memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Rupiah Indonesia naik, mata uang Asia lainnya diam di tengah ketenangan liburan

  • Rupiah Indonesia menantikan minggu terbaiknya sejak awal Mei
  • Korea Selatan menang untuk hari ketiga berturut-turut
  • saham regional beragam; Saham Filipina, China jatuh

24 Des (Reuters) – Rupiah Indonesia mencapai level tertingginya dalam hampir dua bulan pada hari Jumat dan mengincar kenaikan mingguan terbaiknya sejak awal Mei, didukung oleh membaiknya sentimen pasar di tengah harapan pandemi virus corona tidak akan terlalu merugikan perekonomian.

Sebagian besar mata uang Asia berkembang lainnya bertahan dalam kisaran ketat terhadap dolar, sementara saham sebagian besar bervariasi dalam perdagangan tipis pada Malam Natal.

Pasar global, termasuk indeks utama Wall Street, membukukan kenaikan moderat, dengan S&P 500 (.SPX) ditutup pada rekor tertinggi semalam di tengah tanda-tanda bahwa Omicron tidak mungkin menyebabkan rawat inap. Baca lebih lajut

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pembuat vaksin AstraZeneca Plc (AZN.L) dan Novavax Inc (NVAX.O) mengatakan suntikan mereka dilindungi dari Omicron, dan data menunjukkan pil antivirus dibuat oleh Merck (MRK.N) dan Pfizer (PFE.N) COVID- 19 efektif terhadap variabel, memberikan secercah harapan lain untuk pasar.

Ini memberi tekanan pada dolar, yang turun sedikit terhadap sekeranjang mata uang. Indeks dolar AS menetap di 96,062, stabil di dekat level terendah dalam seminggu.

Analis di Mizuho Bank menggambarkannya sebagai “jeda Santa Claus” yang tampaknya merupakan hasil dari meningkatnya ketidakpastian di tengah risiko ekonomi dan sinyal kebijakan yang bertentangan, bukan peningkatan yang menggembirakan pada “risiko” karena diperlukan lebih banyak kejelasan tentang variabel Omicron.

Di Asia, rupee, salah satu mata uang berkinerja terbaik di kawasan itu, naik 0,5% menjadi 14.170 per dolar, level tertinggi sejak 1 November, dan berada di jalur untuk kenaikan lebih dari 1% untuk minggu ini.

READ  Perusahaan teknologi telah berkembang pesat di Alberta selama kemarau ekonomi pandemi

Gubernur Bank Indonesia melihat obligasi Indonesia, salah satu dengan imbal hasil tertinggi di Asia Tenggara, naik 50 basis poin pada kuartal ketiga tahun depan karena imbal hasil Treasury AS diperkirakan akan naik 50 hingga 75 basis poin karena pengetatan. kebijakan di sana. . Baca lebih lajut

Hasil benchmark 10-tahun Indonesia turun untuk hari keempat berturut-turut menjadi 6,385%, terendah dalam seminggu, karena investor berbondong-bondong ke prospek ekonomi yang lebih cerah, menguntungkan mata uang.

Di antara unit regional lainnya, won Korea Selatan naik 0,2% untuk kenaikan hari ketiga berturut-turut, tetapi mata uang itu mengincar kerugian mingguan karena penurunan besar di awal minggu. Peso Filipina dan ringgit Malaysia sebagian besar tetap tidak berubah.

Saham di Singapura (.STI) berakhir 0,3% lebih tinggi pada hari perdagangan parsial, sementara Kospi Korea Selatan (.KS11) dan Indonesia (.JKSE) membukukan kenaikan moderat.

Indeks saham China (.SSEC) turun 0,8% dan indeks saham (.CSI300) turun 0,7% setiap hari setelah lonjakan infeksi virus corona di kota barat laut Xi’an menutup 13 juta penduduknya. Baca lebih lajut

Di tempat lain, saham di Filipina (.PSI) turun 0,8% setelah naik sekitar 2% di sesi sebelumnya, sementara saham di Malaysia (.KLSE) dan Thailand (.SETI) turun karena volume tetap tipis menjelang liburan Natal.

Highlight:

** Imbal hasil benchmark 10-tahun Indonesia turun menjadi 6,385%, dalam kerugian sesi keempat berturut-turut

** Pertumbuhan PDB Thailand 4% masih mungkin terjadi tahun depan meskipun Omicron -FinMin

** Impor minyak mentah India mencapai puncaknya dalam 10 bulan dengan meningkatnya permintaan untuk bank di kilang

Pelaporan tambahan oleh Sameer Manekar di Bengaluru. Diedit oleh Muralikumar Anantharaman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.