memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Satwick Chirag adalah satu-satunya duo yang mengalahkan peraih medali emas di Olimpiade Tokyo

Pada titik ini, kami cukup yakin bahwa Lady Luck dan Sisters of Fate mungkin mengalami hari yang salah di kantor karena duo nomor 10 dunia India Satwiksiraj Rankiridi dan Chirag Shetty tersingkir dari Olimpiade Tokyo bahkan setelah kekalahan akhirnya. Dua peraih medali emas, Li Yang dan Wang Zhilin, dari China Taipei.

Ya, baca itu lagi dan biarkan napas lega karena olahraga bisa menjadi tempat yang sulit dan roda keberuntungan tidak berputar ke arah yang menguntungkan, jelas bukan untuk Satwixirag Rankiridi dan Chirag Shetty yang memulai debutnya di Olimpiade Tokyo. Anak-anak muda yang energik menuju ke ibukota Jepang mengetahui dengan baik bahwa mereka diberikan tangan terkuat saat mereka ditempatkan di set pertama lotere.

Tidak pernah putus asa, Satwick Chirag, peraih medali perak Olimpiade London 2012 di ganda putra, Mathias Poe yang memimpin pelatihan, bersiap untuk menaklukkan medan berbahaya. Tidak ada pertandingan yang mudah dan mereka diberi teka-teki yang sulit untuk dipecahkan pada percobaan pertama mereka sendiri karena mereka harus menghadapi pasangan nomor 3 dunia Lee Yang dan Wang Chi-Lin, yang telah mengamuk di sepanjang musim ini.

Dan itu dimulai. Kuda-kuda hitam dalam acara tersebut, Satwik-Chirag mengikuti kontes melawan pasangan Tionghoa Taipei dan menampilkan bahasa tubuh yang membuat merinding saat memimpin pertandingan. Memasuki pertandingan pertama di menit ke-17, Satwick Chirag memulai dengan baik dan mendorong duet Taipei ke tembok sebelum mulai menyerang balik di pertandingan kedua. Pasangan peringkat 3 dunia itu membutuhkan 20 menit permainan bulu tangkis yang intens, mengalahkan game kedua dari duo India yang bersemangat dan menyeret pertandingan ke pemenang.

Ini mungkin pertandingan yang paling klise karena ada pertukaran servis yang cepat dan poin pertandingan yang dipertukarkan setiap detik – membuat pertandingan akan diperjuangkan oleh siapa saja. Namun, Satwick Girag tidak ditolak pada pertandingan pertama mereka dan menunjukkan karakter hebat dalam mengakhiri pertandingan secara ajaib setelah menawarkan kemenangan yang luar biasa, 16-21, 21-16, 25-27.

READ  Cleveland Internet of Things bermitra untuk meluncurkan pusat penelitian tentang solusi bisnis dan komunitas

Satwick Chirag hampir lolos dari kelompok maut… tapi


Satwiksiraj Rankiridi dan Jirag Shetty (Sumber: Instagram)

Setelah memenangkan pertandingan pertamanya dan mengalahkan duo Tionghoa Taipei dan dengan heroik mengakhiri 15 kemenangan beruntun mereka, Satwick Chirag menetapkan tanggal dengan pasangan nomor 1 dunia Indonesia Marcos Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo – alias The Minions. Saraf tegang dalam konfrontasi ini saat Minion memimpin 8-0 atas duo India dan tampaknya tidak mungkin pertandingan kesembilan akan berbeda.

Dan lihatlah, Girag Shetty membenturkan kakinya ke gawang di awal pertandingan pertama dan setelah itu, unggulan 10 dunia tidak bisa mengalahkan mereka dan para Minion melakukan serangan dan menyerang untuk memenangkan pertandingan, 21-13, 21-12 dalam 32 menit.

Tapi hei, ada pertandingan lain dan mungkin masih ada secercah harapan bagi duo ini untuk mencapai perempat final – mereka hanya membutuhkan duo China Taipei untuk kalah lagi dari Minion. Itu tentu bukan pertanyaan yang paling absurd, bukan? Minion membual tentang keunggulan 3-0 mereka melawan mereka, jadi itu harus menjadi pekerjaan terbuka dan tertutup, dan Satwick Chirag akan dapat lolos ke babak sistem gugur.

Tapi, untuk kembali ke masa lalu, Lady Luck dan Sisters of Fate dan hari libur tertentu di kantor memutuskan untuk memainkan spoiler yang sempurna untuk Satwik-Chirag. Beberapa menit sebelum duo peringkat 10 dunia tiba untuk memainkan pertandingan penyisihan grup terakhir mereka melawan pasangan peringkat 18 dunia Ben Lin dan Sean Fendi, mereka mengetahui bahwa mereka tersingkir oleh Olimpiade Tokyo. Pasangan China Taipei, yang terlihat terguncang oleh kekalahan pertama mereka, dengan cepat merebut diri mereka sendiri untuk kalah, mengirim pasangan India ke tempat ketiga dalam undian grup dan dengan demikian keluar dari persaingan untuk medali. Hanya dua tim terbaik dari masing-masing grup yang memenuhi syarat untuk memainkan babak sistem gugur, sehingga meskipun India mendominasi pasangan Inggris dan memenangkan pertandingan berturut-turut, mereka gagal lolos karena hasil sebelumnya dan hasil dari rival lainnya di perselisihan.

READ  Enam peselancar Filipina mencari tiket Olimpiade

Setelah itu, Li Yang dan Wang Zhilin tidak kalah dalam satu pertandingan pun dan menunjukkan penampilan yang sempurna untuk maju dan memenangkan medali China Taipei pertama di bulu tangkis dan juga medali emas di dalamnya. Medali emas lainnya untuk Taipei juga nomor satu dunia Tai Tzu-ying, dan dia akan bersaing di final tunggal putri melawan unggulan teratas Chen Yufei. Tapi ya, sejarah akan mengingat ini karena Satowik Chirag akan mengingat bahwa mereka melakukan hal yang mustahil di Olimpiade Tokyo – karena mereka adalah satu-satunya yang mengalahkan peraih medali emas – terlepas dari nasib mereka.