pada hari Jumat, mencapai level tertinggi baru hanya dalam empat bulan pada basis penutupan mingguan. Kapitalisasi pasarnya sebesar $148 miliar pada penutupan minggu lalu telah melampaui SoftBank Group Jepang dengan $122 miliar.

SoftBank, salah satu investor teknologi paling aktif di dunia, juga memiliki saham di dua perusahaan regional Sea, Grab dari Singapura dan Tokopedia dari Indonesia.

Saham SoftBank jatuh setelah pengumuman pendapatan 12 Mei karena “program pembelian kembali mereka yang ada telah berakhir dan tidak ada program baru yang diumumkan,” kata SMBC Nikko Securities dalam sebuah laporan, menambahkan bahwa penurunan harga saham aset utama SoftBank seperti Alibaba Group Holdings adalah faktor lain. .

Investor Jepang melihat sahamnya turun lebih dari 3% dan mencapai level terendah dalam satu tahun hingga saat ini pada Senin pagi, setelah laporan Wall Street Journal tentang Credit Suisse mengakhiri hubungan pinjamannya dengan CEO Masayoshi Son dan mengurangi bisnisnya dengan perusahaan.

Sea, yang mengoperasikan e-commerce, game online, dan layanan keuangan digital, tahun lalu menjadi emiten paling bernilai di Asia Tenggara berkat transformasi digital yang didorong oleh pandemi. Sea, sebuah perusahaan Asia Tenggara langka yang terdaftar di AS, telah diuntungkan dari pasar panas yang didorong oleh meningkatnya likuiditas, mendorong investor untuk melakukan diversifikasi ke pasar baru.

Ledakan terbaru Sea datang ketika meluncurkan platform e-commerce Shopee di Chili dan Kolombia awal bulan ini, setelah diluncurkan di Brasil dan Meksiko. Populasi gabungan dari keempat negara ini adalah sekitar 400 juta dibandingkan dengan 650 juta di Asia Tenggara.

READ  The ADP report shows that US companies are cutting jobs for the first time since April

Situs web resmi Sea di Chili dan Kolombia menunjukkan bahwa konsumen menumpuk produk seperti jam tangan dan aksesori ponsel cerdas, dan memanfaatkan fasilitas seperti pengiriman gratis, serupa dengan operasi Sea di Asia Tenggara. Nikkei Asia memahami bahwa Shopee mendukung e-commerce lintas batas hanya di dua pasar baru, yang berarti produk yang ditawarkan berasal dari negara lain seperti China.

Berkantor pusat di Singapura, Sea dulu berfokus terutama di Asia Tenggara dan Taiwan, tetapi semakin mengarah ke Amerika Latin. Setelah meluncurkan e-commerce di Brasil pada akhir 2019, ia memasuki Meksiko pada 2021.

Pendiri dan CEO Forest Lee mengatakan kepada Nikkei tahun lalu bahwa perusahaannya bermaksud untuk membawa pengalamannya di Asia Tenggara ke pasar negara berkembang lainnya seperti Amerika Latin, mencatat bahwa game online Sea’s Free Fire sangat populer di sana.

Sementara itu, investor akan terus mencermati masuknya Malaysia ke perbankan digital. Aplikasi lisensi di negara itu akan ditutup pada 30 Juni. Bank Negara Malaysia, bank sentral negara itu, telah mengumumkan bahwa mereka akan mengeluarkan hingga lima lisensi perbankan digital untuk pelamar yang memenuhi syarat pada kuartal pertama tahun 2022.

Cie menolak berkomentar tentang apakah itu berpartisipasi dalam penawaran, tetapi Bloomberg melaporkan pekan lalu bahwa perusahaan berencana untuk mengajukan izin. Lisensi perbankan di Malaysia memungkinkan pemegang lisensi untuk menawarkan lebih banyak layanan keuangan online seperti pinjaman dan deposito.

Perusahaan telah memperoleh lisensi perbankan digital dari Singapura pada Desember dengan tiga pihak lain, termasuk konsorsium antara Grab dan Singapore Telecom. Layanan laut diharapkan akan dimulai awal tahun depan. Selain itu, perusahaan mengakuisisi pemberi pinjaman lokal Indonesia, BKE, di mana ia menetapkan cara untuk menyediakan lebih banyak layanan keuangan digital di ekonomi terbesar di kawasan itu.

READ  Jalan menuju Indonesia bebas karbon - Majalah PV Internasional

Posisi Sea sebagai “saham langka Asia Tenggara” kemungkinan akan tetap ada di AS selama beberapa bulan, karena Grab mengumumkan pada 9 Juni bahwa pihaknya menunda rencana penawaran umum perdana. Operator aplikasi superlatif telah merencanakan untuk menyelesaikan merger dengan Perusahaan Akuisisi Tujuan Khusus, atau SPAC, pada bulan Juli, tetapi kesepakatan itu telah didorong kembali ke kuartal terakhir tahun ini.

Saingan regional Sea lainnya, GoTo – entitas gabungan antara Gojek dan Tokopedia di Indonesia – juga bertujuan untuk go public akhir tahun ini, tetapi rencana spesifik belum diumumkan.