memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Rusia menyalahkan kegagalan program untuk peluncuran rudal ISS yang ‘tak terduga’

Modul Nauka buatan Rusia telah mendekati stasiun dok Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Oleg Novitsky / Roscosmos

Pertama, kabar baik. Laboratorium Nauka buatan Rusia telah berhasil merapat dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional Hari Kamis pagi. Sekarang, berita buruknya: Nauka “secara tidak sengaja dan tidak terduga” menembakkan pendorongnya setelah berlabuh, menyebabkan ISS kehilangan kendali atas situasi (juga dikenal sebagai kontrol arahnya). Pada hari Jumat, Badan Antariksa Rusia Roscosmos mengacu pada “Kegagalan program jangka pendek” adalah penyebabnya.

Pernyataan Roscosmos – dikaitkan dengan Vladimir Solovyov, direktur penerbangan Stasiun Luar Angkasa Internasional Rusia – mengatakan bahwa mekanik docking bekerja dengan andal, tetapi “perintah langsung salah dieksekusi untuk mengoperasikan mesin unit untuk penarikan, yang menyebabkan beberapa penyesuaian dalam arah kompleks secara keseluruhan.” .

Menurut pembaruan NASA TV, stasiun telah menyimpang dari orientasinya sekitar 45 derajat. Peluncur yang dibangun ke dalam modul layanan, dan pesawat ruang angkasa Kemajuan Rusia berlabuh di stasiun, mampu memperbaiki masalah dan mengembalikan kendali ISS.

Ada tujuh anggota awak kapal NASA, JAXA, Badan Antariksa Eropa dan Roscosmos. “Operasi penyelamatan telah memulihkan situasi dan kru tidak dalam bahaya,” tweet NASA Kamis.

Unit baru telah menghadapi tantangan teknis, termasuk masalah dengan mesinnya, sejak diluncurkan lebih dari seminggu yang lalu.

Nauka dirancang sebagai laboratorium sains, port docking ruang angkasa, dan kunci antena untuk astronot yang melakukan perjalanan luar angkasa. Roscosmos melepaskan pemain berusia 20 tahun itu Unit Pirs dari Stasiun Luar Angkasa Internasional akan terbakar di atmosfer Dan beri ruang untuk tambahan baru.

Kesalahan pendorong telah mengguncang setidaknya satu jadwal peluncuran Stasiun Luar Angkasa Internasional. Boeing telah berencana untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Jumat, tetapi sekarang telah dimundurkan menjadi paling lambat 3 Agustus. Misi Starliner adalah uji terbang Hal ini bertujuan untuk menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa dapat melakukan perjalanan dengan aman ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

NASA melaporkan Bahwa semua sistem ISS beroperasi secara normal. Jadwal kru hari Kamis telah dihapus sementara tim fokus untuk mengatasi masalah apa pun dengan Nauka.

Menurut RoscomosPara kru sedang melakukan operasi yang memungkinkan palka antara Nauka dan ISS dibuka. Jika semuanya berjalan dengan baik, Anda akan kembali ke bendera seperti biasa di orbit.

Lanjutan Kalender Luar Angkasa CNET 2021 Untuk mengikuti berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Kalender Google Anda.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA Perseverance akan mencoba menyelam supersonik ke Mars, lengkap dengan pendaratan pesawat jet tersebut.